Bab 28 – Perlawanan Ulangan (BDSII)

Spread the love

Bab 28 – Perlawanan Ulangan

“Mungkin ini rumahnya…” bisik abah perlahan kepadaku.

Aku bergerak menuju ke rumah tersebut. Kemudian langkahku terhenti apabila melihat beberapa susuk lembaga berlegar-legar di sekeliling kawasan rumah berkenaan.

“Ada penjaga rumah rupanya…” ucapku perlahan sambil memandang ke arah abah.

“Kita mesti berhati-hati…” amaran abah perlahan.

Kami berlindung dibalik sebuah batu besar yang berada dalam jarak lima puluh meter dari rumah berkenaan. Aku menghadap abah sambil meletakkan jari telunjuk ke bibirku. Abah segera memahami maksudku dan membongkok dengan pantas.

Salah satu lembaga berkenaan terlihat memandang ke arah Shah Iskandar dan abahnya berselindung. Ia seolah-olah merasakan suatu kehadiran manusia disekitar kawasan berkenaan. Namun demikian, Shah dan abahnya sudah membaca beberapa potong ayat agar Allah melindungi mereka daripada penglihatan makhluk jahat berkenaan. Setelah beberapa ketika, lembaga berkenaan kembali berlegar-legar di kawasan berkenaan apabila tiada apa-apa ancaman dikesan olehnya.

Abah memanjangkan lehernya untuk memerhatikan keadaan semasa setelah Shah memberikan isyarat untuk memerhatikan situasi berkenaan. Abah memberikan isyarat selamat kepadaku.

Aku menyusup perlahan ke sebuah pokok yang rimbun dengan daunnya. Pada ketika itulah aku terlihat sebuah pedang panjang dilibas separa badan ke arahku. Aku segera menundukkan kepalaku dengan pantas bagi mengelak libasan pedang itu dari menebas leherku. Aku segera bangkit dan berundur segera ke belakang. Kemudian keluar seorang lelaki berbadan besar dan tegap dari balik pokok berkenaan. Kemudian dia ditemani oleh beberapa lagi lelaki yang masing-masing memegang senjata tajam di tangan masing-masing. Abah segera datang ke arahku dan menyertaiku bersiap sedia dengan serangan para penjaga rumah berkenaan.

Kesemua mereka bermata merah dan berada dalam keadaan seolah-olah dirasuk. Dengan pantas mereka berjaya mengepung kami dalam bentuk sebuah bulatan. Abah berdiri dibelakangku dengan menghadap orang-orang berkenaan. Aku pula berdiri dibelakang abah sambil menghadap musuh kami juga.

“Aku rasa baik korang berambus dari sini sebelum aku bunuh kamu semua” gertakku kepada mereka yang mengelilingi kami berdua.

Mereka tidak mengendahkan amaranku. Abah memberikan isyarat kepadaku dengan menyentuh belakangku agar bersiap sedia untuk bertempur dengan talibarut Azazil ini. Kami berdua masing-masing menarik keluar parang yang diselit dipinggang masing-masing perlahan-lahan.

Salah seorang lelaki berkenaan cuba menetakku dengan pedang panjangnya dan aku segera melompat kesebelah kananku dan abah pula melompat kesebelah kanannya. Kini tiga orang lelaki bergerak ke arahku dan tiga orang lagi bergerak ke arah abah.

Aku cuba ditikam dari belakang oleh seorang lelaki berkenaan secara tiba-tiba. Aku mengelak dan menjatuhkan badanku ke sebelah kiriku sambil menahan diriku dengan tangan kiriku diatas tanah. Kaki kananku menyepak pergelangan tangan lelaki berkenaan yang sedang memegang sebilah parang menyebabkan parang berkenaan tercampak ke udara. Kaki kiriku dihayun tepat ke dadanya dengan laungan Allahuakbar menyebabkan lelaki berkenaan tercampak beberapa meter dari tempat dia berdiri sebentar tadi. Lelaki berkenaan terhumban ke arah semak-samun disebelah belakangnya sambil mengerang kesakitan. Selepas melihat rakannya tercampak jauh, seorang lagi cuba menerkam sambil menghunus sebilah parang tepat ke arahku yang sedang berada di atas tanah dalam keadaan tidak bersedia. Aku segera menangkap pergelangan tangannya yang sedang memegang senjata dan melibas parangku ke arahnya tetapi dia juga berjaya menangkap pergelangan tanganku. Kami berdua seakan terkunci dengan pergerakan kami sendiri. Dia memegang tanganku dan aku memegang tangannya. Aku kemudian mengangkat kedua-dua kakiku ke arah dadanya dan membuat balik kuang ke arah belakang menyebabkan lelaki berkenaan tercampak ke belakang dengan laungan Allahuakbar. Dia tercampak dan menghempas batang pokok besar dibelakangku. Selepas itu, aku dapat merasakan satu libasan pedang yang berjaya ku tahan dengan parang yang ku pegang. Kuat bunyi perlanggaran pedang dan parangku yang menyelamatkanku dari dipancung oleh lelaki seorang lagi. Aku membuat pusingan kaki untuk menjatuhkannya tetapi tidak berjaya kerana dia berjaya melompat mengelak seranganku itu. Kemudian dia membuat balik kuang diudara untuk berada dalam jarak lima kaki dari kedudukanku. Dengan lafaz bismillah dan laungan Allahuakbar aku membaling parangku tepat ke arahnya dan lelaki berkenaan jauh terlentang dengan parang yang terpacak didadanya.

Manakala abah pula turut berjaya menewaskan kesemua musuhnya dan berdiri tegak ditempatnya kira-kira sepuluh kaki dari tempat aku berdiri. Dia memberikan isyarat bagus kepadaku dan berjalan ke arahku. Kini kawasan rumah berkenaan sudah tiada sebarang kawalan keselamatan lagi.

Kami berdua berjalan pantas ke arah rumah berkenaan. Sampai di depan rumah tiba-tiba pintu rumah berkenaan terbuka dan kelihatan seorang lelaki separa usia berdiri dihadapan pintu berkenaan. Dia berjalan perlahan keluar dari rumahnya dan menepuk-nepuk tangannya.

“Shah Iskandar dan abahnya…akhirnya sampai juga ke sini…” ucap Pak Ramlan kepada kami berdua.

“Pak Ramlan…dimana syaitan yang kau damping tu?!” balasku dengan kuat.

Pak Ramlan hanya tersenyum mendengar jeritanku dari atas tanah depan rumahnya. Dia berjalan ke tepi beranda rumahnya dan memaut kayu palang diatas kepalanya. Terlihat tasbih berbentuk bulat yang bersaiz besar berwarna hitam tergantung dilehernya.

“Kau dah banyak menyusahkan aku Shah!” bentak Pak Ramlan pula.

“Sudahlah Ramlan! Baik kau menyerah sahaja sebelum nasib kau sama seperti orang-orang kau kat balik pokok sana..” ucap abah kepada Pak Ramlan.

Pak Ramlan melihat ke arah yang ditunjukkan oleh abah. Dilihatnya semua orang-orangnya sudah tumbang. Dia kemudian memalingkan pandangannya ke arah aku dan abah.

“Celakalah korang…” ucap Pak Ramlan sambil membaca serapah mantera dan menghembus ke arah kami berdua.

Dengan tiba-tiba ada rangka tangan keluar dari dalam tanah dan memegang dan mencengkam kedua-dua kakiku dan juga kaki abah menyebabkan kami tidak dapat bergerak. Abah dengan segera mencangkung dan menepuk tanah dengan kedua-dua telapak tangannya dengan laungan Allahuakbar. Dengan serta merta rangka tangan berkenaan masuk semula ke dalam tanah dan tanah yang lobos itu terkatup semula.

Aku dan abah lebih berhati-hati lagi selepas itu kerana Pak Ramlan bermain dengan ilmu hitam untuk menentang kami. Kami berjaga-jaga dengan kawasan sekitar kami kerana tidak mahu sesuatu yang tidak dijangka berlaku lagi.

Belum habis aku memikirkan apa lagi sihir yang ingin dilakukannya, tiba-tiba keluar dari dalam tanah dua ekor ular besar berwarna hitam yang berada di kiri dan kanan kami berdua. Pak Ramlan memberi isyarat kepada ular-ular berkenaan untuk menyerang aku dan abah.

Abah memberikan isyarat secara telepati kepadaku agar memacakkan dulu parang kami ke dalam tanah dan menarik keluar parang berkenaan sebelum melibas kepala ular-ular berkenaan. Aku menganggukkan kepala dan aku memacakkan parangku ke dalam tanah ketika ular itu datang menyerang. Sebelum sempat dia melakukan serangan, parangku sudah memutuskan kepalanya dari badannya. Bangkai ular berkenaan terbakar dan bertukar menjadi abu dalam sekelip mata. Abah juga berjaya membunuh ular berkenaan.

Pak Ramlan masih lagi berdiri diberanda rumahnya. Dia berpeluk tubuh dan mula membaca mantera semula. Dia memejamkan matanya. Kami berdua bersiap sedia dengan serangan yang seterusnya. Aku memerhatikan keadaan sekeliling dan abah juga melakukan perkara yang sama.

Secara tiba-tiba juga Pak Ramlan sudah ghaib dari beranda rumahnya. Aku segera bergegas naik ke rumah berkenaan diikuti dengan abah. Ketika aku bergerak ingin memasuki rumah berkenaan abah menahanku dari memasukinya.

“Tunggu abang…” ucap abah kepadaku.

Aku memandang ke arah abah dan melihat wajahnya yang curiga. Aku menganggukkan kepala. Kami berundur dari rumah berkenaan dan turun ke bawah. Dengan tiba-tiba satu halilintar menyambar rumah berkenaan menyebabkan rumah berkenaan terbakar dengan pantas sekali. Kami hanya mampu melihat rumah berkenaan hangus terbakar dihadapan kami. Tiba-tiba hujan gerimis dan abah memberi isyarat agar kami segera pulang dan meninggalkan kawasan berkenaan.

48 total views, 1 views today

Leave a Reply