BERLAWAN DENGAN SYAITAN 4 (akan datang)

Bab 1

Shah Iskandar cuba untuk membuka matanya namun dia tidak berdaya untuk melakukannya. Dirasakan terlalu berat kelopak mata tersebut umpama cuba mengangkat beban yang maha berat. Dia berdoa sebanyak-banyaknya agar mampu untuk menempuh kesukaran ini dan akhirnya dengan izin Allah, dia berjaya membuka matanya namun pandangannya agak kabur. Dia cuba memandang sekeliling namun tidak jelas dimatanya. Shah Iskandar melihat seseorang sedang berlari ke arahnya. Dicubanya berulang kali untuk mengecam. Akhirnya seorang lelaki sampai dan terus meriba kepalanya sambil memanggil-manggil namanya berulang-ulang kali. Adam : “Pak cik Shah! Pak cik!” Shah Iskandar hanya mampu melihat sahaja wajah itu tanpa kata-kata. Dengan spontan matanya tertutup. Adam meletakkan jarinya dirongga hidung Shah Iskandar dan mendapati lelaki itu masih bernafas. Dia meletakkan kepala Shah Iskandar ke tanah semula. Dengan kudratnya, Shah Iskandar dianjung ke bahu dan dibawa dengan seberapa segera dari kawasan pertempuran tersebut. Hari semakin gelap dan Adam membawa pak ciknya meredah kawasan hutan itu dengan harapan dapat menyelamatkan nyawa pak ciknya itu. Cukuplah satu nyawa sudah melayang sebelum itu. Dia tidak mahu kehilangan Shah Iskandar pula. Adam melangkah laju namun berhati-hati meredah laluan di dalam hutan tebal tersebut. Dia sudah hampir sampai ke kenderaannya yang berada dalam jarak beberapa meter lagi. Tiba-tiba dia menghentikan langkahan.  Di hadapannya terlihat seekor harimau yang sedang bersiap-sedia untuk menerkam. Peluh didahinya mengalir jatuh bertali arus. Tangan kirinya tegap memeluk tubuh Shah Iskandar. Tangan kanannya bergerak perlahan memegang parang dipinggang. Dia sedang bersiap untuk melancarkan serangan sekiranya perlu. Harimau yang sedang berdiri garang bergerak ke kiri dan kanan sambil menjeling tajam ke arah mangsa yang sedang berada dihadapannya. Harimau tu tiba-tiba mengaum kuat memecah keheningan senja. Matahari sudah hampir melabuhkan tirainya. Adam sedang berhadapan dengan musuh yang sedang kelaparan. Dibahunya ada Shah Iskandar yang memerlukan bantuan secepat mungkin. Pertempuran antara manusia dan haiwan ni tidak dapat dielakkan lagi. Adam mencabut parang dipinggangnya perlahan-lahan dan bersiap-sedia untuk mempertahankan dirinya dan pak ciknya yang masih pengsan diatas bahu kirinya. Harimau tersebut mula mengatur langkah dan cuba menghampiri mereka. Adam mengundur dan terlihat sebuah rimbunan pokok rendang yang lebat daunnya. Dengan sepantas kilat dia menghumban tubuh Shah Iskandar ke arah rimbunan pokok rendang tersebut dan mengatur kuda-kuda untuk mempertahankan diri dari serangan harimau yang bakal menjelma. Sebaik sahaja Shah Iskandar dihumban, harimau tersebut mengatur langkah menyerang mangsanya. Dengan larian pantas, pak belang menyerang Adam dengan menerkam ke arahnya dengan mulut terbuka luas dan gigi taring yang tajam, sedia untuk mengoyakkan tubuh mangsanya. Adam berundur dengan pantas sebaik melihat pak belang melompat dan menerkam dengan wajah yang bengis

 73 total views

Bab 30 – Azazil dilaknat Allah (BDSII)

Bab 30 – Azazil dilaknat Allah

Shah Iskandar kembali ke dalam kereta dan mula menghidupkan enjin kereta. Dia memandang ke arah cermin sisi sebelah kanannya. Dia memandu kereta berkenaan untuk membuat pusingan U dan menghala ke arah rumah Pak Ramlan. Dia bersendirian kini. Abah dan Sofea masih tidak dapat ditemui dan Shah Iskandar semakin risau dengan keselamatan mereka berdua.

Tiba-tiba ada sesuatu yang tidak dikenali melintas dihadapan kereta yang dipandu oleh Shah Iskandar menyebabkan beliau terkejut dan cuba mengelak dari terlanggar objek berkenaan menyebabkan kereta tersebut berpusing-pusing dan akhirnya berhenti di tengah jalan tersebut. Shah Iskandar membuka matanya perlahan-lahan kerana dia rasa kepalanya sangat sakit akibat terhempas ke stereng kereta tersebut. Dia kembali membetulkan duduknya dan cuba bersandar. Dia merasakan ada bendalir yang mengalir dari dahinya dan meraba luka berkenaan. Luka itu kelihatan besar melalui apa yang disentuh oleh tangannya.

Tiba-tiba ada lampu besar menyala dan menghala ke arahnya. Dia memandang ke hadapan dan melihat sebuah trak kontena sedang bergerak menuju ke arahnya dengan kelajuan yang maksima. Shah Iskandar mencuba untuk membuka talipinggang yang mengikat dia dengan kerusi didalam kereta tersebut. Dia merasakan kesukaran yang luar biasa dan hanya mampu melafazkan kalimah Allahuakbar sebelum trak berkenaan melanggarnya dengan dentuman bunyi yang sangat kuat.

Shah Iskandar terjaga dan mendapati dirinya berada di dalam sebuah bilik. Dirinya masih segar dengan ingatan dilanggar sebuah trak sebentar tadi. Kini dia berada di atas katil di dalam sebuah bilik yang tidak diketahui. Dia duduk ditepi katil. Dia memandang keadaan didalam bilik berkenaan yang agak suram dengan cahaya. Katil yang didudukinya mempunyai kelambu di atasnya. Dia cuba memandang sekeliling lagi dan mendapati bilik berkenaan tiada mempunyai pintu. Terus berderau darahnya dan bulu romanya naik mendadak kerana dia terlihat sesuatu di penjuru bilik berkenaan. Seorang lembaga hitam yang tidak dapat dilihat wajahnya dengan jelas.

Shah Iskandar cuba mengeluarkan perkataan dari mulutnya tetapi tiada apa yang dapat didengari kerana suaranya tidak dapat dikeluarkan. Dia mencuba lagi namun masih gagal. Dia memandang ke arah lembaga berkenaan. Lembaga berkenaan sudah ghaib. Dia cuba mencari-cari lembaga berkenaan di dalam bilik tidak bertingkap dan tiada berpintu berkenaan namun tidak diketahui kemana menghilangnya lembaga berkenaan.

Tiba-tiba terdengar bunyi bising dari luar. Seakan-akan ada sesuatu yang cuba untuk memasuki bilik ini. Terdengar seperti sesuatu sedang menendang-nendang dinding bilik berkenaan sehingga boleh dirasakan gegaran berkenaan apabila ada habuk-habuk jatuh berterbangan dari bahagian siling bilik berkenaan. Shah Iskandar tidak tahu apa yang harus dilakukannya sekarang kerana dia tidak dapat bangun dari katil berkenaan dan gegaran tersebut semakin kuat. Kesan perlanggaran oleh lori kontena berkenaan ternyata memberi kesan yang tinggi kepada Shah Iskandar dan dia tidak dapat melakukan apa-apa untuk menyelamat dirinya dari perangkap Azazil ini. Dia hanya mampu berserah dan berdoa di dalam hatinya agar Allah dapat membantunya dalam keadaan sekarang.

Shah Iskandar memejamkan matanya dan mulai berwirid dengan perlahan-lahan dan akhirnya dia dapat melihat tubuhnya yang dikunci di atas katil berkenaan. Dia melihat ada paku yang dipacak kepada kedua-dua kakinya. Kemudian dia melihat susuk lembaga hitam berkenaan yang bersembunyi di sudut gelap bilik berkenaan. Dengan doa yang dibaca oleh Shah Iskandar paku ghaib berkenaan tertanggal dan hilang dari penglihatannya. Dan setelah beberapa ketika, Shah Iskandar membuka matanya semula dan mendapati ada tenaga tambahan ke dalam dirinya. Dia bangkit dari katil berkenaan dan mula berdiri dan mencari sudut gelap yang menjadi tempat persembunyian lembaga hitam berkenaan.

Lembaga hitam itu keluar dari tempat persembunyiannya dan berdepan dengan Shah Iskandar di ruang tengah bilik.

“Hebat Shah Iskandar ini….baru ku tahu kenapa Pak Ramlan memberi amaran kepadaku mengenai kau!” lembaga berkenaan berkata sambil menepuk-nepuk tangannya.

Suara itu seakan-akan suara Pak Ramlan. Shah Iskandar berjalan menuju ke ruang tengah tersebut. Lembaga hitam berkenaan keluar dan menunjukkan dirinya dan ternyata memang Pak Ramlan yang mempunyai mata yang kemerahan. Shah Iskandar amat pasti itu hanya tubuh Pak Ramlan tetapi yang menghuni batinnya adalah Azazil.

“Sebelum aku membuat perhitungan dengan kau…bagi tahu dimana abahku dan sofea…wahai Azazil..” ucap Shah Iskandar dengan tegas.

Azazil yang menghuni tubuh Pak Ramlan ketawa berdekah-dekah dengan pernyataan Shah Iskandar.

“Memang hebat penglihatan kau budak!” balas Azazil.

“Sudahlah Azazil…hentikan permainan kau ini…aku sudah hilang sabar dengan kau!” marah Shah Iskandar kepada Azazil yang masih tersengih-sengih.

“Kau mungkin belum bertemu buku dengan ruas Shah Iskandar…!” ugut Azazil semula.

Shah Iskandar melafazkan kalimah Allahuakhbar sebelum melibas Pak Ramlan dengan parang yang dicabut dari pinggangnya dengan serta-merta.

Pak Ramlan mengelak ke sebelah tepi dan menendang pegangan parang Shah Iskandar dengan kuat menyebabkan Shah Iskandar tersungkur ke depan namun masih kuat memegang senjata berkenaan.

Pak Ramlan melompat ke dinding dan melekat disitu dengan keadaan kakinya dipasakkan disitu. Dia ketawa berdekah-dekah melihat Shah Iskandar tersungkur.

Shah Iskandar bangkit dan memusingkan badannya sambil melontarkan parang berkenaan tepat ke arah kepala Pak Ramlan namun sekelip mata sahaja Pak Ramlan menghilangkan dirinya dan berada di sebelah ruang lain di bilik berkenaan.

Shah Iskandar melilau mencari lokasi Pak Ramlan yang sudah berubah dengan sekelip mata. Ternyata Azazil masih lagi kuat ‘menghuni’ tubuh Pak Ramlan.

Kelihatan Pak Ramlan berada di atas palang rumah di atas kepala Shah Iskandar. Dengan sepantas kilat Shah Iskandar bergerak menuju ke tempat parangnya terpacak setelah dilontar sebentar tadi dan mencabutnya dengan sekali tarik. Dengan kuasa Allah SWT, parang yang dicabut tadi di lontar secara terus dari tempat ia dicabut dan meluncur laju menuju ke atas tetapi tidak menepati sasarannya.

Pak Ramlan ketawa berdekah-dekah kerana sangkanya Shah Iskandar tersasar.

“Kau kena banyak belajar melontar senjata Shah Iskandar!” sindir Azazil kuat.

Parang tadi meluncur ke abah-abah yang bertindak seperti jala getah yang menangkap dan melantunkan semula parang berkenaan ke pelontar dan ia bergerak tersangat laju dengan mata parang menghadap ke bawah.

Pak Ramlan baru tersedar bahawa ada bahawa menanti tanpa sempat untuk berbuat apa-apa apabila melihat wajah Shah Iskandar yang tersenyum di bawahnya. Parang berkenaan menembusi bahagian belakang dan menembusi tubuh Pak Ramlan. Azazil melompat keluar dari tubuh Pak Ramlan merasakan bahawa tubuh itu sudah tidak bernyawa lagi dan akhirnya rebah ke bawah di hadapan Shah Iskandar. Parang yang menembusi tubuh Pak Ramlan terpacak di tiang katil sambil melenting-lenting disebabkan kekuatan lontaran yang dibawanya bersama sebentar tadi.

Shah Iskandar bangkit dari tempatnya berlutut dan mencabut parangnya dan disimpan ke sarung. Dia berjalan ke arah tubuh yang terbujur kaku di tengah rumah. Perlahan-lahan kawasan yang dirasakan seperti dalam sebuah bilik beransur-ansur bertukar wajah. Memang sudah dijangkakan bahawa dia masih berada di kawasan jirat cina tersebut ketika mindanya dipermainkan dengan ilusi Azazil yang membuatkan dia menyangka dia sudah keluar dari kawasan berkenaan.

Shah Iskandar meraba dahinya yang disangkakan mempunyai luka selepas terantuk kepada stereng kereta dan luka berkenaan memang wujud dan masih sakit. Dia mengambil kain dan mengikat luka dikepalanya yang terasa sedikit pedih dan sakit.

Dilihatnya tubuh Pak Ramlan sudah ghaib.

Dia memandang ke kiri dan kanannya dan cuba mengamati lokasinya berada pada masa sekarang. Dia menjerit memanggil nama abah dan Sofea.

Tiba-tiba dia terdengar suara orang menangis. Dia cuba mengesan suara itu dan berjalan pantas menuju ke suara berkenaan. Semakin lama semakin jelas dan kuat suara berkenaan. Dia amat pasti suara itu adalah suara Sofea. Kemudian dia mendapati suara berkenaan terputus. Dia menjerit semula dan kedengaran seperti di bawah tapak kakinya.

Shah Iskandar melihat ke bawah dan mendapati ada rumput-rumput melitupi sesuatu yang berbentuk kurungan. Diselak-selak rumput kering berkenaan dan dilihatnya ada seorang perempuan di dalam kurungan dengan seorang lelaki yang pengsan.

Shah Iskandar mencari pintu kurungan berkenaan dan mendapati ada kunci mangga. Dia mengeluarkan parangnya dan dengan sekali tetak, mangga berkenaan patah.

“Sofea?…awak ke tu?” laung Shah Iskandar.

“Ya…siapa tu? Shah ke?” jawab Sofea dengan suara terputus-putus.

“Alhamdulillah…syukur kepada Allah” ucap Shah Iskandar di dalam hati.

“Ya saya…tunggu saya akan turun sekarang…” balas Shah Iskandar kepada Sofea.

§§

“Terima kasih Shah…” ucap Sofea setelah membuka matanya dan mendapati Shah Iskandar berada di hadapan katilnya bersama-sama ibunya dan Pakcik Sulaiman yang berpangku tangannya kerana patah.

Shah Iskandar sekadar memberikan isyarat anggukkan kepala tanda ucapan penghargaan.

“Syukur kepada Allah, Sofea selamat nak…” ucap Makcik Nina sambil mengesat air matanya yang mengalir. Dia bergerak ke tepi katil dan memeluk Sofea dengan erat.

Abah memandang aku dan tersenyum. Dia memegang bahuku sebelum dia keluar dari bilik wad Sofea. Aku mengikutinya dari belakang. Apabila kami berdua sudah keluar dari bilik wad, abah berjalan di sisiku sambil memegang bahuku.

“Apa jadi dengan Azazil bang?” soalnya kepadaku.

“Tak tahulah abah…dia menghilang terus lepas Pak Ramlan mati…” balasku pendek.

“Abah rasa dia dilaknat Allah SWT kerana mengganggu anak Adam…” balas abah semula sambil tersenyum.

“Mungkin…hanya Allah SWT sahaja yang tahu…” jawabku semula.

“Nanti share lah cerita abang bertarung dengan Azazil tu… abah pun nak tahu kesudahannya…” soal abah semula

Aku hanya tersenyum mendengar kata-kata abah. Apa yang penting semua sudah selamat dan ancaman Azazil sudah berakhir buat masa ini. Dia mungkin akan kembali dengan rancangan yang lebih kejam dan jahat. Aku mengharapkan bantuan Allah SWT untuk menentang dan berlawan dengannya sekiranya kami bertembung lagi.

=TAMAT=

 444 total views

Bab 29 – Pembalasan Azazil (BDSII)

Bab 29 – Pembalasan Azazil

Aku memandu keluar dari kawasan persembunyian kami ketika datang ke rumah Pak Ramlan. Memandangkan rumah berkenaan sudah hangus terbakar, aku dan abah beredar dari kawasan berkenaan secepat mungkin. Abah kelihatan keletihan dan aku terasa juga. Hari sudah semakin lewat petang dan kami menghampiri waktu alam berpindah masa dari siang ke malam dalam beberapa jam lagi. Dikepalaku berlegar berbagai persoalan ke mana hilangnya Pak Ramlan. Aku sangat pasti Azazil membantu dia melarikan diri dari kami.

Telefon abah berdering kuat menyebabkan abah terkejut kerana dia seakan hendak terlena buat seketika tadi. Dilihatnya tiada nama tertera ditelefonnya. Dia menjawab panggilan berkenaan sambil memandang ke arahku dengan perasaan penuh tanda tanya.

“Hello…” ucap abah dengan pemanggil dihujung talian.

Kedengaran suara garau yang agak marah.

“Sulaiman…dengar sini baik-baik…” balas suara berkenaan kepada abah. Dengan pantas abah menukar kepada ‘loud-speaker’ agar aku juga turut mendengar suara berkenaan.

“Aku nak kau dan anak kau berjumpa dengan aku di sebuah kawasan lapang disini…” sambung suara itu lagi. Kemudian talian tersebut terputus.

“Azazil…” respon abah selepas talian terputus.

Aku meneruskan pemanduanku dan memerhatikan kawasan di kiri dan kanan kami yang mungkin ada kawasan lapang seperti yang dikatakan oleh Azazil sebentar tadi. Dalam masa lebih kurang sepuluh minit perjalanan aku dapat mengesan sebuah kawasan lapang di hadapan kami disebelah kiri. Aku memandang ke arah abah dan menunjukkan kawasan berkenaan. Abah menganggukkan kepala tanda setuju dengan pendapatku.

Aku memberhentikan kenderaan dan keluar dari kenderaan diikuti dengan abah. Kami memerhatikan keadaan persekitaran. Kawasan berkenaan sangat sunyi. Aku melangkahkan kaki menuju ke arah kawasan berkenaan bersama-sama dengan abah. Kawasan berkenaan benar-benar lapang dan sejauh mata memandang. Aku menarik keluar parang dan bersedia dengan sebarang kemungkinan. Tiba-tiba aku mendapati diriku berseorang di kawasan berkenaan. Kawasan yang hanya diliputi tanah kosong tiba-tiba mengalami perubahan ekologi. Aku melihat kawasan tersebut bertukar menjadi sebuah taman yang sangat cantik dengan sekelip mata. Tumbuh-tumbuhan menghijau dan buah-buahan tumbuh dengan sekelip mata. Aku masih lagi bersiap sedia dengan parang ditangan. Aku sangat pasti ini adalah permainan syaitan. Ini adalah kerana aku gagal mengesan sebarang aura terhadap pandangan yang ku lihat pada masa ini. Aku berpusing-pusing seketika melihat sekelilingku. Aku kini berada disebuah taman yang indah dan cantik.

Pada waktu itu aku terlihat sesusuk lembaga yang berada dikejauhan sedang berjalan menuju ke arahku. Aku tidak dapat memastikan apakah lembaga berkenaan. Apa yang ku harapkan adalah lembaga berkenaan adalah Sofea yang masih hilang sehingga ke saat ini. Jika Sofea tiada di rumah Pak Ramlan, maka aku pasti Azazil telah menyorokkan beliau disuatu  tempat yang tidak diketahui. Ketika aku asyik berfikir, lembaga berkenaan semakin hampir denganku dan aku sudah dapat mengenalpasti lembaga berkenaan yang mempunyai susuk seorang wanita. Aku masih tidak berganjak dari tempat aku berdiri dan masih menanti kedatangan perempuan berkenaan.

Susuk itu semakin mendekati dan akhirnya berdiri dihadapanku. Wajahnya tidak menampakkan sebarang emosi dan dia seperti seseorang yang kehilangan arah. Apabila dia mengangkat wajahnya untuk memandangku, baru kusedari perempuan itu adalah Sofea yang sudah lama hilang. Tubuhnya kelihatan lemah dan dia hampir terjatuh ke tanah. Aku berjaya memangku badannya sebelum dia terhempas. Aku kemudian meletakkannya perlahan-lahan ke atas tanah. Rambutnya menutupi wajahnya. Aku cuba menyisir rambutnya dan aku terperanjat kerana perempuan itu bukan Sofea tetapi hanya rangka manusia. Aku segera melepaskan rangka berkenaan dan bingkas bangun. Ku perhatikan sekeliling dan aku masih tidak nampak sesiapa hatta abah sekalipun.

“Permainan apa yang kau mainkan ini Azazil?!” jeritku dalam hati.

Tanganku menggenggam erat semula parang dan bersedia untuk digunakan pada bila-bila masa. Aku memanggil-manggil abah sambil mataku berkeliaran ke seluruh kawasan berkenaan. Masih tiada apa-apa respon dari abah. Aku tidak mengetahui ke mana menghilangnya abahku. Aku terus melangkah dan aku mendengar bisikan-bisikan pelik di sekitarku. Aku menoleh ke kiri dan ke kanan untuk mengesan dari arah manakah bunyi bisikan tersebut. Aku terasa ada sesuatu dibalik rumput-rumput panjang yang tumbuh tinggi dikawasan persekitaran aku berada sekarang.

Tiba-tiba mataku menangkap sesuatu yang bergerak disebelah kananku. Ia sesuatu yang besar dan panjang. Mataku berjaya menangkap sesuatu yang mirip seperti ekor. Aku mengesyaki ada sesuatu yang besar akan menyerang aku pada bila-bila masa sahaja lagi. Lama aku bersedia menerima sebarang serangan tetapi tiada apa-apa yang berlaku. Kemudian kau mendengar satu suara. Aku mula melangkah mencari suara berkenaan. Mataku tidak henti-henti memerhatikan keadaan disekelilingku sepanjang perjalanan mencari dan mengesan suara yang ku dengar.

Aku sampai disebuah tembok besar dan tinggi. Aku melihat ke kiri dan ke kananku. Tampak seolah tidak ada pengakhiran kepada tembok yang ku hadap ini. Seolah-olah tiada penghujung di kedua-dua arah. Aku menadah tangan dan berdoa kepada Allah. Ku pejamkan mataku buat seketika. Kemudian ku buka mataku semula dan melihat tembok berkenaan sudah hilang. Aku mengucapkan syukur dan melangkah semula mencari suara berkenaan dan sampai disebuah rumah usang. Aku amat pasti suara berkenaan datang dari dalam rumah berkenaan.

Baru sahaja aku ingin melangkah menuju ke pintu rumah, aku mendengar jeritan menjerit kesakitan. Suara itu mirip suara abah. Aku menjadi sedikit bimbang dengan keselamatan abah. Aku menghunus semula parang ditanganku dan berjalan pantas ke arah pintu rumah. Aku memberi salam dan tiada sebarang sahutan dari dalam. Aku kemudian menendang pintu berkenaan dengan lafaz Allahuakbar dan pintu berkenaan terbuka. Aku berhati-hati memasuki rumah berkenaan dan melihat rumah berkenaan kosong. Tiada apa-apa yang ku temui di dalamnya. Aku mengambil keputusan untuk melangkah keluar dari rumah berkenaan.

Selepas sahaja aku berada di luar, aku melihat aku sudah berada di tempat lain. Aku berada di tepi jalan raya dan berada dalam jarak sepuluh kaki dari tempat aku meletakkan kenderaanku. Cumanya yang ku hairankan hari sudah siang. Kalau tidak silap semasa aku dan abah sampai di kawasan lapang ini hari sudah menjengah malam. Aku memusingkan kepalaku dan aku bertambah terkejut kerana kawasan lapang yang ku sangkakan semalam sudah berubah menjadi jirat cina. Ternyata pandanganku telah dipermainkan oleh Azazil.

Kini, aku bertambah risau dengan keselamatan abah. Parang yang ku genggam ku simpan semula ke dalam sarungnya dipinggangku. Abah dan Sofea hilang sekarang dan aku tidak tahu keberadaan mereka berdua. Nyawa mereka mungkin terancam dan aku tiada pilihan lain selain mencari mereka dengan kadar segera.

 305 total views

Bab 28 – Perlawanan Ulangan (BDSII)

Bab 28 – Perlawanan Ulangan

“Mungkin ini rumahnya…” bisik abah perlahan kepadaku.

Aku bergerak menuju ke rumah tersebut. Kemudian langkahku terhenti apabila melihat beberapa susuk lembaga berlegar-legar di sekeliling kawasan rumah berkenaan.

“Ada penjaga rumah rupanya…” ucapku perlahan sambil memandang ke arah abah.

“Kita mesti berhati-hati…” amaran abah perlahan.

Kami berlindung dibalik sebuah batu besar yang berada dalam jarak lima puluh meter dari rumah berkenaan. Aku menghadap abah sambil meletakkan jari telunjuk ke bibirku. Abah segera memahami maksudku dan membongkok dengan pantas.

Salah satu lembaga berkenaan terlihat memandang ke arah Shah Iskandar dan abahnya berselindung. Ia seolah-olah merasakan suatu kehadiran manusia disekitar kawasan berkenaan. Namun demikian, Shah dan abahnya sudah membaca beberapa potong ayat agar Allah melindungi mereka daripada penglihatan makhluk jahat berkenaan. Setelah beberapa ketika, lembaga berkenaan kembali berlegar-legar di kawasan berkenaan apabila tiada apa-apa ancaman dikesan olehnya.

Abah memanjangkan lehernya untuk memerhatikan keadaan semasa setelah Shah memberikan isyarat untuk memerhatikan situasi berkenaan. Abah memberikan isyarat selamat kepadaku.

Aku menyusup perlahan ke sebuah pokok yang rimbun dengan daunnya. Pada ketika itulah aku terlihat sebuah pedang panjang dilibas separa badan ke arahku. Aku segera menundukkan kepalaku dengan pantas bagi mengelak libasan pedang itu dari menebas leherku. Aku segera bangkit dan berundur segera ke belakang. Kemudian keluar seorang lelaki berbadan besar dan tegap dari balik pokok berkenaan. Kemudian dia ditemani oleh beberapa lagi lelaki yang masing-masing memegang senjata tajam di tangan masing-masing. Abah segera datang ke arahku dan menyertaiku bersiap sedia dengan serangan para penjaga rumah berkenaan.

Kesemua mereka bermata merah dan berada dalam keadaan seolah-olah dirasuk. Dengan pantas mereka berjaya mengepung kami dalam bentuk sebuah bulatan. Abah berdiri dibelakangku dengan menghadap orang-orang berkenaan. Aku pula berdiri dibelakang abah sambil menghadap musuh kami juga.

“Aku rasa baik korang berambus dari sini sebelum aku bunuh kamu semua” gertakku kepada mereka yang mengelilingi kami berdua.

Mereka tidak mengendahkan amaranku. Abah memberikan isyarat kepadaku dengan menyentuh belakangku agar bersiap sedia untuk bertempur dengan talibarut Azazil ini. Kami berdua masing-masing menarik keluar parang yang diselit dipinggang masing-masing perlahan-lahan.

Salah seorang lelaki berkenaan cuba menetakku dengan pedang panjangnya dan aku segera melompat kesebelah kananku dan abah pula melompat kesebelah kanannya. Kini tiga orang lelaki bergerak ke arahku dan tiga orang lagi bergerak ke arah abah.

Aku cuba ditikam dari belakang oleh seorang lelaki berkenaan secara tiba-tiba. Aku mengelak dan menjatuhkan badanku ke sebelah kiriku sambil menahan diriku dengan tangan kiriku diatas tanah. Kaki kananku menyepak pergelangan tangan lelaki berkenaan yang sedang memegang sebilah parang menyebabkan parang berkenaan tercampak ke udara. Kaki kiriku dihayun tepat ke dadanya dengan laungan Allahuakbar menyebabkan lelaki berkenaan tercampak beberapa meter dari tempat dia berdiri sebentar tadi. Lelaki berkenaan terhumban ke arah semak-samun disebelah belakangnya sambil mengerang kesakitan. Selepas melihat rakannya tercampak jauh, seorang lagi cuba menerkam sambil menghunus sebilah parang tepat ke arahku yang sedang berada di atas tanah dalam keadaan tidak bersedia. Aku segera menangkap pergelangan tangannya yang sedang memegang senjata dan melibas parangku ke arahnya tetapi dia juga berjaya menangkap pergelangan tanganku. Kami berdua seakan terkunci dengan pergerakan kami sendiri. Dia memegang tanganku dan aku memegang tangannya. Aku kemudian mengangkat kedua-dua kakiku ke arah dadanya dan membuat balik kuang ke arah belakang menyebabkan lelaki berkenaan tercampak ke belakang dengan laungan Allahuakbar. Dia tercampak dan menghempas batang pokok besar dibelakangku. Selepas itu, aku dapat merasakan satu libasan pedang yang berjaya ku tahan dengan parang yang ku pegang. Kuat bunyi perlanggaran pedang dan parangku yang menyelamatkanku dari dipancung oleh lelaki seorang lagi. Aku membuat pusingan kaki untuk menjatuhkannya tetapi tidak berjaya kerana dia berjaya melompat mengelak seranganku itu. Kemudian dia membuat balik kuang diudara untuk berada dalam jarak lima kaki dari kedudukanku. Dengan lafaz bismillah dan laungan Allahuakbar aku membaling parangku tepat ke arahnya dan lelaki berkenaan jauh terlentang dengan parang yang terpacak didadanya.

Manakala abah pula turut berjaya menewaskan kesemua musuhnya dan berdiri tegak ditempatnya kira-kira sepuluh kaki dari tempat aku berdiri. Dia memberikan isyarat bagus kepadaku dan berjalan ke arahku. Kini kawasan rumah berkenaan sudah tiada sebarang kawalan keselamatan lagi.

Kami berdua berjalan pantas ke arah rumah berkenaan. Sampai di depan rumah tiba-tiba pintu rumah berkenaan terbuka dan kelihatan seorang lelaki separa usia berdiri dihadapan pintu berkenaan. Dia berjalan perlahan keluar dari rumahnya dan menepuk-nepuk tangannya.

“Shah Iskandar dan abahnya…akhirnya sampai juga ke sini…” ucap Pak Ramlan kepada kami berdua.

“Pak Ramlan…dimana syaitan yang kau damping tu?!” balasku dengan kuat.

Pak Ramlan hanya tersenyum mendengar jeritanku dari atas tanah depan rumahnya. Dia berjalan ke tepi beranda rumahnya dan memaut kayu palang diatas kepalanya. Terlihat tasbih berbentuk bulat yang bersaiz besar berwarna hitam tergantung dilehernya.

“Kau dah banyak menyusahkan aku Shah!” bentak Pak Ramlan pula.

“Sudahlah Ramlan! Baik kau menyerah sahaja sebelum nasib kau sama seperti orang-orang kau kat balik pokok sana..” ucap abah kepada Pak Ramlan.

Pak Ramlan melihat ke arah yang ditunjukkan oleh abah. Dilihatnya semua orang-orangnya sudah tumbang. Dia kemudian memalingkan pandangannya ke arah aku dan abah.

“Celakalah korang…” ucap Pak Ramlan sambil membaca serapah mantera dan menghembus ke arah kami berdua.

Dengan tiba-tiba ada rangka tangan keluar dari dalam tanah dan memegang dan mencengkam kedua-dua kakiku dan juga kaki abah menyebabkan kami tidak dapat bergerak. Abah dengan segera mencangkung dan menepuk tanah dengan kedua-dua telapak tangannya dengan laungan Allahuakbar. Dengan serta merta rangka tangan berkenaan masuk semula ke dalam tanah dan tanah yang lobos itu terkatup semula.

Aku dan abah lebih berhati-hati lagi selepas itu kerana Pak Ramlan bermain dengan ilmu hitam untuk menentang kami. Kami berjaga-jaga dengan kawasan sekitar kami kerana tidak mahu sesuatu yang tidak dijangka berlaku lagi.

Belum habis aku memikirkan apa lagi sihir yang ingin dilakukannya, tiba-tiba keluar dari dalam tanah dua ekor ular besar berwarna hitam yang berada di kiri dan kanan kami berdua. Pak Ramlan memberi isyarat kepada ular-ular berkenaan untuk menyerang aku dan abah.

Abah memberikan isyarat secara telepati kepadaku agar memacakkan dulu parang kami ke dalam tanah dan menarik keluar parang berkenaan sebelum melibas kepala ular-ular berkenaan. Aku menganggukkan kepala dan aku memacakkan parangku ke dalam tanah ketika ular itu datang menyerang. Sebelum sempat dia melakukan serangan, parangku sudah memutuskan kepalanya dari badannya. Bangkai ular berkenaan terbakar dan bertukar menjadi abu dalam sekelip mata. Abah juga berjaya membunuh ular berkenaan.

Pak Ramlan masih lagi berdiri diberanda rumahnya. Dia berpeluk tubuh dan mula membaca mantera semula. Dia memejamkan matanya. Kami berdua bersiap sedia dengan serangan yang seterusnya. Aku memerhatikan keadaan sekeliling dan abah juga melakukan perkara yang sama.

Secara tiba-tiba juga Pak Ramlan sudah ghaib dari beranda rumahnya. Aku segera bergegas naik ke rumah berkenaan diikuti dengan abah. Ketika aku bergerak ingin memasuki rumah berkenaan abah menahanku dari memasukinya.

“Tunggu abang…” ucap abah kepadaku.

Aku memandang ke arah abah dan melihat wajahnya yang curiga. Aku menganggukkan kepala. Kami berundur dari rumah berkenaan dan turun ke bawah. Dengan tiba-tiba satu halilintar menyambar rumah berkenaan menyebabkan rumah berkenaan terbakar dengan pantas sekali. Kami hanya mampu melihat rumah berkenaan hangus terbakar dihadapan kami. Tiba-tiba hujan gerimis dan abah memberi isyarat agar kami segera pulang dan meninggalkan kawasan berkenaan.

 282 total views

Bab 27 – Datuk Murad Tewas (BDSII)

Bab 27 – Datuk Murad Tewas

Datuk Murad di tangkap ketika ingin keluar dari Malaysia melalui exit KLIA. Pihak polis yang sedang mencari suspek yang disyaki ada kaitan dengan pembunuhan dua orang ahli lembaga pengarah syarikat Cemerlang Venture berjaya ditahan selepas pihak imigresen memaklumkan kepada pihak polis kerana Datuk Murad telah disenaraihitamkan untuk keluar negara. Beliau yang tidak memberikan sebarang reaksi ketika ditahan hanya mengikut sahaja arahan pihak polis agar memberikan kerjasama.

Pihak polis telah membawa Datuk Murad untuk ditahan bagi menjalankan siasatan lanjut berkenaan kes pembunuhan misteri rakan bisnis Datuk Murad dalam syarikat Cemerlang Venture. Pihak polis juga percaya bahawa kehilangan Sofea yang masih gagal ditemui ada kaitan dengan Datuk Murad yang dikatakan antara suspek utama kes selain tragedi yang menimpa Asad.

Apabila ditanya oleh wartawan, Datuk Murad hanya bersikap pasif dan bersahaja. Dia hanya melihat sahaja para wartawan yang mengerumuni KLIA pada hari ini mengambil gambarnya dan merakam video penahanannya oleh pihak polis.

Tiada langsung unsur-unsur terkejut mahupun tentangan dari Datuk Murad ketika dia dibawa menuju ke kereta peronda polis. Dia dimasukkan ke dalam kereta dan dibawa pergi oleh pihak polis untuk membantu siasatan lanjut berkenaan kematian tragis Datuk Kassim dan Datuk Halim.

 255 total views

Bab 26 – Kembar Ditahan (BDSII)

Bab 26 – Kembar Ditahan

Shah Iskandar dan abahnya telah memaklumkan lokasi mayat Asad ditemui kepada pihak polis dan menyalurkan beberapa bukti yang mengaitkan Arina dan Arini dengan kes pembunuhan tersebut berdasarkan maklumat-maklumat yang telah dikumpul. Memang jelas kembar berkenaan merupakan orang terakhir yang dilihat bersama Asad dan mempunyai motif ke atas pembunuhan tersebut.

Arina dan Arini tidak mengaku salah atas tuduhan yang dilontarkan kepada mereka namun terpaksa menelan sahaja apabila bukti melalui CCTV menunjukkan mereka memasukkan Asad ke dalam bonet kereta yang merupakan kenderaan milik mereka di salah sebuah stesen minyak yang paling dekat dengan lokasi mayat Asad ditemui.

Bonet kereta mereka juga didapati ada kesan-kesan darah walaupun ianya telah dicuci bersih oleh kedua-dua suspek. Pakaian yang berlumuran darah juga ditemui dan didapati mempunyai DNA kedua-duanya. Darah yang ada dipakaian berkenaan disahkan adalah darah mangsa yang dibunuh iaitu Asad.

Setelah memberikan keterangan kepada pihak polis aku dan abah keluar dari balai dan berbincang pula mengenai keberadaan Sofea yang masih tidak ditemui sehingga kini. Pihak polis telah pun memulakan siasatan dan masih belum berhasil untuk menemui wanita malang berkenaan.

Aku difahamkan bahawa Sofea dikatakan dipanggil oleh seorang pegawai penyiasat polis untuk diambil keterangannya tetapi pihak polis menafikan ada membuat temujanji ataupun memohon kehadiran beliau ke balai. Aku percaya ini tentu kerja Azazil dan hambanya Pak Ramlan yang menipu Sofea untuk keluar dan seterusnya menculik wanita berkenaan.

Abah mengajakku untuk ke lokasi dimana Sofea dikatakan terbabas ketika memandu keretanya. Aku menggelengkan kepala tetapi aku mengesyorkan kepada abah agar kami ke rumah Pak Ramlan. Mungkin ada sesuatu disana yang boleh membantu kami untuk mendapatkan maklumat lanjut berkenaan kehilangan Sofea, usulku. Abah menganggukkan kepala dan kami bergegas menuju ke rumah Pak Ramlan.

Abah mengingatkan kepadaku bahawa kami mesti bersiap-sedia untuk menghadapi segala kemungkinan. Ini adalah kerana kami tidak tahu apa yang akan kami hadapi apabila tiba disana nanti.

 288 total views

Bab 25 – Rahsia Terbongkar (BDSII)

Bab 25 – Rahsia Terbongkar

Shah Iskandar cuba menjejak kesan tersebut dan mendapati dia sampai ke sebuah kawasan yang agak bersemak sedikit. Kesan itu mati disitu dan Shah Iskandar pasti inilah tempat yang dicari. Abahnya memberi isyarat agar Shah Iskandar cuba menebas semak-samun yang tumbuh meliar di kawasan tersebut kerana besar kemungkinan rahsia tersebut ada disebalik semak berkenaan.

Mereka berdua sedar, masa kian tipis dan mereka tiada pilihan selain berusaha dengan keras untuk mencari Asad yang masih tidak tahu ke mana menghilangnya. Asad dikatakan cuba mengesan kehilangan Sofea pada hari kejadian dan dia pula turut hilang tanpa sebarang kesan.

Pada ketika itu abah menyentuh bahu Shah Iskandar dan menudingkan jarinya ke sebuah rumah yang tidak jauh dari situ. Shah Iskandar melangkah perlahan dan berhati-hati menuju ke arah rumah berkenaan. Setelah dipastikan bahawa rumah berkenaan tidak berpenghuni, aku mengajak abah masuk ke dalam.

Kami sampai di hadapan pintu masuk dan melihat pintunya berkunci dengan mangga. Abah mencuit bahuku lagi sambil menunjukkan sebuah tingkap yang kelihatan tidak berkunci. Aku berjalan ke arah tingkap berkenaan dan cuba membukanya dan didapati tidak berkunci. Dengan sekelip mata aku sudah berjaya memasuki rumah berkenaan. Mataku meliar mencari suis lampu di dalam rumah berkenaan. Abah kemudian turut memasuki rumah berkenaan.

Hidungku terbau sesuatu yang sangat busuk dari salah sebuah ruang dalam rumah berkenaan. Aku mengesan bau tersebut dan berjalan menuju ke sebuah bilik yang berada dalam rumah berkenaan. Abah hanya mengekori dari belakang dan kami berdua berdiri di hadapan sebuah bilik yang disyaki mengeluarkan bau busuk yang menusuk hidung berkenaan.

Hatiku percaya Asad mungkin sudah tiada lagi berdasarkan bau busuk seperti bau bangkai manusia. Aku menolak daun pintu dan mendapati ada sekujur mayat terlentang di tengah bilik berkenaan. Mukanya sudah pecah akibat dipukul dengan objek tumpul berulang-ulang kali. Kakinya sebelah seakan sudah patah kerana lututnya kelihatan sudah beralih ke sebelah belakang badannya.

Aku dan abah menghampiri mayat berkenaan dan cuba membuat pengecaman. Aku menyeluk poketnya dan mendapati beg duitnya masih ada. Aku kemudian menyiasat dan mendapati dokumen dalam beg berkenaan memberitahuku bahawa mayat berkenaan adalah mayat Asad. Abah segera mendail untuk memaklumkan kepada polis. Aku dan abah segera keluar dari rumah berkenaan dan kami mendapati ada kesan-kesan seperti sesuatu yang berat di tarik keluar dari rumah berkenaan menuju ke semak di tepi rumah berkenaan. Aku mencuit abah yang baru selesai memberitahu polis tentang penemuan kami itu.

Aku mengikut jejak tersebut dan akhirnya kami sampai ke suatu kawasan yang menunjukkan ada tanda-tanda sesuatu telah di tanam di situ. Abah terlihat sebuah cangkul di kawasan berkenaan dan datang semula untuk menyerahkan cangkul berkenaan kepadaku.

Aku kemudian mula mencangkul tanah berkenaan dan akhirnya kami menemui satu lagi mayat yang sudah busuk. Namun demikian, aku gagal menemui sebarang dokumen pengenalan diri pada mayat berkenaan. Kemudian abah menelefon polis untuk memaklumkan penemuan mayat yang kedua itu. Aku cuba memeriksa lagi kawasan berkenaan dan mendapati tiada lagi kesan seperti yang ku harapkan.

Persoalan yang bermain-main difikiranku kini adalah lokasi Sofea disorokkan. Jika Asad tidak menemui Sofea ketika beliau dikatakan orang terakhir dilihat bersama dengan wanita berkenaan, maka dimana Sofea sekarang? Mayatnya juga tidak ada dan kemungkinan dia masih hidup adalah masuk akal. Cumanya, aku kena tanya dengan Pak Ramlan atau Azazil yang aku pasti merupakan orang yang bertanggungjawab menculik Sofea. Masa kian suntuk dan aku kena cari Sofea dengan segera sebelum dia juga menjadi mangsa kepada Syaitan-syaitan berkenaan.

 290 total views

Bab 24 – Tertangkap (BDSII)

Bab 24 – Tertangkap

Polis telah menyerbu klinik Doktor Arif setelah berjaya memperolehi maklumat dan bukti yang mencukupi untuk mendakwa Doktor berkenaan yang disyaki melakukan kesalahan yang melanggar etika kedoktoran dengan menawarkan khidmat pengguguran secara haram.

Begitu ramai wartawan dan liputan dari stesen-stesen televisyen berkumpul di sekitar kawasan klinik Doktor Arif untuk mendapatkan berita dan maklumat terkini berkenaan kes yang melibatkan VIP-VIP di Malaysia.

Semasa Doktor Arif ditahan dia sedang melakukan pembedahan pengguguran untuk salah seorang pelanggannya yang merupakan pelanggan setia ke klinik berkenaan. Ketika ditahan Doktor Arif masih lengkap berpakaian seperti Doktor yang sedang menjalankan operasi pembedahan.

“Doktor, benarkah doktor menawarkan khidmat pengguguran di klinik doktor sendiri?” tanya salah seorang wartawan antara kelompok wartawan yang hadir untuk mendapatkan berita sensasi bagi tahun ini.

Doktor Arif hanya tersenyum mendengar soalan wartawan berkenaan. Kemudian peguamnya mencelah dengan mengucapkan, “No komen please…”

Doktor Arif di pimpin ke kereta peronda dan di masukkan ke dalam kenderaan berkenaan. Kelihatan peguamnya berjalan ke arah keretanya untuk mengikuti anak guamnya ke Bukit Aman bagi menguruskan urusan berkaitan.

Wartawan yang berpusu-pusu tidak putus-putus merakam gambar dan video Doktor Arif yang terkenal di Malaysia ini dari mula dia memasuki kenderaan polis dan seterusnya menghilang dari pandangan. Banyak juga wartawan yang bergegas ke kenderaan masing-masing yang mengekori kenderaan polis berkenaan. Dia dijangka ditahan reman sehingga tujuh hari bagi membantu siasatan.

Kemudian di satu sudut klinik, kelihatan beberapa orang wartawan sedang menemuramah pembantu klinik yang kelihatan terkejut dengan situasi yang berlaku.

“Cik dah lama kerja disini?” soal seorang wartawan berkenaan.

“Saya baru sahaja kerja disini kira-kira dua minggu lepas…” jawabnya cemas melihat kerlipan cahaya kamera yang tidak henti-henti dihadapannya.

“Cik tahu ke Doktor Arif buat kerja pengguguran kandungan?” soalan yang dilemparkan oleh wartawan lain pula kepada wanita berkenaan.

“Saya tak tahu…maaf…” jawab wanita berkenaan yang kemudiannya berdiri dan cuba beredar dari kawasan berkenaan.

Para wartawan masih mengekorinya sehingga ke pintu kereta dimana wanita berkenaan bergegas untuk masuk.

“Cik, betul ke datin Faridah dan datin Asmawani pernah mendapatkan khidmat Doktor Arif…?” soalan yang terpacul dari seorang wartawan itu menyebabkan wanita berkenaan menjadi marah.

“Saya cakap no komen okay…” balas wanita berkenaan dengan marah. Dia menutup semula tingkapnya dan berlalu dari situ dengan pantas.

Wanita berkenaan kemudian membalas satu mesej dari peguam Doktor Arif menyatakan bahawa dia tidak memberitahu apa-apa kepada para wartawan yang bertanyakan beberapa soalan kepadanya.

 287 total views

Bab 23 – Pembalasan Adli (BDSII)

Bab 23 – Pembalasan Adli

Shah Iskandar mendapat mesej dari seseorang yang tidak dikenali di telefonnya. Abahnya melihat perubahan wajah Shah Iskandar.

“Kenapa bang?” soal abah kepada Shah Iskandar.

“Adli abah…” balas Shah Iskandar.

“Apa dia nak?” soal abah lagi.

“Dia nak jumpa kat satu tempat ni…” jawab Shah Iskandar.

“Kat mana tu?” tanya abah lagi.

“Abang tahu tempat ni…abah jangan risau…” balas Shah Iskandar semula.

Dia kemudian membalas mesej tersebut dan bergegas ke bilik. Abah faham keputusan Shah Iskandar untuk menemui Adli.

“Abang nak pergi sorang ke?” tanya abah sambil berjalan ke dalam bilik. Dilihatnya Shah Iskandar sedang menyiapkan diri dengan peralatan dan senjatanya bagi bertempur dengan Adli nanti. Shah Iskandar hanya menganggukkan kepala apabila abahnya bertanyakan soalan berkenaan.

“Abah jangan bimbang…Insya Allah selamat…” pujuk Shah Iskandar.

§§

Shah Iskandar berjalan perlahan menuju ke kawasan berkenaan yang agak sunyi. Dia melihat seseorang di suatu sudut kawasan disebelah kirinya. Dia amat pasti orang itu adalah Adli. Dia kemudian berjalan menuju ke arah Adli yang sedang menunggunya disitu.

“Bagus…aku ingat kau tak berani nak berjumpa denganku Shah Iskandar!..” soal lelaki berkenaan sambil menolehkan pandanganya. Mukanya mirip Adli tetapi dengan matanya yang merah dan tanduk di atas kepalanya membuktikan bahawa itu hanya jasad Adli tetapi bukan batinnya.

“Sudah ku agak…kau Azazil!” tempelak Shah Iskandar.

Azazil ketawa besar dan berdiri dengan megahnya di hadapan Shah Iskandar.

“Kau datang seorang?…” soalnya dengan suara garau dan besar.

“Aku datang dengan sahabat baik ku…” jawab Shah Iskandar sambil menarik keluar parangnya dari sarung dipinggangnya. Dia menghayunkan parang berkenaan ke arah leher Azazil namun makhluk berkenaan bergerak dengan begitu pantas sehingga tiba-tiba dia berdiri beberapa meter dari Shah Iskandar. Dia mentertawakan percubaan Shah Iskandar yang tersasar.

Shah Iskandar kemudian memasang kuda-kuda dengan menghunuskan parangnya semula sebelum secara tiba-tiba dia melompat dengan kedua-dua kakinya tidak jejak ke tanah sebelum dia berpusing dan melibas parangnya sekuat hati menyebabkan Azazil cedera di bahagian dadanya kerana libasan berkenaan. Dia tercampak ke tanah. Baru sahaja dia memegang dadanya yang luka akibat libasan tadi, dilihatnya Shah Iskandar meluru ke arahnya dan cuba menetak kepalanya namun tersasar dan terpotong telinganya sehingga terputus separuh.

Azazil menggunakan kuasa ajaibnya untuk meluncur laju dari kedudukan di atas tanah untuk menjarakkan diri dari Shah Iskandar bermeter-meter jaraknya. Dia memegang telinganya yang berdarah. Dia merasakan telinga tersebut sudah terkoyak separuh. Hatinya panas dengan tindakan Shah Iskandar.

“Lemah sungguh tubuh Adli ni…menyusahkan aku sahaja…” bisik hati kecil Azazil.

“Aku tak boleh lama menggunakan tubuh ini kerana ia akan membuatkan aku terbunuh ditangan Shah Iskandar nanti..” bisik hati kecilnya lagi.

Dia bersiap sedia untuk menyerang Shah Iskandar namun parang yang menuju laju itu menyebabkan dia terkejut dan mengelak dengan pantas dan parang tersebut menuju ke sebatang pokok dan terpacak disitu.

Azazil ketawa berdekah-dekah tetapi belum sempat dia mengeluarkan sebarang kata-kata dia dihentam oleh kayu sebesar pemeluk yang berayun dari belakangnya tepat ke arah kepalanya menyebabkan dia terhumban serta-merta ke tanah dan menghembuskan nafasnya yang terakhir kerana tengkorak kepala yang berkecai.

Walaubagaimanapun Shah Iskandar mendapati ada kelibat berwarna hitam meluncur keluar dari tubuh Adli dan menghilangkan diri dalam kegelapan malam. Dia memeriksa tubuh Adli dan mendapati tidak ada lagi pergerakan. Dia melangkah ke arah parangnya yang terpacak di batang pokok. Kelihatan di tempat parang tersebut terpacak ada seutas tali yang terikat disitu dan bersambung dengan kayu sebesar pemeluk yang menghentam Adli dari belakang tadi dan menamatkan riwayatnya.

Shah Iskandar beredar dari kawasan berkenaan dan meninggalkan Adli disitu. Baju Adli yang terkoyak dibahagian belakang didapati penuh dengan tatu yang sangat pelik memenuhi segenap bahagian belakang tubuhnya.

 359 total views

Bab 22 – Terpukau (BDSII)

Bab 22 – Terpukau

Berita yang sangat mengejutkan Datin Faridah dan Datin Asmawani apabila mendapat tahu suami mereka iaitu Datuk Kassim dan Datuk Halim ditemui mati di dua lokasi yang berbeza dengan kesan tikaman melebihi lima belas kali di tubuh masing-masing menurut laporan polis yang disampaikan kepada pemberita. Kes yang diklasifikasikan sebagai kes bunuh tersebut mendapat liputan meluas media kerana melibatkan dua orang pengarah syarikat gergasi Cemerlang Venture yang sebelum ini telah dilaporkan kehilangan seorang Mr Iron Man iaitu Datuk Hisyam yang merupakan Anchor Man dalam syarikat berkenaan. Namun kehadiran anak Datuk Hisyam iaitu Sofea berjaya menstabilkan kedudukan syarikat yang agak tidak stabil kerana kejatuhan harga saham syarikat pada masa itu.

Datin Faridah dan Datin Asmawani tidak menunjukkan sebarang reaksi atau perasaan sedih setelah mendapat tahu kematian suami masing-masing. Riak wajah mereka ketika ditanya oleh pemberita mendapati mereka seperti terpukau dengan kejadian tersebut.

Pak Ramlan muncul dirumah Datin Faridah ketika wanita berkenaan berasa sangat sedih dan sugul dengan nasib yang menimpa dirinya dan keluarganya. Mulanya dia terkejut dengan kehadiran Pak Ramlan namun setelah dipukau Datin Faridah tidak lagi takut mahupun membenci Pak Ramlan.

Datin Faridah dibawa pulang ke rumah oleh Pak Rahman. Begitulah halnya dengan Datin Faridah yang juga telah dipukau untuk menurut sahaja apa yang diarahkan oleh Pak Ramlan. Keduanya dibawa balik kerumah Pak Ramlan yang kemudian telah menjadikan mereka berdua sebagai ‘isterinya’.

Setiap malam Pak Ramlan bersama-sama dengan ‘isterinya’ dan pada waktu siang kedua-dua wanita berkenaan hanya tidur dan tidak melakukan apa-apa perkara.

Di malam hari pula, kedua-duanya menjadi hamba nafsu Pak Ramlan yang berpanjangan sehingga ke pagi. Tiada langsung penolakan ataupun penentangan yang ditunjukkan oleh kedua-dua wanita berkenaan yang kemungkinan besar sudah menjadi mangsa sihir Pak Ramlan dan sahabatnya Azazil yang bergilir-gilir bersama wanita-wanita mangsa mereka tersebut.

Disebabkan keadaan mereka yang tidak mempunyai kesiuman yang normal akhirnya kedua-dua wanita berkenaan dibunuh oleh Pak Ramlan yang mendapati mereka tidak lagi bertenaga untuk melayan nafsu buasnya.

 313 total views