BERLAWAN DENGAN SYAITAN 4 (akan datang)

Bab 1

Shah Iskandar cuba untuk membuka matanya namun dia tidak berdaya untuk melakukannya. Dirasakan terlalu berat kelopak mata tersebut umpama cuba mengangkat beban yang maha berat. Dia berdoa sebanyak-banyaknya agar mampu untuk menempuh kesukaran ini dan akhirnya dengan izin Allah, dia berjaya membuka matanya namun pandangannya agak kabur. Dia cuba memandang sekeliling namun tidak jelas dimatanya. Shah Iskandar melihat seseorang sedang berlari ke arahnya. Dicubanya berulang kali untuk mengecam. Akhirnya seorang lelaki sampai dan terus meriba kepalanya sambil memanggil-manggil namanya berulang-ulang kali. Adam : “Pak cik Shah! Pak cik!” Shah Iskandar hanya mampu melihat sahaja wajah itu tanpa kata-kata. Dengan spontan matanya tertutup. Adam meletakkan jarinya dirongga hidung Shah Iskandar dan mendapati lelaki itu masih bernafas. Dia meletakkan kepala Shah Iskandar ke tanah semula. Dengan kudratnya, Shah Iskandar dianjung ke bahu dan dibawa dengan seberapa segera dari kawasan pertempuran tersebut. Hari semakin gelap dan Adam membawa pak ciknya meredah kawasan hutan itu dengan harapan dapat menyelamatkan nyawa pak ciknya itu. Cukuplah satu nyawa sudah melayang sebelum itu. Dia tidak mahu kehilangan Shah Iskandar pula. Adam melangkah laju namun berhati-hati meredah laluan di dalam hutan tebal tersebut. Dia sudah hampir sampai ke kenderaannya yang berada dalam jarak beberapa meter lagi. Tiba-tiba dia menghentikan langkahan.  Di hadapannya terlihat seekor harimau yang sedang bersiap-sedia untuk menerkam. Peluh didahinya mengalir jatuh bertali arus. Tangan kirinya tegap memeluk tubuh Shah Iskandar. Tangan kanannya bergerak perlahan memegang parang dipinggang. Dia sedang bersiap untuk melancarkan serangan sekiranya perlu. Harimau yang sedang berdiri garang bergerak ke kiri dan kanan sambil menjeling tajam ke arah mangsa yang sedang berada dihadapannya. Harimau tu tiba-tiba mengaum kuat memecah keheningan senja. Matahari sudah hampir melabuhkan tirainya. Adam sedang berhadapan dengan musuh yang sedang kelaparan. Dibahunya ada Shah Iskandar yang memerlukan bantuan secepat mungkin. Pertempuran antara manusia dan haiwan ni tidak dapat dielakkan lagi. Adam mencabut parang dipinggangnya perlahan-lahan dan bersiap-sedia untuk mempertahankan dirinya dan pak ciknya yang masih pengsan diatas bahu kirinya. Harimau tersebut mula mengatur langkah dan cuba menghampiri mereka. Adam mengundur dan terlihat sebuah rimbunan pokok rendang yang lebat daunnya. Dengan sepantas kilat dia menghumban tubuh Shah Iskandar ke arah rimbunan pokok rendang tersebut dan mengatur kuda-kuda untuk mempertahankan diri dari serangan harimau yang bakal menjelma. Sebaik sahaja Shah Iskandar dihumban, harimau tersebut mengatur langkah menyerang mangsanya. Dengan larian pantas, pak belang menyerang Adam dengan menerkam ke arahnya dengan mulut terbuka luas dan gigi taring yang tajam, sedia untuk mengoyakkan tubuh mangsanya. Adam berundur dengan pantas sebaik melihat pak belang melompat dan menerkam dengan wajah yang bengis

 73 total views

CERITA SANTAI IV

Cerita Santai IV

Petang tu hujan turun dengan lebat. Aku berhenti sekejap kat hentian motor bawah jambatan menghala ke jalan parlimen. Masa aku buka helmet nampak macam ada orang tengah mencangkung kat atas bukit kat tepi tempat aku parking motor. Aku buat tak tahu sahaja sebab aku beranggapan gelandangan kot. Aku mengelap muka dan kepala dengan tangan. Mata aku sekali lagi menjeling kat orang yang mencangkung tadi.
“Eh…ke mana pula hilangnya?”
Mataku memandang sekitar kawasan. Tiada sesiapa di bawah jambatan ni. Sesekali terpancar kilat dilangit menerangi kawasan bawah tempat aku berteduh ni. Suasana makin bertambah gelap disamping hujan yang turun mencurah-curah dari langit. Aku melihat jam ditangan, baru jam 6.40 petang. Kalau melihat keadaan sekitar ni dah nampak macam jam 7.30 malam. Aku memerhatikan persekitaran dan mendapati ada 2 buah motor berada dihadapan aku, turut berteduh.
“Eh…bila masa motor ni ada kat depan aku?”
Aku semakin resah melihat motor dihadapan aku. Kelihatan ada dua orang yang tidak dikenali sedang duduk di atas motor masing-masing. Aku tidak dapat melihat wajah mereka kerana masing-masing menghadap ke hadapan.
“Boleh jadi masa aku lap muka tadi kot motor-motor ni masuk sini”
Aku kembali tenang dengan diriku sendiri. Bunyi guruh yang berdentum kuat bergema dibawah tempat aku berteduh. Ini menyebabkan aku terkejut dan beristighfar panjang. Mataku menangkap kilat yang memanah dua penunggang motor dihadapanku dengan serta merta dan sekaligus. Mereka terjatuh dari motor dan menggelepar seperti ayam baru disembelih. Dalam kesamaran suasana itu aku terdengar jeritan kuat. Aku panik. Aku terus melompat turun dari motor untuk melihat keadaan mereka yang disambar kilat sebentar tadi. Baru sahaja aku ingin melangkah, terdengar lagi satu dentuman yang sangat menyilaukan. Aku terpaksa menghentikan langkahanku. Aku melindungi cahaya terang itu dengan belakang tapak tangan yangku letak diposisi mataku. Sebaik sahaja keadaan kembali normal, aku bergegas ke tempat orang-orang yang terkena panahan kilat tadi. Aku menjadi bingung sebentar.
“Eh, mana diorang ni?”
Apa yang dapat ku lihat pada masa itu hanya air hujan yang membasahi kawasan itu akibat turun dari atas bukit tersebut. Tiada sesiapa disitu. Tiada jasad, tiada manusia yang terbaring ditempat aku melihat mereka dipanah kilat tadi.
Aku kembali resah. Dadaku berdebar-debar. Mataku meliar. Aku rasa terancam dengan serta-merta. Dalam keadaan jiwa yang kacau itu aku bercadang untuk segera pergi dari tempat perteduhan ini. Baru sahaja aku ingin melangkah menuju ke motorku, terlihat seseorang diatas motorku.
Kakiku seolah-olah terpaku. Begitu berat rasanya. Dengan spontan sahaja aku melafazkan azan dibawah jambatan tersebut. Kedengaran gema azan seolah-olah menggegarkan persekitaran. Ku lihat makhluk yang sedang duduk diatas motorku menutup telinganya.
Jelas sekali makhluk itu bukan manusia. Ia melompat pantas dan menyusup laju naik ke kawasan bukit tersebut. Selesai aku melaungkan azan, aku terasa kakiku tidak lagi terpaku. Aku berjalan laju menuju ke motorku. Tiba-tiba aku tersadung sesuatu menyebabkan aku tersungkur diatas jalan. Mukaku terpercik air hujan yang bertakung. Apabila aku cuba bangun dan duduk, aku melihat tiada apa-apa yang menyebabkan aku terjatuh. Aku bingkas bangun dan kembali berdiri. Aku perlu segera pergi dari kawasan berpuaka ini.
Mataku melihat motorku diterbalikkan menyebabkan kedua-dua tayar motor naik ke atas dan tempat duduk di atas tanah. Aku semakin panik. Dengan sekuat tenaga ku, suara ku berkumandang dipersekitaran dengan bacaan ayat kursi. Kemudianku sambung dengan bacaan tiga kul dan diakhiri dengan ayat 21-24 surah al-hasyr.
Perlahan-lahan ku buka mataku. Keadaan terang. Hujan sudah reda. Aku dapati diriku berlutut di hadapan motorku. Aku melihat sekitar. Keadaan tenang. Aku mengucapkan syukur berkali-kali…alhamdulillah ya allah, alhamdulillah ya allah, alhamdulillah ya allah…terima kasih!

 605 total views

Cerita Santai III

Cerita Santai III

Lokasi : Pejabat

Waktu : 10.30 pagi

Seseorang mengetuk pintu bilik.

Aku : Masuk…
Kawan : Assalammualaikum…
Aku : Waalaikum salam. Ya, tuan. Lama tak jumpa…
Kawan : Apa kabar ente?
Aku : Ana baik baik sahaja. Ente?
Kawan : Ana sihat, alhamdulillah…
Aku : Baiklah, apa yang ana bole bantu ente?
Kawan : Oh…ana datang menziarahi sahaja sebab sudah lama ana tak nampak ente. Ente sakit ka?
Aku : Ana cuti panjang. Maklumlah cuti sekolah.
Kawan : Oh begitu, patutlah ana tidak nampak ente. Tapi tak mengapalah, ana cuma pelik sedikit.
Aku : Pelik yang bagaimana itu ente?
Kawan : Oh begini ente, semasa ente tiada dipejabat, ana selalu lalu depan bilik ente ini. Bilik ini terang selalu, tapi ana tidak nampak sesiapa kerana birai cermin ente tertutup. Ana cuba ketuk pintu dan bagi salam tapi tiada orang.
Aku : Tapi ente, ana datang hari ni bilik ana gelap. Sebab ana memang cuti minggu lepas. Seingat ana, ana tidak bagi sesiapa masuk ke bilik ana.
Kawan : Benarkah ente? Kalau begitu betullah tekaan ana, ente tiada dipejabat waktu itu.
Aku : Benar ente. Ana tiada dipejabat. Sekarang ana rasa sangat pelik bagaimana orang masuk bilik ana semasa ana tiada dipejabat.
Kawan : Ente ada sorok kunci bilik depan pintu? Atau ente ada bagi pendua kunci pada sesiapa?
Aku : Tidak ada ente, seingat ana.
Kawan : Baiklah kalau begitu. Malam ini ana balik lewat. Kalau ana nampak bilik ente menyala, ana akan siasat.
Aku : Baiklah ente. Nanti petang sebelum balik ana bagi kunci ana sama ente.
Kawan : (Menanggukkan kepala tanda setuju).

Malam itu, kira-kira jam 10 malam, kawan ana lalu depan bilik ana dan terkejut melihat lampu bilik ana menyala. Dia melihat sekeliling dan mendapati tiada sesiapa dipejabat pada waktu itu. Kawan ana cuba menjenguk dari celah-celah birai yang terselak sedikit dan cuba mengenalpasti samada ada sesiapa didalam bilik ana. Dia terlihat sesuatu yang agak mengejutkan.

Esoknya.

Kawan : Malam tadi ana lalu depan bilik ente.
Aku : Ente ada lihat bilik ana menyala lagi ke lampunya?
Kawan : Ya, ana lihat lampu menyala lagi. Ana rasa sudah tiada orang lagi di tingkat ente pada masa itu.
Aku : Takpalah ente. Lain kali ente buat tidak nampak sahajalah. Ana bimbang keselamatan ente.
Kawan : Ok baiklah ente. Kalau ente sudah bilang begitu, lain kali ana lalu, ana buat tidak nampaklah…

Sambil bersalaman, kami ketawa kecil sebelum menyambung kerja masing-masing.

 508 total views

Cerita Santai II

Cerita Santai II

Malam tu aku balik kerja lewat. Tapi aku dah maklum dengan isteriku yang tersayang. Aku tak mahu dia tertunggu-tunggu aku balik. Lebih baik dia tidur sebab aku faham kerjanya dirumah banyak. Dahlah kerja kat ofis menimbun balik rumah  nak uruskan anak, suami dan macam-macam lagi. Sebagai seorang suami yang amat memahami seorang isteri, aku tak boleh biar dia hadap sorang-sorang, mana yang aku boleh hulur bantuan, aku akan salurkan dengan seberapa segera sebab tanggungjawab mengurus keluarga adalah peranan kami berdua selaku top level management. Berbalik kepada cerita asalnya, aku lepas punch kad keluar , aku pun terus menuju ke pintu lif untuk turun. Dalam masa menunggu lif sampai, aku rasa keadaan masa tu sunyi sesunyinya. Aku pandang keliling aku. Tiada sesiapa. Jam hampir menunjukkan 1.01 pagi pada ketika itu. Dadaku tiba-tiba berdebar. Aku sekali lagi memandang ke kiri dan ke kanan. Pada waktu tu aku terlihat seorang wanita yang agak tua kerana dia agak bongkok sedikit dan memegang sebatang tongkat ditangan kanannya, sedang menunggu lif yang sama.  Aku menjeling ke arah wanita tersebut untuk melihat wajahnya namun tersorok kerana dia memakai tudung yang sangat pelik sehingga menutupi hampir keseluruhan wajahnya. Aku pun bersangka baik sahaja dan tidak memikirkan sangat hal wanita tersebut. Kemudian aku dikejutkan dengan satu suara sapaan yang menegur aku. Aku segera menoleh namun tiada sesiapa disekeliling aku. Mana wanita tua tadi? Puas aku memerhati sekitar, langsung tiada bayangnya lagi. Ah, sudah semakin pelik situasi ini. Waktu berlalu pantas dan tak sedar waktu sudah menjangkau jam 2.30 pagi. Dua tiga kali aku lihat jam ditangan dan waktu tetap sama. Takkan lif sampai sejam lebih tak sampai-sampai. Aku mulalah fikir yang bukan-bukan. Pada waktu itu aku tak pasti samada aku berhalusinasi atau ini benar-benar sedang berlaku. Aku berjalan ke arah butang lif yang masih menyala dan menekan-nekan berulang kali untuk memastikan bahawa butang tersebut adalah berfungsi. Kemudian ada satu suara kat belakang aku menyapa. “Good evening sir”. Aku pun menoleh ke belakang dan melihat seorang pengawal keselamatan berdiri sambil tersenyum. Setelah melihat dia, aku menganggukkan kepala. “You naik lif ka naik tangga?”. “Saya naik tangga”. “Lif ok ka?”. “Lif ok”. Aku kembali menganggukkan kepalaku. Mendengar perkataan pengawal tu aku pasti lif ni akan terbuka sebentar lagi. Aku menoleh semula ke arah pengawal keselamatan tadi untuk bertanya sesuatu. Ku lihat dia sudah berjalan turun mengikut tangga kecemasan. Aku segera mengekorinya berdasarkan bunyi tapak kaki menuruni tangga. Aku mempercepatkan langkahanku menuruni tangga. Tiba-tiba aku sudah tidak mendengar bunyi tapak kaki tersebut lagi. Aku menghentikan langkahku. Keadaan sunyi sepi. Aku melihat ke atas. Aku tidak melihat ada sesiapa dan kelihatan agak jauh aku menuruni tangga. Kemudian aku melihat ke bawah, keadaan yang hampir serupa. “Ke mana pergi pengawal tadi. Laju betul dia..” bisik hati kecilku. Aku berjalan perlahan dan keluar melalui pintu kecemasan untuk mengenalpasti kedudukan tingkat dimana aku berada sekarang. Setelah menolak daun pintu aku terus berjalan keluar dan menuju ke lif. Terus berderau darahku melihat nombor tingkat yang terpapar! Ini tingkat ofis aku dan memang pasti sebab aku boleh lihat pintunya dan tempat yang sama ketika aku menuruni tangga mengejar pengawal sebentar tadi. Keadaan semakin mengelirukan apabila ku lihat jam ditanganku tepat jam 1.01 pagi. Inilah waktu yang sama selepas aku punch out keluar untuk menunggu lif tadi. Dan fikiranku terus berfikir laju, kerana pada waktu inilah aku bertemu dengan wanita tua tadi. Aku toleh ke belakangku dan ku lihat tiada sesiapa disekelilingku buat masa ini. Kemudian terasa seseorang menyentuh bahuku. Aku segera menoleh dan melihat pengawal keselamatan tadi. Kali ini rupanya agak mengerikan berbanding pada pertama kali aku bertemu dengannya. Aku terus dengan spontan melaungkan azan. “Allahu akbar allahu akbar!” Ketika selesai azan ku buka mata dan kulihat tiada sesiapa lagi yang berada disekitarku. Ku lihat semula jam ditanganku. Jam sudah menunjukkan 5.30 pagi. Pada ketika itu pintu lif terbuka. Aku dengan segera masuk dan menekan butang tutup lif!

 463 total views