Bab 29 – Keadilan Tercipta (BDS)

Bab 29 – Keadilan Tercipta

Dato’ Ramli dan Azim sedang menikmati sarapan pagi di salah sebuah hotel berstatus 5 bintang apabila di datangi sekumpulan lelaki yang memperkenalkan diri sebagai polis. Mereka hanya berpakaian preman sebelum memaklumkan bahawa mereka kedua beranak di kehendaki di bawa ke balai polis Bukit Aman dengan kadar segera.

Dato’ Ramli mengamuk ketika di tahan polis,  begitu juga dengan Azim. Kuncu-kuncu mereka bertempur dengan pihak polis. Seluruh kawasan tersebut telah di kepung polis. Kesemua penjenayah tersebut telah berjaya di tahan dan di bawa ke balai polis Bukit Aman.

Dato’ Ramli dan Azim dituduh dibawah seksyen 302 dan 375B Kanun Keseksaan atas kesalahan yang telah mereka lakukan terhadap hampir 10 orang wanita dalam tempoh 3 tahun ini.

Dibawah seksyen 375B Kanun Keseksaan mereka di syaki sebagai perogol yang telah merogol 10 wanita yang identiti mereka dirahsiakan secara bergilir-gilir pada masa dan tarikh yang berbeza-beza.

Manakala dibawah seksyen 302 akta yang sama mereka di syaki sebagai pembunuh kerana membunuh kesemua 9 orang wanita dan gagal cubaan membunuh seorang daripadanya yang kini merupakan saksi utama kes. Wanita berkenaan di letakkan dibawah perlindungan pihak polis sehinggalah prosiding kehakiman dapat di jalankan ke atas mereka berdua.

Kuncu-kuncu mereka di tahan atas tuduhan bersubahat dan turut di tahan reman bagi membantu siasatan kes.

Azim juga di tambah tuduhan ke atasnya atas kesalahan membunuh beberapa orang lagi yang disyaki masih hilang dan tidak dapat dikesan ekoran dari maklumat terbaru daripada konco-konconya yang turut ditahan.

Berita mengenai Azim dan ayahnya Dato’ Ramli mendapat liputan meluas memandangkan mereka merupakan antara orang terkaya di Malaysia dengan jaringan perniagaan Import-Eksport yang sangat terkenal dan berjaya.

Pihak polis menjalankan siasatan hampir 3 tahun untuk mengumpulkan bukti dan akhirnya berjaya menangkap kedua-duanya.

Ida segera memanggil suaminya apabila dia melihat foto Dato’ Ramli terpampang bersama Azim di muka depan akhbar tempatan.

“Kenapa sayang” tanya Kimi kepada isterinya.

“Bang, inilah lelaki tu bang. Ida cam sangat muka dia.” jerit Ida.

“Oh..Dato’ Ramli ni? “ soal Kimi lagi.

“Ya…selama ini saya tak tahu pun nama dia. Hari ni, Allah memberikan dia balasan atas perbuatannya dahulu. Bukan kepada saya sahaja, tetapi rupanya ramai lagi mangsa dia.” terang Ida kepada suaminya.

“Tuhan tu Maha Adil sayang. Setiap perbuatan yang jahat pasti akan menerima balasan. Kalau tidak di dunia, di akhirat sudah pasti.” balas Kimi lagi.

Ida mengangguk-anggukkan kepalanya tanda bersetuju dengan pernyataan suaminya.

“Apa hukumannya kalau sabit kesalahan tu?” tanya suaminya semula.

“Kalau ikutkan, merogol sahaja hukumannya penjara dan sebat. Hukuman membunuh ini, sabitannya gantung sampai mati.” jawab Ida ringkas.

“Dato’ tu tiada isteri ke?” Kimi bertanya lagi.

“Dalam akhbar ni tiada pula di maklumkan..eh..ada…ada…isterinya meninggal sewaktu melahirkan anaknya. “ jelas Ida lagi.

Kemudian aaron muncul di hadapan mereka dengan tiba-tiba menyebabkan ibunya terkejut sekejap.

“Kamu ni tak boleh ke datang elok-elok aaron? Asyik nak terkejutkan ibu sahaja..” laung Ida kepada Aaron.

Aaron hanya tersenyum. Dia baru sampai ke Kuala Lumpur malam tadi dari U.K. Dia baru menamatkan pengajiannya tetapi mengambil masa di perantauan sebelum mengambil keputusan untuk pulang ke Malaysia semula bertemu dengan keluarganya sejak kali terakhir bersama mereka ketika kakaknya mengalami peristiwa pelik di sebuah homestay.

“Maaf ya ibu. Aaron rindu dengan ibu, dengan ayah.” Pujuknya perlahan.

“Lama Aaron tak jumpa ibu dan ayah. Ibu apa khabar? Malam tadi ayah yang ambil kat lapangan terbang. Ayah cakap ibu dah tidur, jadi Aaron tak mau kacau ibu.” Ucap Aaron lagi.

“Kakak tiada pula di rumah” tambahnya lagi.

“Ya, ibu tahu. Ibu sihat ja. Ibu tahu Aaron memang suka mengusik ibu” balas Ida kepada anaknya Aaron sambil tersenyum.

“Kakak ikut tunang dia balik umah bakal mak mertua dan pak mertua dia. Hujung bulan kan kakak nak melangsungkan perkahwinan dengan tunang dia..” ayahnya pula mencelah.

“Oh..ya lah..lupa pulak Aaron…nasib baik ayah ingatkan..” balas Aaron sambil ketawa kecil.

Sementara itu dirumah abah, aku sedang bersembang dengan Adam mengenai berita dari akhbar mengenai Dato’ Ramli dan Azim yang di tahan pihak polis bagi membantu siasatan kes rogol dan bunuh tersebut.

“Akhirnya, sepandai-pandai tupai melompat, jatuh jua ke tanah kan Adam” luah aku kepada Adam.

“Ya lah pakcik Shah. Adam setuju. Lagipun, Allah sentiasa bersama orang yang sentiasa berdoa memohon bantuan dariNya. Mereka ni bertuhankan syaitan, pakcik Shah” tambah Adam pula.

“Ya betul. Tak sangka, Dato’ pun percaya kepada benda-benda yang berkait dengan bomoh ni. Bukan itu sahaja, sanggup pula nak menganiayai Alisha dan keluarganya” tambah aku pula.

“Pakcik pun terkena juga tempiasnya kan?” soal Adam sambil meneguk air minuman yang disediakan oleh abah tadi. Abah hanya mendiamkan diri kerana sibuk membaca pesanan ringkas dari applikasi WhatsApp ditelefonnya.

“Bukan pakcik ja Adam, atuk pun kena sekali. Sebab pakcik dan atuk tolong Alisha, dia babitkan kami sekali” terang aku kepada Adam pula.

“Alhamdulillah. Segalanya dah berakhir dan sudah selesai. Terima kasih kepada pakcik dan atuk yang bertungkus lumus membantu keluarga Alisha dan Adam juga secara tidak langsung” ucap Adam kepada aku dan abah.

“Perkara kecil ja tu Adam. Atuk dan pakcik ikhlas membantu. Semoga kita terus dilindungi Allah sentiasa” balas abah pula.

Aku setuju dan menganggukkan kepala.

“Pakcik dengan atuk jangan lupa majlis saya ya” Adam menambah lagi.

“Insya Allah Adam” balasku ringkas. Abah juga memberikan isyarat ibu jarinya ke atas tanda setuju.

Adam meminta diri untuk pulang ke rumah kerana Alisha berada dirumahnya sekarang.

Aku dan abah menghantarnya ke pintu rumah sambil bersalam-salaman.

“Nanti kirim salam dengan keluarga Adam ya, Alisha juga” ucap aku sambil memerhatikan Adam berjalan menuju ke keretanya. Dia hanya melambaikan tangannya tanda faham.

Kemudian keretanya meluncur keluar dari perkarangan rumah abah menuju ke jalan besar.

Aku dan abah masuk kembali ke dalam rumah.

=TAMAT=

 313 total views

Bab 28 – Korban Terakhir (BDS)

Bab 28 – Korban Terakhir

Hakim tersenyum riang hari ni menuju ke pejabat. Segalanya yang dirancang sudah disempurnakan. Harapannya hanya satu, melihat Shah Iskandar menikmati ‘buah tangan’ dari Siam pada hari ni. Perjalanan menuju ke pejabat seakan terlalu sekejap. Dia keluar dari kereta dan menuju ke pintu masuk pejabat. Hakim tidak sabar hendak melihat reaksi musuh ketatnya itu. Dia mahu musuhnya melutut kepadanya memohon maaf dan memohon simpatinya nanti apabila rancangannya berjaya.

Dia melalui di hadapan bilik Shah Iskandar, masih gelap.

“Belum sampai lagi agaknya” bisiknya sambil tertawa kecil.

“Kau tahulah nanti Shah Iskandar. Terimalah akibat apabila cuba bermain dengan ‘api’ “ ucapnya perlahan.

Lima minit kemudian, Shah Iskandar tiba ke pejabat. Dia terkejut melihat kereta Hakim ada di pejabat. Tayar keretanya seakan berlumpur. Shah Iskandar sudah dapat meneka siapa yang datang ke rumahnya malam tadi. Melalui kesan tapak kaki dari rumahnya itu dia dapat mengesan sebuah kereta yang di tinggalkan tidak jauh dari rumah dia. Mungkin Hakim yang datang ‘menanam’ tangkal sihir yang cuba hendak dikenakan ke atasnya.

Walaubagaimanapun, tangkal sihir tersebut telah berjaya dikeluarkan dan dibuang dengan bantuan abah semalam.

Cuma yang menjadi tanda tanya siapa yang melakukan perkara terkutuk berkenaan.

Shah Iskandar menutup pintu kereta dan berjalan menuju ke pintu masuk pejabat sambil matanya meliar memandang sekitar kawasan. Mulutnya masih membaca sesuatu sehinggalah dia menolak pintu kaca untuk masuk ke dalam pejabat.

Shah Iskandar menyapa seorang perempuan di kaunter pertanyaan. Perempuan berkenaan membalas sapaan Shah Iskandar sambil mengukir senyuman manis.

“Saya nak tanya, Encik Hakim dah masuk kerja ke hari ini?” Soal Shah Iskandar kepada perempuan itu.

“Saya tak pasti Encik Shah sebab saya baru sahaja buka kaunter ni” balasnya.

“…Tapi saya ada nampak kereta Encik Hakim kat luar tadi…” balasnya lagi.

“Okay, takpa. Terima kasih” ucap Shah Iskandar.

Aku kini berjalan menuju ke bilik aku. Biasanya aku lah yang selalu sampai awal dari Hakim. Tapi hari ni, dia memecah tradisi untuk datang lebih awal dari aku.

“Ini mesti ada sesuatu yang aku tak tahu” bisik hati Shah Iskandar.

Namun dia terus sahaja berjalan menuju ke biliknya. Dalam perjalanan itu, dia menegur beberapa orang lagi pekerja syarikat yang sudah masuk memulakan kerja di workstation masing-masing.

Akhirnya dia tiba di hadapan biliknya. Dia memerhatikan keadaan di sekitar pintu tersebut. Puas di kesan sebarang kecurigaan yang mungkin ada tetapi dia tidak nampak sebarang benda atau tanda-tanda yang pelik-pelik.

Dia mengeluarkan kunci dan membuka pintu bilik pejabatnya. Mulutnya masih terus membaca sesuatu. Sebaik dia melangkah masuk ke dalam bilik ofisnya, bulu romanya terus naik mendadak.

Shah Iskandar merasakan ada sesuatu di dalam biliknya. Pintu bilik ditutup dan dia berjalan perlahan menuju ke mejanya. Sementara itu matanya cuba mencari sesuatu.

Dia meletakkan begnya di tepi meja. Dia kemudian menarik kerusinya dan memerhatikan dengan penuh cermat keadaan di atas kerusi itu sebelum mengambil keputusan untuk duduk.

Dia menekan menghidupkan komputernya dan mula duduk.

Kemudian dia melihat di atas mejanya penuh dengan fail-fail yang terpaksa ditinggalkan pada hari itu kerana kecemasan. Pada masa itulah dia merasa sakit kepala yang teramat sangat.

Dia mencapai begnya dan mencari minyak cap kapak. Setelah itu dia menuang sedikit ke atas jarinya sebelum menyapu ke bahagian kepala.

Dia menyandarkan badannya dan mula menyentuh tangannya di ubun-ubunnya. Dia membaca ayat yang abah ajar untuk melegakan sakit kepala. Matanya mendongak ke atas lampu. Dia terlihat sesuatu yang sangat asing. Sesuatu di dalam uncang berwarna hitam diletakkan di celah lampu biliknya. Shah Iskandar bangun dan cuba mencapainya.

Uncang itu di tarik keluar dan dibawa turun. Dia meletakkannya di atas mejanya. Ada bau yang kurang menyenangkan keluar dari uncang itu. Dia merenung uncang itu. Terdapat seperti ada mentera di tulis di kain itu. Tulisannya mirip tulisan siam.

“Eh..ni mainan bomoh siam ni..” ucap Shah Iskandar kerana dia pernah melihat uncang yang sedemikian rupa semasa menemani abah mengubat saudaranya yang sakit suatu masa dahulu.

Shah Iskandar mengambil sesuatu dari dalam begnya iaitu sebuah botol kecil. Dia kemudian membaca sesuatu sebelum memasukkan uncang misteri tersebut ke dalam botol berkenaan dan kemudian ditutup kemas.

“Siapa yang letak benda ni dalam bilik aku agaknya?” soal Shah Iskandar sendirian.

Shah Iskandar meneruskan rutin hariannya sepanjang hari tanpa gangguan.

Petang itu selepas keluar dari pejabat, dia terus ke rumah abah kerana sudah berjanji untuk bertemu dengan orang tua tersebut semalam.

Dalam waktu yang singkat aku sudah berada di rumah abah. Dan setelah bersiap-siap kami beredar dari rumah abah ke rumah abang Kimi. Dalam perjalanan itu, aku beritahu apa yang terjadi di pejabat, perihal uncang yang aku temui di dalam bilik pejabat dan juga kesan lumpur di tayar kereta rakan sepejabat kepada abah. Dia mengangguk-anggukkan kepalanya.

“Botol tu bawa tak?” soal abah kepadaku.

“Ada. Dalam beg” jawabku.

Dalam perjalanan ke rumah abang Kimi kami berhenti sebentar di sebuah pantai. Abah membawa aku mencari lokasi yang sesuai untuk membuang ‘tangkal’ dan ‘uncang’ yang kami kutip di rumah aku dan di pejabat. Setelah selesai semuanya, kami kembali meneruskan perjalanan ke rumah abang Kimi.

Sementara itu, di rumah Hakim, dia tidak dapat melelapkan matanya kerana terdengar bunyi yang pelik-pelik dari dalam rumahnya sendiri. Dia merasakan ada gangguan mistik yang tidak dapat dijelaskannya dengan akal fikirannya yang waras. Dia begitu tidak tenteram. Dia merasakan ada sesuatu didalam rumahnya pada ketika ini seperti ada sesuatu yang sedang memerhatikan pergerakan dia.

Hakim mengambil telefon dan menghubungi rakannya di Thailand tempoh hari.

“Hello. Wei..aku nak tanya kau lah!” kuat suara Hakim di dalam telefon.

Terdengar suara dihujung talian.

“Mau tanya apa kau?” rakannya menjawab.

“Hari tu ada tak bomoh tu pesan apa-apa lagi selain dari aku kena ikut syarat-syarat yang dia tetapkan tu? “ soal Hakim.

“Macam aku bilang sama kau hari tu. Kau kena buh itu barang dekat tempatnya dan kasi dia makan itu barang juga” ulang rakannya.

“Eh…kalau tak dapat buat macam mana?” gesa Hakim pula.

“Kalau kau tak buat, nanti ‘benda’ tu cari kau lah!” balas rakannya semula.

“Maksudnnya bagaiamana?” soal Hakim lagi.

“Kau tarak faham ka? Aku cakap ‘benda’ tu nanti cari kau dan minta darah kau” jelas rakannya lagi.

“Kenapa kau tak cakap dengan aku awal-awal?” pekik Hakim.

“Aku sudah cakap sama kau, tapi kau tak mau dengar Kim” jawab rakannya sambil memutuskan talian. ‘Tut…tut…tut….tut…’

Hakim terkedu dengan tindakan rakannya. Nampaknya dia yang dalam masalah besar sekarang kerana tidak menyangka tindakannya untuk mengenakan Shah Iskandar kemungkinan besar menjerat dirinya sendiri. Esoknya Hakim terbaring ‘kaku’ di atas katilnya dengan mata terbeliak ke atas. Tubuhnya kering kerana menurut pakar perubatan seolah-olah seluruh cecair di dalam badannya disedut keluar tanpa meninggalkan apa-apa sisa pun. Kematiannya belum dapat di tentukan kerana terpaksa di bedah siasat terlebih dahulu.

 299 total views

Bab 27 – Menerima Pembalasan (BDS)

Bab 27 – Menerima Pembalasan

Selesai menikmati makanan dan minuman yang disediakan oleh isteri abang Kimi dan Alisha, mereka berbual-bual kosong sehinggalah mereka semua menunaikan solat fardhu subuh berjemaah di surau mini di rumah abang Kimi.

Selepas itu, abah memberikan sedikit tazkirah agama kepada semuanya.

Selesai perkara itu, masing-masing keluar ke ruang tamu untuk berbincang mengenai masalah terbaru yang dihadapi oleh Alisha. Ibu dan bapanya ke dapur untuk menyediakan makanan pagi.

“Sha, boleh bagitahu atuk, apa yang terjadi kepada Sha selepas pulih dari gangguan syaitan sebelum itu.” tanya abah kepada Alisha.

Alisha mengerutkan keningnya seolah-olah sedang cuba mengingat kembali peristiwa yang menyeramkan yang berlaku kepadanya sejak kebelangan ini.

Setelah berjaya mengingati kembali, dia menceritakan semua peristiwa itu satu persatu kepada abah. Abah mendengar dengan khusyuk sambil sesekali mengemukakan pertanyaan kepada Alisha bagi sesetengah perkara yang tidak berapa jelas. Alisha akan menjelaskan perkara itu dengan panjang lebar dan sempurna. Abah mengangguk-anggukkan kepalanya sesekali apabila mendengar Alisha menceritakkan rupa bentuk makhluk yang sentiasa mengganggunya diwaktu malam dan diwaktu tidurnya.

Aku juga turut mendengar dengan daya penumpuan yang tinggi kerana aku sangat pasti ini adalah perbuatan bekas kekasihnya iaitu Azim yang merupakan anak kepada Dato’ Ramli. Aku masih ingat ketika aku pergi bersua muka dengan Azim di pejabatnya gara-gara dia cuba mengugut Alisha yang memutuskan perhubungan mereka.

“Azim memang nak balas dendam kepada Alisha.  Pasti, aku sangat pasti…” bisik hatiku.

Alisha terus menceritakan perihal makhluk yang bertanduk dan membawa sebilah senjata menyerupai sebilah lembing yang berwarna kuning keemasan. Katanya, mahkluk itu sentiasa hadir dalam mimpinya dan cuba membunuhnya.

Aku berpandangan dengan abah apabila Alisha memberikan gambaran makhluk yang sering mengganggunya di dalam tidur itu.

“Jin rupanya…” ucap aku.

“Ya, Jin. Pasti ada orang yang suruh dia buat begitu. Orang yang mengupahnya mahukan Alisha dibunuh dengan secepat mungkin” sambung abah pula.

Alisha hanya memandang kedua-dua lelaki dihadapannya itu dengan perasan tanda tanya, Namun yang demikian, perkara yang paling menjadi tanda tanya pada Alisha adalah tasbih ghaib yang terbang yang sentiasa menyelamatkan nyawanya.

“Apa? Tasbih terbang?” ulang abah kepada Alisha.

Alisha hanya mengangguk-anggukkan kepalanya.

Abah memandang aku dengan perasaan pelik. Aku masih berfikir tujuan tasbih tersebut datang dalam mimpi Alisha.

“Dari mana pula datangnya…” bisik hatiku sambil terus mendengar Alisha meneruskan ceritanya.

Kemudian, abang Kimi dan isterinya datang ke arah kami sambil menjemput untuk menikmati sarapan pagi. Kami semua bergerak ke arah meja makan yang kelihatan penuh dengan makanan-makanan untuk sarapan pagi. Perut aku terus berkeroncong sebaik-baik terhidu bau nasi lemak dan sambal sotong di atas meja tersebut. Kami semua menikmati sarapan pagi sambil berbual-bual.

Selepas sudah menikmati makan pagi, kami kembali semula ke ruang tamu untuk mendapatkan penjelasan lanjut terhadap mimpi-mimpi aneh yang dialami oleh Alisha pada setiap malam apabila gadis berkenaan ingin melelapkan mata.

“Malam ini, atuk dengan pak cik akan tidur di rumah Sha” terang abah.

Alisha hanya menganggukkan kepalanya.

“Maknanya atuk akan tolong Sha malam ni kalau makhluk tu datang lagi ke?” Soal Ida kepada abah yang terus menganggukkan kepalanya.

Aku turut bersetuju dengan cadangan abah untuk bermalam di rumah abang Kimi pada malam ini. Lagipun, aku terdengar semasa makan tadi abah meminta izin dengan abang Kimi untuk bermalam di rumahnya.

Apabila malam menjelma, abah sudah bersedia bersama dengan abang Kimi dan aku di bilik Alisha. Alisha mengadu matanya terlalu mengantuk sangat pada ketika ini. Abah mengarahkan Alisha untuk tidur. Namun ada beberapa perkara yang perlu dilakukanya sebelum memejamkan matanya. Alisha di ajar beberapa ayat dan doa untuk dibaca.

Selepas dia selesai, dia melelapkan matanya dan tidak sampai beberapa saat, Alisha sudah tidur dengan nyenyak sekali.

Dalam mimpinya, dia berada di tempat yang sama seperti mimpi-mimpi sebelum ini.

Dia masih melihat sekelilingnya untuk mengesan lelaki bertanduk berkenaan. Dia berjalan ke arah sebuah bukit yang berada tidak jauh dari tempat dia berdiri.

Dia hairan kerana, tiada ketakutan lagi didalam dirinya. Dia seolah-olah mempunyai kekuatan istimewa yang luarbiasa untuk menghadapi lelaki berkenaan. Ini kerana atuknya sudah memberikan motivasi secukupnya untuk melawan lelaki bertanduk berkenaan. Semangat Alisha berkobar-kobar untuk melakukan perhitungan terakhir dengan makhluk berkenaan. Dia tidak mahu lagi diganggu dan ditakutkan oleh lelaki bertanduk berkenaan.

Dengan tiba-tiba dia terlihat biasan cahaya berwarna keemasan dari kejauhan. Dia tahu, ini adalah biasan cahaya lembing lelaki itu. Makhluk itu pasti ada berdekatan.

Mulutnya masih tidak henti-henti berzikir untuk memberikan dia kekuatan itu bagi melawan makhluk berkenaan. Saat yang di tunggu sudah tiba kerana makhluk berkenaan turun dari bukit dengan membawa lembingnya menuju ke arah Alisha.

Alisha juga berjalan menuju ke arahnya. Tiba-tiba ada sebilah pedang di tangan kanannya. Biarpun nampak besar, namun ia sangat ringan sekali. Alisha pun tidak tahu dari mana datang pedang berkenaan namun dia menjadi semakin bersemangat.

Makhluk berkenaan berhenti di pertengahan bukit. Dia menimang lembingnya dengan tangannya separas bahu dan akhirnya merejamnya ke arah Alisha. Alisha tidak berganjak dan meneruskan langkahanya. Lembing berkenaan di halang oleh tasbih yang terbang menyebabkan ia jatuh ke bawah sebelum mengenai Alisha. Kali ini tasbih berkenaan melilit lembing berkenaan menyebabkan ia kekal di atas tanah.

Lelaki bertanduk berkenaan menjadi kehairanan kerana lembing tersebut tidak kembali semula ke pangkuannya biarpun telah dijampi untuk kembali semula. Dia tiba-tiba menjadi takut melihat riak wajah Alisha yang sangat menggerunkannya untuk menatap. Dilihatnya ditangan Alisha ada sebilah pedang yang berkilauan. Baru sahaja dia membelakangkan Alisha dan ingin melarikan diri, dia terasa satu libasan kuat di bahagian belakangnya menyebabkan dia menjerit kesakitan. Darah terpercik keluar dari luka berkenaan dan lelaki berkenaan terjatuh ke tanah sambil menjerit kesakitan.

Alisha terus menghampiri lelaki berkenaan yang sedang terbaring kesakitan. Dihayunnya sekali lagi pedang ditangannya ke arah tanduk lelaki berkenaan yang menyebabkan ia terputus dari kepalanya. Lelaki berkenaan menjerit kuat sambil memegang bahagian yang terputus. Dan akhir sekali Alisha melibaskan pedang berkenaan ke arah lehernya dari belakang apabila lelaki itu cuba bangun dan melarikan diri dengan cara membelakangkan Alisha. Ini menyebabkan kepala lelaki itu terputus dari badannya. Badannya rebah ke tanah dan kepalanya bergolek-golek menuruni bukit tersebut. Tiada lagi jeritan dan suara lelaki berkenaan. Keadaan menjadi sunyi. Sekelip mata tubuh lelaki itu tiada lagi di hadapan Alisha. Ia telah ghaib. Pedang di tangan juga sudah ghaib. Alisha merasa sangat letih. Dia bersujud ke tanah tempat dia berdiri. Dia mengucapkan syukur ke hadrat Allah swt yang telah membebaskan dia dari gangguan tersebut. Dia pasti Allah telah memberikan pertolongan dengan memberikan tenaga dan keberanian yang luarbiasa bagi dia menentang lelaki berkenaan yang sering menghantuinya di dalam mimpi.

Sementara itu, Pak Heryanto tiba-tiba terjaga dari tidurnya kerana mendengar jeritan kuat dari bilik pemujaannya. Dia bingkas bangun dan berjalan keluar dari biliknya dan menuju ke bilik suara yang didengarinya. Apabila sampai dimuka pintu bilik berkenaan, dia mendengar seolah-olah ada orang yang sedang mengamuk didalam bilik berkenaan. Dia terdengar seperti benda-benda di lempar dan bunyi bising yang dia sendiri tidak pernah alami.

Dia membuka pintu berkenaan dan memasang lampu bilik dan alangkah terkejutnya dia apabila dia melihat segala peralatan pemujaan bersepah-sepah dan bilik berkenaan menjadi haru-biru seolah-olah ada orang yang sedang mengamuk didalamnya. Ketika dia melangkah masuk, tiba-tiba ada satu objek keras di lempar ke arah kepalanya menyebabkan dia menjerit kesakitan. Pak Heryanto merasakan kepalanya tercedera kerana terdapat cecair yang mengalir turun membasahi dahinya akibat kecederaan itu.

Dia rasa pening yang amat sangat dan cuba untuk berjalan. Namun dia tersadung dan jatuh meniarap ke lantai. Ketika Pak Heryanto rebah, dia tidak perasan sebilah keris yang diletak menegak tanpa sarungnya menembusi jantungnya di lantai berkenaan. Pak Heryanto menghembuskan nafasnya yang terakhir di lantai bilik rumahnya sendiri. Darah pekat mengalir keluar dari bawah dadanya yang tertiarap. Pak Heryanto tidak bergerak lagi.

Keadaan menjadi reda dan sunyi sepi. Tiada lagi bunyi bising.

Di rumah Alisha, dia terjaga kira-kira jam 5.30 pagi. Dilihatnya keadaan gelap di dalam biliknya. Dia menyalakan lampu bilik tidur ditepi katil. Dilihatnya tiada sesiapa di dalam biliknya lagi.

“Mungkin mereka semua sudah masuk tidur dibilik masing-masing agaknya” bisik hatinya. Dia memadamkan lampu dan cuba untuk tidur semula.

Alisha terjaga semula pada jam 7.30 pagi. Dia terasa sangat segar pagi ini. Sudah lama dia tidak menikmati tidur yang berkualiti sejak dia di ganggu oleh lelaki bertanduk berkenaan setiap kali melelapkan mata di katil. Namun kini, gangguan itu sudah tiada.

Alisha bangkit dari tempat tidur dan menuju ke bilik air. Dia mandi dan membersihkan diri sebelum keluar dari biliknya menuju ke tangga untuk turun ke bawah. Di lihatnya Adam bersama-sama pak ciknya sedang berada di ruang tamu. Kemudian dia berjalan menuju ke dapur dan melihat ibu dan ayahnya sedang sibuk menyediakan makan sarapan.

“Morning ibu. Morning ayah” ucapnya kepada keduanya.

Ayahnya menoleh ke arahnya dan tersenyum.

“Morning Sha” jawab ayahnya.

“Morning Sha sayang…” balas ibunya pula yang memeluk Alisha yang datang ke arahnya.

“Macam mana tidur malam tadi okay tak?” soal ibunya.

“Okay…tak pernah Sha rasa macam ni best..” balas Alisha semula sambil terus mengukir senyum.

“Baguslah Sha” ucap ibunya.

“Sha panggil pakcik dengan Adam kat ruang tamu. Ajak mereka minum dan makan ya” arah ibunya kepada Alisha.

“Baiklah ibu..” pendek jawabnya.

Alisha berjalan keluar menuju ke ruang tamu. Dia mencari pakcik dan Adam. “Pakcik…abang Adam…ibu dan ayah jemput makan sekarang” pendek pelawaan Alisha kepada kedua-dua lelaki tersebut yang masih bersembang. Keduanya tersenyum dan menganggukkan kepala hampir serentak.

 263 total views

Bab 26 – Hati Suci Murni (BDS)

Bab 26 – Hati Suci Murni

Pertama kali Muhammad Hakimi bin Muhammad Haslan  bertemu dengan Siti Shuhaida binti Shamsul Kamal di Universiti luar negara ini menyebabkan hati Kimi berdebar kencang. Pelajar jurusan senireka dan senibina itu bertembung dengan Ida di cafe di dalam kampus tersebut ketika masing-masing hendak menikmati sarapan pagi. Pada masa itu, Kimi hanya berseorangan, sementara itu Ida bersama kawannya seorang perempuan mat salleh bernama Anna.

Kimi sedang membawa makanannya di dalam tray ketika Ida tiba-tiba secara tidak sengaja terlanggar tray berkenaan ketika leka bersembang dengan rakannya.

Itulah detik bibit-bibit cinta yang lahir diantara keduanya pada masa itu. Selepas kejadian itu, mereka berdua menjadi lebih intim di kampus. Makan bersama dan belajar bersama setiap masa. Biarpun mereka berada di luar negara, batas-batas tata susila dan maruah keluarga terjaga kemas. Kimi sangat menghormati Ida sebagai seorang perempuan yang tinggi akhlaknya, budi pekerti dan budi bahasa. Ida sebagai seorang best student dalam bidang kejuruteraan mekanikal menyebabkan Kimi amat berbangga dapat berkenalan dengan wanita hebat di matanya itu.

Namun ada satu rahsia yang sangat besar yang disimpan rapi oleh Ida dari pengetahuan Kimi. Dia sangat menyintai lelaki berkenaan. Hakimi di lihat sebagai seorang lelaki gentleman yang sangat selesa di dampingi. Sikap ikhlasnya dan kesopanannya sangat disukai oleh Ida.

Walaubagaimanapun dia bimbang tentang dirinya yang mungkin sukar diterima oleh Kimi. Dia sedar dirinya yang tidak lagi suci mungkin akan menyebabkan Kimi memutuskan hubungan mereka kelak. Oleh itu setiap kali berjumpa dengan lelaki berkenaan, apabila dia menatap wajahnya, terpancar sinar cahaya kejujuran yang tidak pernah dilihatnya pada lelaki lain. Wajah Kimi tidak jemu ditatap dan niatnya hanya satu ingin menjadi surihati lelaki itu jika ditakdirkan.

Kimi pula sangat menyenangi wanita berkenaan. Baginya Ida wanita yang rare.

Maka, hubungan persahabatan mereka bertukar jadi rapat, masing-masing sayang menyayangi di antara satu sama lain. Pasangan kekasih itu sesungguhnya menjaga maruah keluarga sebaik-baiknya biarpun berada di perantauan. Apa yang paling disenangi oleh kedua-duanya adalah masing-masing sangat menjaga solat.

Selama empat tahun mereka menuntut ilmu  di Universiti berkenaan. Setiap kali tamat tahun semester pengajian, mereka memutuskan untuk bekerja part time semasa cuti dan tidak pulang ke Malaysia. Biarpun pengajian mereka ditanggung sepenuhnya oleh JPA, mereka tidak boros dan sentiasa menyimpan wang bagi kegunaan di waktu kecemasan.

Mereka sangat sejiwa dan tidak pernah bertengkar disebabkan isu-isu remeh temeh.

Sehinggalah pada suatu masa di penghujung pengajian mereka, Kimi bertindak melahirkan isi hatinya kepada Ida untuk memperisterikannya.

Ida terlalu gembira dengan lamaran Kimi sehingga dia tidak mampu untuk menatap wajah Kimi. Tiba-tiba tergambar detik hitam yang berlaku kepada dirinya suatu masa dahulu. Ida terus menjadi sebak menyebabkan dia terus menitiskan air mata dihadapan lelaki berkenaan.

Hakimi menjadi terkejut dan bimbang dengan tindak balas wanita yang dicintainya itu. Hatinya tertanya-tanya punca yang membuatkan wanita berkenaan menangis apabila mendengar lamaran darinya.

Hakimi cuba memujuk Ida agar menerangkan kepadanya sebab dia menangis. Ida hanya mendiamkan diri kerana tidak ada daya untuknya berterus-terang sekarang.

Namun demikian Kimi tidak putus asa dan terus memujuk Ida. Kimi nekad ingin mengambil Ida menjadi surihatinya biarpun apa yang bakal di dedahkan oleh Ida bakal merobek hatinya. Ini kerana dia ikhlas mencintai wanita itu. Dia sanggup menelan kepahitan itu.

Setelah mendengar penjelasan panjang lebar Hakimi, akhirnya Ida pasrah dengan gesaan dari Hakimi. Ida percaya, Hakimi ikhlas untuk memperisterikannya tetapi dia juga kena bersikap jujur terhadap lelaki berkenaan. Jika dia dan lelaki berkenaan ada jodoh yang ditentukan oleh Allah, dia pasti akan mensyukuri takdir tersebut, namun jika dia tidak ditakdirka untuk bertemu jodoh dengan lelaki tersebut, dia hanya pasrah dan menerima dengan hati yang terbuka segala ketentuan dari Allah swt.

Ida menarik nafas panjang ketika dia menatap wajah kekasihnya itu. Di renungnya mata Hakimi sedalam-dalamnya. Pandangannya tidak berkelip, begitu juga dengan Hakimi. Dengan lafaz bismillah, Ida memberitahu perkara sebenar kepada Hakimi yang mendengar dengan sepenuh perhatiannya.

Setelah selesai Ida menerangkan segalanya, Hakimi hanya menundukkan kepalanya. Dia menangis mendengar kisah Ida. Hati lelakinya tidak dapat menahan marah terhadap lelaki jahat yang merosakkan hidup kekasihnya. Dalam, di lubuk hatinya, dia merasa kasihan dengan nasib Ida. Namun, kasih dan sayangnya sedikit pun tidak terjejas akibat perkara yang berlaku kepada Ida. Dia sangat-sangat mencintai wanita itu sepenuh hatinya dan dia percaya, Allah ada perancangan untuk dirinya selaku penyelamat wanita berkenaan. Mungkin ada hikmah disebalik pertemuan dia dengan Ida yang terselit kebahagiaan yang tersirat.

Dilihatnya Ida masih sebak dan menitiskan air matanya kerana rahsia yang selama ini disimpan akhirnya terbongkar jua di hadapan dia. Hakimi memanggil nama Ida beberapa kali bagi memujuknya.

Akhirnya selepas beberapa lama, Ida mengangkat kepalanya untuk menatap wajah Hakimi.

“Ya abang…” perlahan balasnya.

“Ida, abang dah ambil keputusan untuk meneruskan hajat abang terhadap Ida” tegas Kimi kepada Ida.

“Abang sanggup terima Ida ke bang?” perlahan suara Ida menjawab permintaan Kimi itu.

“Ya Ida…abang harap, Ida sudi menerima abang seikhlas hati Ida” pujuk Kimi lagi. Di lihatnya wajah Ida terpancar sinar kegembiraan.

“Abang, kalau abang sanggup buat apa yang abang lakukan untuk Ida, Ida lagi sanggup buat perkara yang sama untuk abang” balas Ida sambil mengukir senyum dalam tangis.

“Alhamdulillah Ida, moga Allah merestui dan memberkati niat suci murni kita. Keluarga abang sudah lama menerima Ida. Bagi abang, rahsia yang Ida beritahu abang pada hari ni, akan menjadi rahsia kita berdua sehingga akhir hayat kita…” pinta Kimi kepada Ida sambil turut tersenyum gembira.

Selepas pulang ke Malaysia, mereka berdua di ijabkabulkan dan perkahwinan mereka berlangsung dengan meriah disamping keluarga tercinta.

Rahsia berkenaan tersimpan rapi tanpa ada siapa pun yang tahu.

 392 total views

Bab 25 – Bomoh Syaitan (BDS)

Bab 25 – Bomoh Syaitan

Azim melangkah masuk ke dalam rumahnya. Kemudian dia menuju ke bilik pembacaan ayahnya. Dia sampai dihadapan pintu dan mengetuk pintu berkenaan. Kemudian terdengar suara mengarahkan dia masuk. Ditolaknya pintu masuk berkenaan dan terus masuk ke dalam. Dilihatnya ayahnya sedang duduk dengan menghisap ‘vape’ nya.

Azim mengambil tempatnya diatas kerusi dihadapan ayahnya.

“Azim, macam mana dengan anak bomoh tu?” soalnya kepada Azim.

“Masih lagi belum selesai ayah. Azim dah arahkan orang-orang kita selesaikan dia secepat mungkin.” Balas Azim semula.

“Okay. Setakat ni apa status?” soal ayahnya lagi.

“Belum tahu lagi ayah sebab malam ni ada ‘planning’ nak buat dengan anak bomoh tu. Hari tu masa mula-mula hantar orang pergi serang…tapi gagal. Kita tunggu ‘result’ malam ni. Kalau gagal lagi, tahu lah Azim nak buat apa…” balas Azim kepada ayahnya.

“Bagus Azim” puji ayahnya.

Azim hanya tersenyum.

“Hari ni kita ada lawatan nak buat. Ayah nak Azim ikut sekali.” gesa ayahnya.

“Baik ayah” jawab Azim pendek.

Mereka kemudian berangkat keluar dari bilik.

Dalam masa 5 minit Azim dan ayahnya sudah keluar dari kawasan rumah mereka menuju ke suatu destinasi yang tidak diketahui oleh sesiapapun.

“Kita nak pergi mana ni ayah?” soal Azim. Dia masih lagi meneruskan pemanduan.

“Oh..kita nak pergi rumah kawan ayah. Ayah nak minta tolong dia” jawab ayah Azim.

“Kawan ayah yang mana satu ni? “ soal Azim lagi.

“Azim ingat tak dengan Pak Heryanto?” balas ayahnya.

“Oh..Pak Heryanto…dah tentu la ayah” balas Azim semula sambil ketawa kecil.

“Kalau dah ingat, bawa ayah pergi rumah dia..” sambung ayahnya semula.

Kedua beranak itu menuju ke rumah bomoh tradisional Pak Heryanto yang sangat handal di kampungnya. Pak Heryanto merupakan pengamal ilmu hitam dan sudah biasa membantu Dato’ Ramli dalam segala hal yang berkaitan dengan urusan perniagaan. Bukan Dato’ sahaja yang mendapatkan khidmatnya, anaknya Azim juga merupakan pelanggan tetap bomoh berkenaan.

Dalam masa satu jam setengah, mereka sudah sampai ke rumah Pak Heryanto. Kereta mereka diberhentikan dihadapan rumah bomoh berkenaan. Mereka berdua keluar dari kereta. Kemudian, Pak Heryanto menegur mereka dari muka pintunya. Dia tersenyum melihat kedua orang pelanggan tetap hadir di rumahnya pada hari ini.

“Dato’..lama sudah tidak ke mari” sapa bomoh berkenaan.

“Ya Pak…benar sekali. Hari ini ada hajat Pak” balas Dato’ Ramli.

Bomoh berkenaan menganggukkan kepalanya sambil menjemput kedua-duanya naik ke rumahnya.

Azim dan ayahnya naik ke rumah bomoh berkenaan.

“Ayuh…silakan duduk dato’ “ ucap Pak Heryanto ketika mereka berada di ruang tamu.

Kedua-duanya duduk di sofa berwarna merah berkenaan. Seketika kemudian, seorang wanita muda datang membawa minuman untuk hidangan tetamu penting berkenaan. Azim sempat menjeling wanita berkenaan yang berkulit cerah dan berambut panjang.

“Cantiknya perempuan ni “ bisik hatinya.

Perempuan berkenaan menghidangkan minuman berkenaan di atas meja sebelum berlalu pergi.

Pak Heryanto tersenyum melihat gelagat Azim terhadap wanita berkenaan.

“Azim suka dengan perempuan itu? “ ucapnya tiba-tiba ketika Azim sedang menikmati minumannya.

Azim terkejut dengan soalan dari Pak Heryanto. Namun dia hanya tersenyum mendengarnya.

Dato’ Ramli hanya ketawa kecil.

“Tak payah Azim…itu bini Pak Heryanto…bini mudanya tu” kata ayahnya sambil terus ketawa.

Azim membulatkan matanya ke arah ayahnya. Dia seakan terkejut dengan jawapan itu. Kemudian dia segera menoleh ke arah Pak Heryanto seakan-akan ingin mendapatkan kepastian.

“Benar Azim, itu isteri saya..yang paling muda. Umurnya baru 17 tahun.” jawab Pak Heryanto.

Azim menelan air liurnya setelah mendengar jawapan Pak Heryanto tersebut.

“Bini nombor berapa tu Pak?” soal Azim semula.

“Oh…itu yang nombor empat Azim” jawab Pak Heryanto pendek.

“Aduh Pak, bagaimana dapat kahwin dengan perempuan macam tu? Jumpa kat mana? “ soal Azim pantas.

Pak Heryanto hanya menggeleng-gelengkan kepala melihat telatah Azim. Dia terus tersenyum apabila Azim seakan-akan tidak percaya dia mampu memiliki gadis muda belasan tahun untuk dijadikan isterinya.

“Tidak mengapa, nanti ada kelapangan, saya bisa ceritakan ya Azim. Lantas, ada hajat apa kamu berdua datang ke rumah saya hari ni? “ soal Pak Heryanto pula.

Dato’ Ramli menarik nafas panjang sebelum memulakan ceritanya kepada pak Heryanto. Azim hanya memerhatikan sahaja ayahnya bercerita panjang tentang hajat mereka datang ke rumah bomoh berkenaan. Sesekali mereka ketawa kecil apabila berbincang mengenai rancangan mereka. Pak Heryanto mengangguk-anggukkan kepalanya apabila Dato’ Ramli mahukan pertolongannya menewaskan musuhnya yang sangat dibenci pada masa ini.

Setelah panjang lebar penjelasan dan permintaan yang dikemukakan oleh Dato’ Ramli kepada Pak Heryanto, maka bomoh berkenaan bersetuju untuk membantu mereka menyempurnakan niat jahat mereka. Bomoh berkenaan juga meletakkan harga yang agak mahal kepada mereka dan dipersetujui oleh kedua-dua belah pihak.

Selepas berpuas hati dengan janji-janji Pak Heryanto, tetamunya pada hari itu bersedia untuk pulang ke rumah mereka sambil mengharapkan Pak Heryanto dapat melakukan sesuatu untuk mereka kelak.

Pak Heryanto hanya mengekori pergerakan kereta tetamunya dengan ekor matanya sehinggalah mereka hilang dari pandangan.

Dia kemudian masuk semula ke dalam rumah dan menuju ke bilik dia menjalankan upacara pemujaan dan penyihiran ke atas mangsa-mangsanya yang kebanyakkan merupakan musuh tetamunya yang sudah pulang.

Dia adalah harapan Dato’ Ramli untuk menjalankan kerja-kerja kotornya. Dia juga merupakan orang yang bertanggungjawab membantu Dato dalam urusan perniagaannya. Oleh kerana itu, Dato’ sangat percaya dan yakin dengan kebolehan Pak Heryanto selama ini.

Pak Heryanto duduk mengadap bekas kemenyan dan membakarnya. Kelihatan asap berkepul-kepul naik ke udara memenuhi ruang dalam bilik berkenaan. Bibirnya terkumat-kamit membaca mentera mistiknya. Dia menyeru sahabatnya untuk hadir dihadapannya. Matanya dipejamkan sambil mulutnya terus membaca mentera.

Seketika kemudian muncul satu lembaga bertanduk di hadapannya. Lembaga berkenaan memegang sebatang lembing emas yang berkilauan. Mukanya amat menakutkan bagi orang yang lemah semangat.

Makhluk itu hanya mengangguk-anggukan kepalanya setelah menerima arahan dari Pak Heryanto.  Makhluk itu tahu dia ditugaskan untuk melakukan kerja yang sudah biasa dia lakukan untuk Pak Heryanto.

Seketika kemudian, setelah asap kemenyan beransur hilang, makhluk berkenaan turut hilang ditelan angin.

 263 total views,  1 views today

Bab 24 – Hukuman Maut (BDS)

Bab 24 – Hukuman Maut

Kereta hitam dan van hitam meluncur masuk ke dalam kawasan meletak kenderaan di sebuah bangunan pejabat di tengah kota. Kenderaan-kenderaan berkenaan masuk ke ruangan ‘basement’ kawasan berkenaan. Hari sudah hampir subuh. Kenderaan diletakkan di petak khas di kawasan ‘basement’ tersebut. Selepas itu, kesemua ahli kumpulan keluar dari kenderaan masing-masing dan menuju ke sebuah lif sebelah tangga.

Kemudian, lif tersebut mula bergerak ke atas menuju ke tingkat paling atas bangunan tersebut. Masing-masing masih tidak bercakap langsung. Tiada apa yang mampu diperkatakan oleh mereka semua memandangkan misi gagal mereka akan dilaporkan kepada bos mereka.

‘Ting’…pintu lif terbuka. Kesemua lelaki berkenaan keluar dan berjalan menuju ke pintu masuk pejabat. Di dalam kelihatan seorang perempuan yang perasan kehadiran mereka. Dia menekan butang bagi membolehkan pintu kaca di hadapan dibuka. Kesemua mereka berjalan masuk.

“Bos tengah tunggu korang. Silalah masuk ke bilik mesyuarat sekarang” gesa perempuan berkenaan.

“Kau tak balik lagi ke? Atau kau tak reti-reti nak balik..?” soal pemandu kereta hitam.

“Jangan sibuk hal aku. Jaga hal sendiri ok” bentak perempuan berkenaan.

Mereka semua bergegas menuju ke bilik mesyuarat dihujung ruang pejabat. Pintu diketuk dan kedengaran suara mengarahkan mereka masuk.

Pemandu kereta hitam masuk dahulu diikuti dengan pemandu van hitam dan akhirnya kesemua anggota kumpulan masuk ke dalam bilik mensyuarat dan mengambil tempat duduk masing-masing di kerusi di sekitar meja mesyuarat. Salah seorang ahli kumpulan mengutip girn yang digunakan oleh ahli kumpulan dan menyimpannya semula di atas ruangan khas pengecas girn.

“Hah..apa cerita…” soal lelaki berkot kepada konco-konconya.

Masing-masing mendiamkan diri.

“Seorang cakaplah…aku dah penat tunggu korang sampai sekarang. Aku tak nampak Shah Iskandar atau ayah dia pun sekarang. Korang tangkap diaorang hidup-hidup atau korang dah bunuh dorang kat sana?” jerkah lelaki berkot lagi. Mukanya dah berubah menjadi merah padam.

“Bukan macam tu bos..” lelaki yang memandu kereta hitam bersuara.

“Habis tu, kenapa korang balik tangan kosong?” tambah bosnya.

“Hari hujan bos…lebat..kami semua basah…sejuk..” balas lelaki berkenaan.

“’Wey badigol’, apa kena-mengena hujan dengan kerja yang aku suruh ‘korang’ buat?” bentak bos mereka lagi.

“Kami tak dapat nak tangkap Shah dengan ayahnya” ucap lelaki itu semula.

Lelaki berbaju kot sudah hilang sabar dengan usaha orang-orangnya kerana misi mereka tidak berjaya seperti yang dirancang.

“Korang ni tak boleh harap lah, meyusahkan aku ja” dengus bos mereka.

“Maaf tuan..” rayu lelaki berkenaan.

Lelaki berkot bangun dari tempat duduknya. Dia berjalan mengelilingi meje bilik mesyuarat berkenaan. Dia berjalan perlahan-lahan dari arah belakang kesemua lelaki berkeanaan. Dia memandang setiap orang yang ada di dalam bilik mesyuarat berkenaan sambil meneruskan langkahannya.

Tangannya diseluk ke dalam kotnya. Dia mengeluarkan sepucuk pistol dengan muncung penyerap bunyi. Dia kemudian berjalan di belakang si pemandu van hitam. Dia berhenti disitu. Dia kini mengadap si pemandu kereta dan mengarahkan muncung senjatanya ke arah kepala lelaki berkenaan. Kesemua mereka masih tidak perasan apa yang dilakukan oleh bos mereka kerana mereka semua tertunduk.

‘Blut…’ bunyi senjata berkenaan selepas tembakan dilepaskan ke arah kepala pemandu kereta hitam. Dia terus tertunduk ke arah meja mesyuarat. Kemudian keadaan agak kelam-kabut sekejap. Lelaki si pemandu van baru tersedar kawannya sudah maut ditembak dikepala dihadapannya sekarang. Tiba-tiba lehernya disauk oleh sebuah tangan berkot dari arah belakang. Dia tidak dapat berbuat apa-apa kerana bosnya kini ada dibelakangnya. Belum lagi dia mampu bersuara, kepalanya juga ditembusi dengan peluru dari senjata yang menamatkan riwayat kawannya sebentar tadi.

Ahli-ahli kumpulan yang lain mula panik. Mereka semua sudah sedar bahawa dua orang rakan mereka sudah terkorban. Mayat mereka sudah menjadi kaku. Kini mereka tidak tahu apa nasib yang bakal mereka pula terima memandangkan bos mereka masih lagi berjalan mengelilingi mereka di dalam bilik mesyuarat berkenaan.

Lelaki berkot kembali berjalan ke arah tempatnya semula. Dia segera duduk kembali dan senjatanya di letakkan di atas meja. Kemudian, dia menunjukkan jari telunjuk kepada dua orang lelaki dalam bilik berkenaan.

“Okay, kau dengan kau jadi ketua yang baru” umumnya kepada mereka.

Mereka berdua yang dipilih menganggukkan kepala tanda setuju dengan arahan berkenaan.

“Bawak keluar mayat dorang dalam bilik ni. Selepas itu, korang buang kat kilang kita. Masukkan dalam mesin pengisar faham!” arah bos mereka.

“Baik tuan” jawab mereka hampir serentak.

Mereka bergegas bangun dari tempat masing-masing dan mula menjalankan tugasan yang diarahkan. Mayat-mayat berkenaan diusung keluar dari bilik mesyuarat berkenaan. Pintu ditutup semula selepas mereka semua selesai.

Lelaki berkot masih duduk dikerusinya. Dia masih berfikir cara untuk menyampaikan hasil kerjanya kepada bosnya pula iaitu Azim Dato’ Ramli.

 264 total views

Bab 23 – Misi Hakim (BDS)

Bab 23 – Misi Hakim

Akhirnya Hakim tiba ke Kuala Lumpur setelah memandu sejauh beratus-ratus kilometer dari arah utara. Dia semakin gembira kerana tidak lama lagi hajatnya untuk ‘mengenakan’ Shah Iskandar akan berjaya disempurnakan.

Tidurnya di RnR banyak membantu dia mengumpulkan semula tenaga untuk menjalankan agendanya pada hari ini. Dia tidak berlengah lagi, dia terus memandu menuju ke arah rumah musuhnya itu.

Jam menunjukan pukul 5.30 pagi ketika dia sampai disekitar kawasan rumah Shah Iskandar. Dia meletakkan keretanya agak tersorok sedikit agar tiada sesiapa yang akan mengesyaki rancangannya ini.

Dia keluar dari keretanya dan berjalan kaki menuju ke rumah Shah Iskandar mengikut jalan dalam. Dia rasa lebih selamat kerana sekiranya dia menggunakan jalan raya, dia bimbang sekiranya ada saksi yang bakal nampak dia disekitar kawasan ini. Dia semahunya ingin meminimumkan bukti kehadiran dia di kawasan rumah Shah Iskandar ini.

Perlahan-lahan Hakim menyusup di dalam gelap menuju ke rumah Shah Iskandar.

Di tangannya ada satu bungkus plastik berisi ‘barang’ yang hendak ditanamnya nanti dan juga cangkul kecil untuk mengorek lubang.

Dalam masa 20 minit, Hakim tiba di perkarangan rumah Shah Iskandar. Diperhatikan keadaan sekelilingnya. Keadaan agak sunyi sepi dan gelap sedikit. Hakim memerhatikan kawasan persekitaran yang sesuai untuk dia mengorek lubang dan menanam ‘barang’ tersebut. Dia sudah mengesan dan mengenalpasti lokasi strategik berkenaan.

Dia melangkah pantas dan berhati-hati menuju ke lokasi yang difikirkannya sesuai dengan cadangan kawannya siang tadi. Dia tidak membuang masa lagi terus mengorek lubang sedalam ½ kaki dan menanam ‘barang’ berkenaan selepas dibaca mantera yang dikehendaki.

Misinya sudah tercapai dan kini Hakim kembali menyusup menuju ke arah keretanya semula. Keadaan masih lagi sunyi dan Hakim tidak membuang masa yang banyak setelah berada di dalam keretanya. Dia menghidupkan enjin dan beredar dari situ seberapa pantas yang boleh.

Kini dia menuju ke pejabat pula kerana ada lagi perkara yang harus dilakukannya.

Hari semakin terang dan cerah ketika Hakim tiba ke pejabat. Dia bergerak pantas masuk ke dalam pejabat kerana dia tidak mahu bertembung dengan pekerja-pekerja lain.

Dia memerhatikan keadaan sekeliling dan bergerak dengan berhati-hati agar tiada sesiapa yang mungkin akan perasan kehadirannya di pejabat pada waktu yang begitu awal.

Perlahan-lahan dia menyusup menuju ke bilik Shah Iskandar.

Setelah sampai di depan pintu musuhnya itu, dia mengeluarkan dari poketnya kunci pendua bilik berkenaan untuk membuka pintu.

Setelah berjaya membuka dan memasuki bilik Shah Iskandar, dia menutup pintu dan memerhatikan keadaan sekeliling di dalam bilik. Dia masih tidak dapat memilih lokasi yang sesuai untuk diletakkan ‘tangkal siam’ ini.

Dia terus memerhatikan keadaan di bilik tersebut dan akhirnya dia menemui satu lokasi yang sesuai. Dia dengan segera menuju ke lokasi berkenaan dan menyorokkan ‘tangkal siam’ berkenaan setelah membaca mentera untuk menyediakannya diposisinya.

Setelah selesai, dia segera meninggalkan bilik Shah Iskandar dan mengunci kembali pintu berkenaan. Setakat ini, misinya hampir berjaya dan tiada sesiapa yang sedar atau nampak dia melakukan perkara-perkara berkenaan.

Puas rasa hatinya kerana Shah Iskandar akan tunduk kepadanya selepas ini. Shah Iskandar akan merayu dan meminta maaf kepadanya kelak. Itu lah yang dirasakannya pada masa ini.

Hakim bergegas pulang ke rumah untuk membersihkan diri sebelum hadir semula ke pejabat untuk mendapatkan reaksi dari Shah Iskandar pada hari ini.

 325 total views

Bab 22 – Sejarah Hitam (BDS)

Bab 22 – Sejarah Hitam

Dato’ Ramli teringat dengan kisah cintanya tidak berbalas sewaktu belajar di Universiti di lokasi sebelah utara Malaysia kira-kira 21 tahun lepas.

Siti Shuhaida binti Shamsul Kamal merupakan nama yang begitu ‘famous’ di Universiti. Ini adalah kerana pelajar perempuan berkenaan merupakan seorang pelajar cemerlang dan juga seorang yang sangat aktif dalam persatuan pelajar Universiti berkenaan.

Bukan itu sahaja, pelajar berkenaan merupakan pelajar tercantik dan digilai ramai pelajar lelaki di Universiti termasuklah dirinya sendiri. Dia sangat meminati Ida sehinggakan apa sahaja aktiviti atau kelas yang dilakukan atau dihadiri oleh Ida akan ada kelibat Dato’ Ramli disitu biarpun Ida tidak pernah perasan kehadirannya.

Dia masih ingat pada waktu cuti akhir semester selepas tamat belajar dia ternampak Ida di kawasan Universiti. Dia mengekori sahaja Ida ke mana sahaja dia pergi sehinggalah dia pulang semula ke Hostel kediaman pada waktu malam itu.

“Ini peluang kau Ramli…jangan lepaskan…” bisik nafsunya perlahan.

Malam itu Ramli berjaya masuk ke bilik Ida dan menodai gadis berkenaan. Dia mengugut Ida agar merahsiakan perkara ini jika dia tidak mahu menanggung malu akibat perbuatan kejinya itu. Ramli puas kerana berjaya ‘mendapatkan’ gadis tercantik di Universiti tersebut tanpa membayar ‘sesen’ pun. Dia ketawa riang dan meninggalkan Ida dalam keadaan yang begitu memalukan gadis berkenaan.

Sementara itu, Ida langsung tidak mengenali pelajar lelaki yang ‘merampas mahkotanya’ itu. Dia hanya mengecam muka lelaki berkenaan sahaja untuk tujuan laporan polis kelak. Apa yang dapat dilakukannya hanyalah menangis sepanjang malam kerana perbuatan pelajar lelaki berkenaan.

Tiba-tiba pintu biliknya diketuk dari luar dan dibuka.

Kelihatan dimuka pintu biliknya, sahabatnya Wati yang kelihatan terkejut dengan keadaannya sekarang.

“Kenapa Ida!? What happen to you??” jeritnya perlahan.

“I was rape…” balas Ida sambil menangis semula. Dia memeluk sahabatnya yang kelihatan tergamam dengan apa yang dikatakannya itu.

“Who is it..who did this to you!?…” tambah Wati lagi sambil memeluk erat Ida.

“Aku tak kenal dia Wati…aku tak kenal…nama dia pun aku tak tahu..” balas Ida semula sambil teresak-esak menangis.

Wati tidak dapat menahan air matanya. Dia turut menangis bersama-sama dengan Ida.

Calm down baby..we will report to the police..don’t worry…” bisik Wati kepada Ida.

Ida memeluk Wati semakin kuat. Dia merasa sangat malu dan sudah tiada harga diri memandangkan perkara yang telah terjadi kepadanya.

Wati mencapai telefonnya dan mendail nombor rakan-rakan yang lain.

Kemudiannya Ida mendengar bunyi ‘tone’ dan segera melepaskan pelukannya.

“Wati…please don’t call anybody..” rayu Ida kepada sahabatnya.

“Kenapa?” soal Wati.

“Aku taknak sesiapa tahu perkara ini. Tolonglah Wati. Please…” rayu Ida lagi.

“Takkan kau nak lepaskan lelaki tu Ida…?! We must report to the police immediately. Let the police take him into custody…” jawab Wati kepada Ida.

Ida hanya mendiamkan diri. Dia sangat malu sekarang. Dia tidak tahu bagaimana dia hendak memberitahu kepada keluarganya tentang perkara ini. Masa depannya kelihatan gelap. Dia bakal menyambung pelajaran ke luar negeri bulan depan. Dia pasrah dengan apa yang telah terjadi.

Dia berbisik kepada Wati perlahan.

Wati mendengar dengan teliti apa yang Ida bisikkan ke telinganya. Dia mengangguk-anggukan kepala. Kemudian dia menitiskan air matanya apabila Ida meneruskan bisikan itu. Dia faham kini. Dia berjanji akan membantu Ida setakat mana yang dia termampu. Dia sangat menyayangi Ida yang sudah dianggapnya seperti saudara sendiri.

Malang bagi Ida, kejadian yang berlaku pada malam ini merupakan sejarah hitamnya yang tidak mungkin akan dilupakan sampai bila-bila.

Wati menyesal kerana menerima pelawaan rakan-rakan ‘coursemate’ untuk keluar pada malam ini walaupun pada mulanya dia tidak mahu keluar bersama kerana bimbangkan Ida yang tinggal berseorangan di Hostel. Tetapi atas desakan Ida juga yang menyuruhnya keluar memandangkan semester juga sudah tamat menyebabkan dia keluar juga pada malam ini. Sekiranya dia tahu perkara sebegini akan berlaku, pasti dia akan menolak ajakan tersebut. Namun takdir penentu segalanya. Manusia hanya mampu merancang.

 257 total views

Bab 21 – Dipengaruhi Oleh Syaitan (BDS)

Bab 21 – Dipengaruhi Oleh Syaitan

Hakim sudah pun melepasi sempadan Thailand-Malaysia dan kini menuju ke Kuala Lumpur. Matanya agak mengantuk selepas mengharungi jalan raya di Thailand. Apa yang diperlukannya sekarang adalah rehat dan dia bercadang hendak berehat di RnR yang pertama dia jumpa nanti.

“Itu barang kau kena tanam dekat depan rumah dia. Lepas itu kau letak ini, kasi ikat bawah meja pejabat dia lebih baik. Kalau tak boleh, kau cari satu tempat dalam bilik pejabat dia, kasi taruk ini barang, kasi sorok sikit. Lagi satu barang, kau kena bagi dia minum atau makan. Kalau tidak nanti Tok Bomoh tak boleh kasi tolong sama kau.” kata kawannya sebelum dia beredar dari rumahnya.

Masih terngiang-ngiang pesanan itu. Dia bertekad akan menyempurnakan arahan-arahan Tok Bomoh itu. Dia perlu menghentikan Shah Iskandar dari terus cemerlang di pejabat kerana kedudukannya kini agak terancam.

Dia mungkin tidak lagi mampu mendapatkan pendapatan sampingan dari kroni-kroni yang menjalankan perniagaan dengan syarikat tempat dia bekerja. Sejak Shah Iskandar bekerja di syarikat berkenaan, dia jarang mendapat projek besar yang Dato’ tugaskan.

Kebelakangan ini, Dato’ lebih suka mengarahkan Shah Iskandar melakukan tugasan berkenaan walaupun dia merupakan pegawai paling senior di pejabat.

Akhirnya Hakim melihat satu RnR dalam 5 kilometer dari lokasinya sekarang. Dia perlu berehat dan melelapkan mata sebentar. Dia memecut laju agar dapat sampai dengan segera ke RnR tersebut. Badannya mungkin masih dapat bertahan tetapi matanya sudah hampir tertutup separuh dan dia tidak mahu terlibat dalam kemalangan jalan raya di lebuh raya ini.

 309 total views,  1 views today

Bab 20 – Penantian (BDS)

Bab 20 – Penantian

Shah Iskandar dan abah tidak bercakap langsung didalam kereta. Dalam jarak 100 meter mereka sudah dapat melihat rumah abang Kimi dihadapan mereka. Shah Iskandar terus memandu dengan agak berhati-hati kerana cuaca yang tidak begitu baik pada waktu ini. Hujan semakin mencurah-curah. Kilat sabung-menyabung menyebabkan keadaan sekeliling sekejap gelap, sekejap terang dengan cahaya yang memancar dari langit.

Shah Iskandar memberhentikan kenderaan dihadapan rumah. Lampu dipadamkan. Kelihatan pintu depan rumah dibuka dan abang Kimi keluar dengan membawa payung menuju ke arah mereka.

Shah Iskandar keluar dari kereta sambil dipayung oleh abang Kimi. Kemudian mereka bergerak ke arah pintu sebelah lagi untuk membekalkan payung kepada abah. Mereka bertiga bergerak perlahan-lahan dengan menggunakan payung untuk menuju ke pintu masuk rumah. Setelah sampai dimuka pintu, payung ditutup dan diletakkan ditempat meletak payung ditepi pintu. Mereka masuk kedalam dan abang Kimi menjemput bapa saudara dan anaknya untuk duduk diruang tamu. Pintu ditutup. Abah menegur Ida dan Alisha yang sedang menunggu di ruang tamu tersebut. Kedua-duanya tersenyum memandang abah. Kemudian Shah Iskandar turut serta dan juga abang Kimi. Mereka bersalaman.

Shah Iskandar dan abah memohon untuk menggunakan bilik air kerana pakaian mereka yang agar kotor akibat pertempuran tadi.

Abang Kimi mengarahkan agar mereka naik ke atas dan menggunakan bilik kedua disebelah kanan berhampiran tangga. Mereka berdua bergegas naik ke atas untuk membersihkan diri.

Abang Kimi kembali ke ruang tamu.

“Kenapa pakcik abang nampak macam baru lepas bergaduh?” soal Ida.

“Abang pun rasa macam tu. Tapi takpa, kita tunggu pakcik selesai membersihkan diri dulu. Nanti bila dia dah turun kita boleh tanya terus..” jelas abang Kimi.

“Ya lah ayah. Alisha tengok pakcik Shah pun keadaan dia sama macam atuk” tambah Alisha pula.

“Ya Sha. Ayah pun nak tahu apa sebenarnya yang terjadi sebelum mereka sampai ke rumah kita..” balas abang Kimi.

“Sha tak mengantuk ke? Kalau Sha mengantuk, Sha pergilah tidur dulu” gesa ayahnya.

“Sha dah hilang mengantuk ayah. Lagipun Sha takut nak tidur balik. Sha takut mimpi lagi macam sebelum-sebelum ini” balas Alisha.

“Bukan ke atuk dah ajar apa nak buat sebelum tidur Sha?” ibunya berkata kepada Alisha.

“Ya ibu, Sha tau” pendek jawapan Sha kepada ibunya.

Kelihatan Shah Iskandar dan abahnya menuruni tangga dan menuju ke ruang tamu. Mereka berdua sudah kelihatan bersih dan kemas berbanding ketika mula-mula sampai tadi.

“Cu, silala duduk dulu” gesa abang Kimi. Ida segera bangun dan diikuti dengan Alisha menuju ke dapur. Abah segera menegur mereka berdua.

“Eh..ida…Sha…tak payah susah-susah. Mari duduk sini..” ucap abah.

“Takpa Ucu. Tetamu datang ke rumah. Kita mesti layan baik-baik. Tak baik kalau tak jamu apa-apa.” balas Ida pula sambil terus berjalan bersama anaknya. Abah hanya tersenyum. Aku pula hanya mengangkat bahuku tanda tiada apa yang aku boleh buat untuk melarang mereka dari menyediakan makanan atau minuman untuk kami. Lagipun, memang aku rasa lapar.

“Terima kasih Cu sebab datang juga ke rumah saya. Cuaca tak begitu baik. Tapi Alhamdulillah, selamat sampai” ucap abang Kimi dengan penuh ikhlas.

“Alhamdulillah Kimi, Cu ingat tak sampai tadi ke rumah Kimi. Maklumlah, banyak betul dugaan dan cabaran yang Cu kena hadapi untuk datang ke sini. Nasib baik ada si Shah ni.” terang Abah.

Abang Kimi tersenyum memandang Shah Iskandar.

“Untung ada Shah. Terima kasih abang ucapkan kerana membawa Cu ke rumah abang” puji abang Kimi.

“Takde apa la abang. Saya tanya abah boleh ke datang umah abang, dia cakap okay, saya pun bawalah dia datang sini. Maklumlah, kita tak mahu masalah lain pula menganggu keluarga abang” terang aku kepada abang Kimi.

Abang Kimi mengangguk-anggukan kepala tanda bersetuju dengan pendapatku.

Aku menghulurkan sebuah ‘envelope’ ke tangan abang Kimi. Envelope ni aku jumpa lepas balik dari rumah dia tempoh hari.

“Eh..apa ni? “ tanya abang Kimi.

’Envelope’ abang ni. Hari tu kan abang ‘buh’ dalam poket saya..” terang aku semula.

“Janganlah bagi abang balik. Abang ikhlas ni bagi. Tiada cara lain yang abang nampak nak ucap terima kasih atas bantuan Shah dan Ucu kerana membantu Alisha hari tu” terang abang Kimi yang tiba-tiba berasa sebak.

Aku memandang muka abah. Abah hanya mengigit bibirnya sahaja bila aku memberi isyarat untuk tindakan seterusnya. ‘Envelope’ ini aku dah tunjuk dengan abah sebelum ini. Di dalamnya ada cek bernilai RM10,000.00 atas nama aku. Aku berat hendak menerimanya kerana amaunnya terlalu besar. Aku berbincang dengan abah dengan kata putus untuk memasukkan duit berkenaan ke dalam akaunnya tetapi abah enggan menerima duit berkenaan. Dia menyuruh aku menyimpannya untuk tabung kecemasan.

“Tapi abang, banyak sangat ni duit yang abang bagi saya” jelas aku kepadanya.

“Betul tu Kimi..” tambah abah.

“Tak mengapa Ucu…Shah..ikhlas dari saya sebab saya tak tahu macam mana nak balas budi Ucu dengan Shah” balas abang Kimi yang masih cuba menahan sedih dihatinya.

Aku menarik semula tanganku yang memegang envelope berkenaan. Aku menyimpanya semula ke dalam beg.

“Baiklah abang. Saya terima duit ni atas kehendak abang yang bersungguh-sungguh nak balas bantuan yang saya dan abah berikan kepada Alisha.” balasku pendek sambil memandang ke arah abah.

“Kimi…” panggil abah kepada abang Kimi.

Abang Kimi mengangkat mukanya kembali. Ada riak gembira diwajahnya selepas aku bersetuju untuk menerima pemberiannya itu.

“Ya Cu..” jawabnya.

“Ucu nak tanya pasal gangguan yang Alisha hadapi baru-baru ni” soal abah kepada abang Kimi.

Kelihatan Ida dan Alisha membawa dulang berisi makanan dan minuman ke arah mereka semua.

Abang Kimi bersandar seketika di sofa rumahnya. Dia membetulkan cermin matanya.

“Ya Cu…gangguan tu memang menakutkan Alisha. Nanti Ucu tanya terus dengan dia lebih baik” jawab abang Kimi.

Perut aku berkeroncong sebaik sahaja menghidu bau makanan mee goreng yang dibawa oleh ibu Alisha.

 280 total views