BERLAWAN DENGAN SYAITAN 4 (akan datang)

Spread the love

Bab 1

Shah Iskandar cuba untuk membuka matanya namun dia tidak berdaya untuk melakukannya. Dirasakan terlalu berat kelopak mata tersebut umpama cuba mengangkat beban yang maha berat. Dia berdoa sebanyak-banyaknya agar mampu untuk menempuh kesukaran ini dan akhirnya dengan izin Allah, dia berjaya membuka matanya namun pandangannya agak kabur. Dia cuba memandang sekeliling namun tidak jelas dimatanya. Shah Iskandar melihat seseorang sedang berlari ke arahnya. Dicubanya berulang kali untuk mengecam. Akhirnya seorang lelaki sampai dan terus meriba kepalanya sambil memanggil-manggil namanya berulang-ulang kali. Adam : “Pak cik Shah! Pak cik!” Shah Iskandar hanya mampu melihat sahaja wajah itu tanpa kata-kata. Dengan spontan matanya tertutup. Adam meletakkan jarinya dirongga hidung Shah Iskandar dan mendapati lelaki itu masih bernafas. Dia meletakkan kepala Shah Iskandar ke tanah semula. Dengan kudratnya, Shah Iskandar dianjung ke bahu dan dibawa dengan seberapa segera dari kawasan pertempuran tersebut. Hari semakin gelap dan Adam membawa pak ciknya meredah kawasan hutan itu dengan harapan dapat menyelamatkan nyawa pak ciknya itu. Cukuplah satu nyawa sudah melayang sebelum itu. Dia tidak mahu kehilangan Shah Iskandar pula. Adam melangkah laju namun berhati-hati meredah laluan di dalam hutan tebal tersebut. Dia sudah hampir sampai ke kenderaannya yang berada dalam jarak beberapa meter lagi. Tiba-tiba dia menghentikan langkahan.  Di hadapannya terlihat seekor harimau yang sedang bersiap-sedia untuk menerkam. Peluh didahinya mengalir jatuh bertali arus. Tangan kirinya tegap memeluk tubuh Shah Iskandar. Tangan kanannya bergerak perlahan memegang parang dipinggang. Dia sedang bersiap untuk melancarkan serangan sekiranya perlu. Harimau yang sedang berdiri garang bergerak ke kiri dan kanan sambil menjeling tajam ke arah mangsa yang sedang berada dihadapannya. Harimau tu tiba-tiba mengaum kuat memecah keheningan senja. Matahari sudah hampir melabuhkan tirainya. Adam sedang berhadapan dengan musuh yang sedang kelaparan. Dibahunya ada Shah Iskandar yang memerlukan bantuan secepat mungkin. Pertempuran antara manusia dan haiwan ni tidak dapat dielakkan lagi. Adam mencabut parang dipinggangnya perlahan-lahan dan bersiap-sedia untuk mempertahankan dirinya dan pak ciknya yang masih pengsan diatas bahu kirinya. Harimau tersebut mula mengatur langkah dan cuba menghampiri mereka. Adam mengundur dan terlihat sebuah rimbunan pokok rendang yang lebat daunnya. Dengan sepantas kilat dia menghumban tubuh Shah Iskandar ke arah rimbunan pokok rendang tersebut dan mengatur kuda-kuda untuk mempertahankan diri dari serangan harimau yang bakal menjelma. Sebaik sahaja Shah Iskandar dihumban, harimau tersebut mengatur langkah menyerang mangsanya. Dengan larian pantas, pak belang menyerang Adam dengan menerkam ke arahnya dengan mulut terbuka luas dan gigi taring yang tajam, sedia untuk mengoyakkan tubuh mangsanya. Adam berundur dengan pantas sebaik melihat pak belang melompat dan menerkam dengan wajah yang bengis

 110 total views,  1 views today

Leave a Reply