Amalan sebelum tidur

  1. Alfatihah 4x
  2. Al ikhlas 3x
  3. Selawat 3x
  4. Istighfar 10x
  5. Subhanallah alhamdullilah wala ila hailallah allahuakbar 4x

Cerita ini sangat menarik, tolong luangkan masa untuk membacanya.

★Suatu hari Rasulullah SAW pernah bersabda kepada Ali ( R.A. ) :

Wahai Ali, lakukanlah 5 perkara ini sebelum kamu tidur…

◆ 1. Berikan sedekah 4000 Dinar, kemudian tidurlah..

◆2. Khatamkan Al Quran, lalu tidurlah..

◆3. Belilah Syurga, lalu tidurlah.

◆4. Perbaikkilah hubungan dua orang yang tengah berselisih, kemudian kamu tidurlah.

◆5. Tunaikanlah satu kali Haji, lalu tidurlah.

★Ali ( R.A.) pun menjawab, “Ya Rasulallah. Mana mungkin aku boleh melakukan semuanya itu ?

Lalu Nabi ( SAW ) pun menjawab :

◆4 kali membaca Al Fatihah adalah sama nilai dengan sedekah 4,000 Dinar.

◆3 kali membaca surah Al Ikhlas adalah sama nilainya dengan menamatkan bacaan satu Al-Qur’an.

◆3 kali membaca Shalawat adalah sama nilai dgn harga Syurga.

◆10 kali bacaan “Istighfar” adalah sama nilainya dengan menyambung silaturrahim dua orang yg berselisih.

◆4 kali membaca “Subhanallah,Alhamdulillah, Laa ilaaha ilallah, Allahu Akbar” adalah sama dengan menunaikan satu kali Haji.

★Lalu Ali (R.A.) pun berkata, “Ya Rasulallah SAW! Kini aku akan menjalankan semua nasihatmu itu sebelum aku masuk tidur…

★Hanya perlu masa kurang 5 minit untuk melaksanakannya,
namun lihatlah semua kebaikan amalan yg Anda akan perolehi…

★Untuk mengingatkan Anda akan amalan ini, cara termudah adalah dengan menuliskan kesemua zikir tsbt dlm sehelai kertas untuk dibaca sebelum tidur & sesuai jg utk ditampalkan dekat tempat tidur supaya Anda tak lupa untuk membacanya 😊….
Dan tentu saja, dengan niat kerana Allah SWT….

🌻Indahnya jika Anda blh hebahkan tulisan ini kpd seramai Muslim yang Anda kenal kerana jika atas usaha Anda seseorang itu dpt menjalankan amalan2 ini, maka Anda pun akan menerima pahala dan kebaikannya .. InsyaALLAH.
Aamiin…YaRobbal ‘Aalamiin…

🌻Surah Al- Fatihah utk melindungi Anda dari kemurkaan Allah

🌻 Surah Yaasin utk melindungi Anda dari kehausan pada hari pengadilan.

🌻Surah Waaqi’ah utk melindungi Anda dari kefakiran dan kelaparan.

🌻Surah Al-Mulk utk melindungi Anda dari azab kubur.

🌻Surat Al-Kautsar utk melindungi Anda dari kejahatan musuh.

🌻Surat Al-Kaafiruun utk melindungi Anda dari kekafiran pd saat ajal menjemput Anda.

🌻Surat Al-Ikhlaas utk melindungi Anda dari kemunafikan.

🌻Surat Al-Falaq utk melindungi Anda dari merbahaya.

🌻Surat An-Naas utk melindungi Anda dari fikiran jahat.

🌻Saran⚠ Jangan tunggu lagi….Kirimlah pesanan ini kpd sahabat handai Anda sekarang & semoga memperolehi keberkatan dari Allah SWT..

“Aamiin Yaa Robbal Aalamiin “

Kredit to : MUHAZIR

 89 total views

Cerita Santai “Mama Said”

Mama cakap aku ni umpama buku yang terbuka, macam-macam boleh ditulis di dalamnya. Jadi pastikan apa yang nak ditulis tu perkara-perkara yang baik-baik sahaja. Aku ingat lagi katanya, api yang paling hujung itu adalah api yang paling cepat terbakar dan aku kena ingat perkara ini elok-elok. Anak lelaki ni hatinya milik mamanya. Susah mamanya nak lepaskan sebab anak lelaki ini penawar kekuatan. Namun usiaku yang semakin meningkat menyebabkan aku terpaksa meninggalkan mamaku yang keseorangan kerana aku perlu belajar tentang dunia yang berada diluar rumahku. Bukan aku tidak sayang mamaku lagi tapi meneroka dunia baru adalah impianku yang terpendam. Kadang-kadang perkara yang paling sukar itu adalah mengambil keputusan untuk diri sendiri. Keputusan itu perit dan mungkin menyakitkan, terutamanya kepada orang yang tersayang. Mamaku cakap lagi, aku ada masa yang sangat panjang untuk meneruskan hidup ini tetapi dia tidak cukup masa lagi. Oleh itu mamaku cakap sentiasalah berdoa untuknya kalau dia sudah tiada lagi di dunia ini. Aku jadi bingung dan keliru. Aku anak mama yang tidak pernah melawan atau meninggikan suara sekalipun dalam hidup aku. Mamaku adalah mamaku yang seorang. Kami tinggal berdua sahaja sejak aku kecil sehingga aku dewasa. Aku bermain dalam duniaku yang mamaku cipta dan hasilkan.
Aku harus keluar hari ini. Aku terpaksa tinggalkan kau mamaku.
Mamaku sedih dan akur dengan keputusanku.
Mamaku cakap, wahai anakku, kau dah besar panjang, mama faham perasaanmu, mama faham kehendakmu sayang, mama tidak mahu lagi menghalangimu, pergilah anakku. Nikmatilah keindahan dunia ini, hadapilah dugaan dunia ini, rasailah apa yang kau ingini, cuma janganlah kau lupakan mamamu ini yang akan menantimu pulang suatu hari nanti.
Aku menatapnya buat kali terakhir. Aku meronta-ronta jiwaku. Jiwa yang terpasak kepada mamaku. Aku menahan cengkaman batinku ke wajahnya. Mamaku cakap, pergilah sayang, mama akan menunggumu selagi termampu. Air mataku berlinang, membasahi pipiku yang kering hatinya.
Aku melangkah keluar tanpa menoleh lagi.
Mama melambaiku tanpa ku sedari.
Aku memang terasa tetapi aku tidak sanggup menatapnya.
Aku akan kembali mama, percayalah.
Ya, aku kembali dan hanya dapat menatap tulisan namanya di atas batu. Batu simbolik. Batu yang menjadi tanda. Batu yang kejam. Batu yang tidak berperikemanusiaan kerana menyimpan mamaku jauh ke dalam perut bumi.
Alfatihah buat mamaku yang ku cintai sepenuh jiwa dan ragaku.

Fatimah Binti Mohamad
1953-2004
Al fatihah

 480 total views

Cerita Santai V

Aku berjalan perlahan menaiki eskalator sogo dan bertentang mata dengan seorang wanita yang seperti pernah ku lihat. Dia mengukir senyum dan menyebut namaku. Kami berselisih dan dia masih menoleh ke arahku sambil melambai tangan. Eskalator ku arah ke atas manakala eskalatornya arah ke bawah. Aku bingung.
“Siapa tu”? bisik hatiku.
Aku menoleh semula ke bawah, wanita itu sudah hilang dari pandangan. Aku menyangkakan mungkin wanita tersebut tersilap orang. Fikiranku terus menerus berfikir bagai tidak mahu melupakan kan perkara itu. Ada sesuatu tentang wanita itu yang menyebabkan ligat ingatanku memproses maklumat. Aku terus berjalan naik dari tingkat ke tingkat dengan eskalator. Akhirnya aku sampai jua ke tingkat menjual makanan dan minuman. Aku berlegar sebentar mencari lokasi yang sesuai. Mataku terlihat wanita tadi. Dia melambai-lambaikan tangannya.
“Terpaksalah aku jumpa dia juga” kataku perlahan.
Aku berjalan menuju ke mejanya. Dia merenungku tidak putus menyebabkan dadaku tiba-tiba berdebar. Aku terasa berat kakiku melangkah biarpun jaraknya sudah dekat sangat. Aku memandang kiri dan kananku.
“Cepatlah…duduk sini meh” ucapnya.
Aku sampai ke mejanya.
Aku tercegat sekejap sambil memerhatikan dia. Matanya tepat melihat ke mataku. Dia masih mengukir senyum. Aku masih dengan wajah seriusku. Dia memberikan isyarat mata untuk menjemput aku duduk bersama bertentangan dengannya. Aku menelan air liurku dan melabuhkan punggungku.
Wanita berkenaan tersenyum lagi.
Dia kemudian menongkat dagunya di atas meja. Sambil mengelipkan mata beberapa kali dia kembali tersenyum.
Aku semakin berdebar. Minda ingatanku masih gagal mengenalpasti dia.
“Boleh saya tahu cik ni siapa?” soalku spontan.
“Awak tak kenal saya?” soalnya pula kepadaku.
Aku hanya menggelengkan kepala.
“Maaf…” jawabku.
Hati ini masih lagi berdebar apabila merenung matanya yang bulat besar, rambutnya yang panjang paras bahu dan senyumannya yang mencairkan sesiapa sahaja terutamanya seorang yang bernama lelaki.
“Saya kenal awak tau…” terangnya.
“Saya dah lama jatuh hati…” sambungnya lagi.
Mukaku terus berubah menjadi merah.
“Masya Allah, kenapa dengan aku ni?” bisikku kepada diri sendiri.
Tiba-tiba aku terlihat wajah isteriku dan anak-anakku berulang kali di kaca mataku.
“Maaf cik, saya dah berkahwin dan mempunyai tiga cahaya mata…” terangku pantas dan yakin.
Wanita tu ketawa kecil dan tersenyum sebaik sahaja mendengar kataku.
“Saya baca semua buku awak Encik Shah Iskandar…” jelasnya.
“Saya minat dan jatuh hati dengan hasil karya awak” sambungnya lagi.
“Saya faham status awak” katanya lagi sambil tersenyum.
“Maafkan saya kerana menyebabkan awak hilang pertimbangan dan salah faham. Saya terlalu teruja dan tak tahu nak gambarkan perasaan saya…” terangnya panjang lebar.
Wanita itu membuka begnya dan mengeluarkan sebuah buku yang aku tulis. Dia menghulurkan sebatang pen kepadaku.

Please visit link below :

BDS1
https://books2read.com/u/b5760O

BDS2
https://books2read.com/u/3L0L10

PAMSE
https://books2read.com/u/b5x27A

SBD
https://books2read.com/u/b5rWjk

6LAN
https://books2read.com/u/m2vB9O

7DAYS
https://books2read.com/u/38xk9B

 577 total views

CERITA SANTAI IV

Cerita Santai IV

Petang tu hujan turun dengan lebat. Aku berhenti sekejap kat hentian motor bawah jambatan menghala ke jalan parlimen. Masa aku buka helmet nampak macam ada orang tengah mencangkung kat atas bukit kat tepi tempat aku parking motor. Aku buat tak tahu sahaja sebab aku beranggapan gelandangan kot. Aku mengelap muka dan kepala dengan tangan. Mata aku sekali lagi menjeling kat orang yang mencangkung tadi.
“Eh…ke mana pula hilangnya?”
Mataku memandang sekitar kawasan. Tiada sesiapa di bawah jambatan ni. Sesekali terpancar kilat dilangit menerangi kawasan bawah tempat aku berteduh ni. Suasana makin bertambah gelap disamping hujan yang turun mencurah-curah dari langit. Aku melihat jam ditangan, baru jam 6.40 petang. Kalau melihat keadaan sekitar ni dah nampak macam jam 7.30 malam. Aku memerhatikan persekitaran dan mendapati ada 2 buah motor berada dihadapan aku, turut berteduh.
“Eh…bila masa motor ni ada kat depan aku?”
Aku semakin resah melihat motor dihadapan aku. Kelihatan ada dua orang yang tidak dikenali sedang duduk di atas motor masing-masing. Aku tidak dapat melihat wajah mereka kerana masing-masing menghadap ke hadapan.
“Boleh jadi masa aku lap muka tadi kot motor-motor ni masuk sini”
Aku kembali tenang dengan diriku sendiri. Bunyi guruh yang berdentum kuat bergema dibawah tempat aku berteduh. Ini menyebabkan aku terkejut dan beristighfar panjang. Mataku menangkap kilat yang memanah dua penunggang motor dihadapanku dengan serta merta dan sekaligus. Mereka terjatuh dari motor dan menggelepar seperti ayam baru disembelih. Dalam kesamaran suasana itu aku terdengar jeritan kuat. Aku panik. Aku terus melompat turun dari motor untuk melihat keadaan mereka yang disambar kilat sebentar tadi. Baru sahaja aku ingin melangkah, terdengar lagi satu dentuman yang sangat menyilaukan. Aku terpaksa menghentikan langkahanku. Aku melindungi cahaya terang itu dengan belakang tapak tangan yangku letak diposisi mataku. Sebaik sahaja keadaan kembali normal, aku bergegas ke tempat orang-orang yang terkena panahan kilat tadi. Aku menjadi bingung sebentar.
“Eh, mana diorang ni?”
Apa yang dapat ku lihat pada masa itu hanya air hujan yang membasahi kawasan itu akibat turun dari atas bukit tersebut. Tiada sesiapa disitu. Tiada jasad, tiada manusia yang terbaring ditempat aku melihat mereka dipanah kilat tadi.
Aku kembali resah. Dadaku berdebar-debar. Mataku meliar. Aku rasa terancam dengan serta-merta. Dalam keadaan jiwa yang kacau itu aku bercadang untuk segera pergi dari tempat perteduhan ini. Baru sahaja aku ingin melangkah menuju ke motorku, terlihat seseorang diatas motorku.
Kakiku seolah-olah terpaku. Begitu berat rasanya. Dengan spontan sahaja aku melafazkan azan dibawah jambatan tersebut. Kedengaran gema azan seolah-olah menggegarkan persekitaran. Ku lihat makhluk yang sedang duduk diatas motorku menutup telinganya.
Jelas sekali makhluk itu bukan manusia. Ia melompat pantas dan menyusup laju naik ke kawasan bukit tersebut. Selesai aku melaungkan azan, aku terasa kakiku tidak lagi terpaku. Aku berjalan laju menuju ke motorku. Tiba-tiba aku tersadung sesuatu menyebabkan aku tersungkur diatas jalan. Mukaku terpercik air hujan yang bertakung. Apabila aku cuba bangun dan duduk, aku melihat tiada apa-apa yang menyebabkan aku terjatuh. Aku bingkas bangun dan kembali berdiri. Aku perlu segera pergi dari kawasan berpuaka ini.
Mataku melihat motorku diterbalikkan menyebabkan kedua-dua tayar motor naik ke atas dan tempat duduk di atas tanah. Aku semakin panik. Dengan sekuat tenaga ku, suara ku berkumandang dipersekitaran dengan bacaan ayat kursi. Kemudianku sambung dengan bacaan tiga kul dan diakhiri dengan ayat 21-24 surah al-hasyr.
Perlahan-lahan ku buka mataku. Keadaan terang. Hujan sudah reda. Aku dapati diriku berlutut di hadapan motorku. Aku melihat sekitar. Keadaan tenang. Aku mengucapkan syukur berkali-kali…alhamdulillah ya allah, alhamdulillah ya allah, alhamdulillah ya allah…terima kasih!

 605 total views