Bab 14 – Perancangan Azazil (BDSII)

Bab 14 – Perancangan Azazil

Pak Ramlan membakar kemenyan diruang tengah rumahnya. Sambil itu mulutnya terkumat-kamit membaca mantera yang telah diajar untuk memanggil sahabatnya. Matanya terpejam penuh. Mindanya difokuskan sepenuhnya kepada ritual yang sedang dijalankan. Waktu itu menunjukkan tepat jam tiga pagi. Kedengaran bunyi lolongan anjing berdekatan kawasan rumahnya. Pak Ramlan mengukir senyum. Dia masih memejamkan matanya. Pembacaannya semakin pantas dan berterusan. Dia masih duduk bersila ditengah rumah. Suasana begitu hening sekali. Anjing masih menyalak diluar rumah walhal Pak Ramlan tidak membela seekor anjing pun!

Tiba-tiba Pak Ramlan membuka matanya. Dia memandang tepat ke penjuru ruang rumah dan melihat kelibat seseorang. Dia bingkas bangun dan duduk di atas sofa. Kelibat itu menghampirinya dan berdiri dihadapannya.

“Apa yang kau nak laporkan Ramlan?” kedengaran suara garau menyoal Pak Ramlan.

“Aku ingin berbicara dengan kau…mengenai rancangan kita” sahut Pak Ramlan kepada makhluk tersebut.

Makhluk itu tertawa nyaring dan kuat. Seakan bergegar rumah Pak Ramlan akibat bunyi ketawa tersebut.

“Kau tak perlu khuatir…aku akan jelaskan kepada kau!” balas makhluk berkenaan lagi.

“Tapi, keadaan agak kacau buat masa ini…” soal Pak Ramlan semula.

Makhluk tersebut menyalakan matanya umpama api yang membara. Dia tiba-tiba menjadi marah mendengar kata-kata Pak Ramlan.

“Apa maksud kau?” gerutu makhluk berkenaan kepada Pak Ramlan.

“Shah Iskandar…” jawab Pak Ramlan.

Sebaik sahaja mendengar kata-kata Pak Ramlan mengenai Shah Iskandar, makhluk itu terus menjadi berang. Dia mengamuk di dalam rumah Pak Ramlan. Habis semua barang-barang di ruang tamu itu berterbangan dan berselerakan selepas dia menjerit kemarahan.

“Kenapa dengan Shah Iskandar…?” soalnya semula kepada Pak Ramlan sambil merenung tajam.

“Aku rasa dia sudah tahu mengenai kita…” ucap Pak Ramlan dengan terketar-ketar.

Makhluk itu ketawa secara tiba-tiba. Dia kemudian menghilang dan muncul dipenjuru rumah. Kemudian menghilang semula dan muncul di atas palang rumah bertenggek. Pak Ramlan tidak sedar sehinggalah dia bersuara semula dan dilihat makhluk itu sedang berfikir tentang sesuatu.

“Ramlan, aku mahu kau jumpa dengan Adli dan masukkan ini dalam minumannya…” arah makhluk berkenaan sambil mencampak sesuatu ke arah Pak Ramlan. Pak Ramlan menyambut barang berkenaan dan apabila menoleh semula ke arah makhluk berkenaan, makhluk tersebut sudah ghaib dari pandangan.

Kemudian dia terasa seseorang menyentuh bahunya dan apabila ditoleh didapati makhluk berkenaan meletakkan tangannya di atas bahu Pak Ramlan.

“Baiklah, aku akan pastikan barang ini masuk dalam minuman Adli” janji Pak Ramlan kepada makhluk berkenaan.

“Aku pasti kau tahu apa yang kau lakukan…” ucap Pak Ramlan lagi apabila mengetahui makhluk berkenaan ghaib sekali lagi. Dia menoleh kekiri dan kanan dan tidak nampak makhluk berkenaan. Pak Ramlan mengutip dan menyusun semua barang-barang yang bersepah dilantai akibat perbuatan makhluk berkenaan. Setiap kali dia mengutip bekas-bekas berkenaan dia akan lihat wang kertas yang padat terisi didalam setiap bekas yang bersepah itu. Pak Ramlan sangat gembira kerana sahabatnya faham apa yang diperlukannya. Dia mengeluarkan wang-wang tersebut dan memasukkan ke dalam satu karung wang. Sekejap sahaja karung berkenaan menjadi penuh dengan wang yang banyak.

 275 total views

Bab 13 – Adli Datuk Halim (BDSII)

Bab 13 – Adli Datuk Halim

“Macam mana dia boleh terlepas?” jerit Adli kepada kepada Arina dan Arini.

Kembar berkenaan berpandangan sesama sendiri.

“Mungkin ada orang yang bantu dia Ad…” jawab Arina.

Adli menyapu-nyapu mukanya berkali-kali kerana tidak percaya bahawa Sofea sudah meloloskan diri dari bilik kurungannya.

“Aku dah cakap, jaga dia kejap…bukannya ramai pun…minah tu sorang ja…itupun korang tak boleh buat!” marah Adli sambil menendang kerusi dihadapannya yang terpelanting ke pintu.

Terkejut Arina dan Arini melihat gelagat Adli pada hari ini.

“Ala rileklah Ad!” jerit Arini pula.

Adli berjalan mundar-mandir dalam bilik berkenaan. Dia seakan mati akal untuk berfikir apa-apa pun lagi.

“Aku pergi sekejap ja hantar perempuan-perempuan tu, tapi korang dua orang boleh pulak tinggalkan dia sorang-sorang kat sini tanpa kawalan…!” ungkit Adli kepada kembar berkenan.

“Hei! Sini ada apa Ad?!…masa kita orang tinggalkan dia, dia pengsan, tangan terikat, kaki terikat…macam mana dia nak lari?” balas Arina mempertahankan tindakan mereka keluar malam tadi untuk makan di salah sebuah pekan terdekat.

“Lagipun Arini lapar, so kita orang keluar lah sekejap…” balasnya lagi dengan muka merah padam.

Adli mengangkat kedua-dua tangannya tanda tidak mahu lagi bertekak mengenai hal Sofea.

“Aku harap Sofea tak kenal dan tak tahu siapa yang culik dia dan bunuh kawan dia…” ucap Adli sambil duduk di sebuah kerusi.

Tiba-tiba kedengaran pintu diketuk dari luar.

Kemudian pintu berkenaan terbuka dan dimasuki oleh seorang lelaki separuh umur yang ala-ala jawa penampilannya.

“Pak Ramlan!” jerit Arina dan Arini hampir serentak.

Pak Ramlan hanya tersenyum dan berjalan ke arah Adli yang sedang gelisah di tempat duduknya. Orang tua berkenaan kemudian menarik sebuah kerusi tanpa perlu bersusah-payah kerana hanya menggunakan kuasa tangannya untuk memastikan kerusi berkenaan bergerak sendiri ke arahnya. Selepas itu dia duduk berhadapan dengan Adli. Pak Ramlan menampar muka Adli menyebabkan lelaki berkenaan terjatuh dari kerusi yang didudukinya.

“Kau cuma perlu tahan dia sekejap sementara aku datang Adli!” marah Pak Ramlan.

Adli menunjukkan jarinya ke arah kembar yang sedang berdiri di ruang tengah rumah berkenaan. Pak Ramlan menolehkan mukanya yang sedang marah. Matanya kemudian bertukar menjadi merah menyala menyebabkan kembar berkenaan menjadi takut melihat perubahan tersebut.

Pak Ramlan berjalan ke arah mereka dan wajahnya tiba-tiba kembali ke asalnya.

“Macam mana perempuan itu boleh terlepas?” soal Pak Ramlan.

“Saya rasa Asad yang tolong dia, Pak Ramlan…” jawab Arina yang seakan bergetar suaranya.

Pak Ramlan mengangkat kedua belah tangannya dan secara tiba-tiba Arina dan Arini ditarik ke arah tangan Pak Ramlan dan mendapati leher mereka dicengkam kuat oleh tangan tersebut. Keadaan berkenaan menyebabkan mereka sukar untuk bernafas. Dapat diperhatikan bahawa kedua-dua kaki mereka sudah terapung di udara dan tangan mereka memukul-mukul cengkaman Pak Ramlan.

Selepas beberapa ketika, Pak Ramlan melepaskan cengkaman berkenaan dan kembar berkenaan jatuh serentak ke lantai. Mereka masih lagi menderita kerana kesesakan nafas sebentar tadi dan mengurut-urut leher mereka.

“Perempuan-perempuan yang lain tu kau dah hantar Adli?” soal Pak Ramlan yang berjalan menuju ke arah Adli yang masih berada dilantai rumah. Adli segera bangun dan membersihkan baju dan seluarnya yang berdebu kerana terjatuh sebentar tadi.

“Aku dah hantar petang tadi…kesemuanya…kecuali perempuan yang mati tu…aku dah buang mayatnya…” balas Adli pantas.

“Kau buang kat mana?” soal Pak Ramlan semula.

“Aku buang kat hutan sebelah ni…” jawab Adli lagi.

“Kau berhutang denganku Adli…aku mahukan perempuan itu…” ugut Pak Ramlan kembali.

Adli hanya menganggukkan kepala. Dilihatnya kembar berkenaan turut mengganggukkan kepala mereka.

Sebaik sahaja selesai, Pak Ramlan ghaib secara tiba-tiba dari pandangan mata mereka semua.

Adli menyalakan api rokoknya semula sambil kembali membetulkan kerusi yang terbalik tadi dan duduk semula di atasnya. Dia melepaskan asap rokoknya beberapa kali.

“Esok aku nak 20 orang perempuan lagi…” laung Adli kepada Arina dan Arini.

“Sofea macam mana?” soal Arina.

“Biar aku yang uruskan…” jawab Adli.

Dia menyedup rokoknya dalam-dalam sebelum melepaskan kepulan asap rokok yang banyak ke udara. Dia memberikan isyarat tangan agar kembar berkenaan keluar dari rumah berkenaan. Mereka berjalan perlahan-lahan menuju ke pintu keluar dan menghilang diri selepas itu.

Adli masih terngiang-ngiang amaran Pak Ramlan kepadanya sebentar tadi. Dia tahu bahaya yang akan menimpanya kalau permintaan Pak Ramlan itu gagal disempurnakan. Orang tua itu mempunyai kuasa ghaib. Dia adalah pengikut Azazil. Adli amat pasti tentang perkara berkenaan dan tidak mahu mencari pasal dengan Azazil pula.

 313 total views

Bab 12 – Hubungan Sulit (BDSII)

Bab 12 – Hubungan Sulit

Datuk Murad terjaga dengan tiba-tiba. Dia cuba membuka matanya. Namun matanya terlalu berat untuk dibuka. Dia mencuba lagi dan akhirnya dia mula sedarkan diri. Kepalanya sakit mungkin disebabkan air arak yang berlebihan diteguk pada malam tadi bersama Faridah di kelab eksklusif di ibukota.

Kemudian Datin Faridah keluar dari bilik mandi ketika melihat Datuk Murad sudah bangun dari tidurnya. Dia berjalan ke arah Datuk Murad dan duduk disebelahnya.

“Akhirnya you bangun juga…ingatkan tak nak bangun dah…” ucap Datin Faridah.

I penat sangat…” balas Datuk Murad pendek.

Datuk Murad kemudian menarik badan Faridah dengan tiba-tiba menyebabkan Faridah terkejut dan merelakan sahaja perlakuan Datuk Murad kepadanya.

§§

Datin Faridah bersiap-siap dan melangkah keluar dari bilik hotel berkenaan meninggalkan Datuk Murad bersendirian di atas katil. Selepas beberapa ketika, Datuk Murad menghubungi seseorang dengan telefon bimbitnya sambil menghisap rokoknya. Dia hanya menggangguk-anggukkan kepala selepas mendengar suara dihujung talian. Kemudian dia menamatkan panggilan tersebut sambil menghembuskan asap rokoknya berkepul-kepul ke udara. Dia tersenyum sendirian. Tidak disangkanya Faridah berjaya ditawan selepas beberapa kali memujuk. Datuk Murad puas kerana berjaya mendapatkan Faridah. Dia kesian dengan Datuk Halim yang gagal mengesan perhubungannya dengan isterinya.

Tiba-tiba pintu bilik diketuk diiringi dengan bunyi loceng yang ditekan dari luar. Datuk Murad bangun dan berjalan menuju ke pintu. Dia melihat menerusi lubang kecil di tengah pintu untuk melihat tetamu yang berada diluar biliknya pada waktu ini. Dia melihat seorang wanita cantik yang sangat dikenalinya. Perempuan itu tidak lain adalah Datin Asmawani iaitu isteri kepada Datuk Kassim. Dia segera membuka pintu dan menjemput wanita berkenaan masuk. Wanita tersebut tanpa segan silu melangkah masuk ke dalam bilik berkenaan dan berjalan menuju ke sebuah sofa yang ada di dalam bilik berkenaan. Datuk Murad berjalan di belakang Datin Asmawani yang mengenakan kebaya mengikut potongan badannya. Dia melepaskan lagi asap rokok ketika mengambil tempat di bucu katil.

I call you semalam tapi handphone you switch off…” soal Datin Asmawani apabila melihat Datuk Murad hanya merenung sahaja dia dari tadi.

You pergi mana?” soalnya lagi.

Datuk Murad hanya tersenyum dan melepaskan asap rokoknya dengan bersahaja.

Come here darlingand take off your clothes…” rayu Datuk Murad perlahan sambil memberikan isyarat agar Datin Asmawani datang kepadanya.

Datin Asmawani hanya menurut sahaja arahan Datuk Murad sambil melemparkan senyumannya.

§§

Datuk Murad terjaga dari tidurnya. Dia terasa ingin membuang air kecil. Dia bangun dari katil dan berjalan perlahan menuju ke bilik air. Selepas melepaskan hajatnya, dia kembali ke katil dan melihat Datin Asmawani masih tidur dengan nyenyaknya di atas katil. Datuk Murad menambil sebatang rokok dan menyalakan rokoknya. Dia berjalan ke arah balkoni bilik hotel. Keadaan agak gelap kerana hari sudah malam. Dia melepaskan beberapa kali asap rokok yang disedutnya. Dia berfikir sejenak dengan perancangan yang telah dirancang. Dia mahukan Sofea! Tapi perempuan itu amat sukar didekati dan sentiasa mengelak darinya. Ibunya pula seorang yang susah dipujuk rayu kerana dia sangat setia dengan arwah suaminya Datuk Hisyam.

§§

“Datin, saya nak minta diri dulu ya…” ucap Kamal kepada Datin Suria yang masih berada di atas katil.

“Cepatnya nak balik Kamal…” rayu Datin Suria.

“Saya takut Datuk balik nanti…” balas Kamal dengan suara yang agak gementar.

“Datuk outstation lah Kamal…Biasanya 2-3 hari baru balik rumah” jawab Datin menenangkan hati Kamal.

Kamal sudah mengenakan pakaiannya semula dan berjalan menuju ke pintu. Dia melambaikan tangan sebelum beredar dari bilik berkenaan. Dia melangkah laju menuruni anak tangga dan berjalan terus ke luar. Dia faham benar rutin Datin Suria kalau Datuk Murad keluar outstation. Dia pasti akan dipanggil untuk datang ke rumah Datuk Murad untuk membantu isterinya dalam menjalakan apa-apa urusan yang diperlukan. Biasanya Datin Suria tidak akan keluar selama tempoh berkenaan dan hanya berehat di bilik dengan ditemani olehnya. Baginya inilah waktu dia akan menerima durian runtuh kerana Datin Suria akan memberikannya wang yang banyak bagi tempoh masa tersebut. Selepas tamat tempoh itu, dia akan diarahkan semula kembali ke pejabat bagi menjalankan tugas dipejabat pula.

“Susah kalau laki asyik keluar outstation tinggalkan bini sorang-sorang kat rumah…” bisik hatinya sambil bibirnya mengukir senyum. Selepas melepaskan asap rokoknya dia tersenyum lagi.

“Yang untung aku…bini dia aku dapat…duit dia aku sapu…” bisik hati kecilnya lagi.

Kamal percaya bahawa Datuk Murad outstation bukan untuk melakukan urusan kerja tetapi lebih kepada aktiviti curangnya dengan perempuan lain seperti yang pernah didengarinya dari mulut-mulut pekerja yang lain yang ada di pejabat.

Kamal juga percaya bahawa Datin Suria tahu kecurangan Datuk Murad dan dia sendiri membalasnya dengan melakukan kecurangan juga. Apa pun yang berlaku, kecurangan yang dilakukan oleh pasangan masing-masing menyebabkan hubungan mereka semakin dingin dan akhirnya hanya menanti masa untuk retak dan hancur berkecai.

“Bukan masalah aku…mungkin orang kaya memang begini cara hidupnya…” Kamal berbicara dengan dirinya sendiri sambil masuk ke dalam kereta dan memandu keluar dari perkarangan rumah Datuk Murad menuju ke pejabat.

 283 total views

Bab 11 – Pertemuan Berdarah (BDSII)

Bab 11 – Pertemuan Berdarah

Edriana mencapai telefon bimbitnya dan mula mendail nombor. Untuk beberapa ketika, terdengar bunyi tone telefon yang berdering beberapa kali sebelum talian tersebut disambungkan.

“Hello Ed! Lama tak dengar berita” ucap suara itu.

“Hello Sofea! My favorite gegirl! You too busy to call me ya? “ soal Edriana kepada Sofea.

NoI just busy with my work!” balas Sofea.

I seeI nak jumpa you petang ni…are you free?” pujuk Edriana kepada Sofea yang agak sibuk.

Lama Sofea mendiamkan diri sebelum bersetuju dengan permintaan rakan baiknya itu. Selepas masing-masing bersoal jawab tentang lokasi yang sesuai untuk berjumpa, akhirnya kedua-duanya membuat kata putus untuk berjumpa di tempat yang biasa mereka kunjungi sebelum ini.

Edriana dan Sofea masing-masing pernah belajar ditempat yang sama sebelum ini. Mereka merupakan room mate dan course mate sepanjang pengajian mereka di universiti. Kedua-duanya merupakan pelajar pintar dan Edriana menolak peluang untuk berkerja bersama-sama dengan Sofea kerana ingin mendapatkan pengalaman di luar negara sebelum mencuba nasib di negara sendiri. Sofea banyak kali menawarkan peluang kepada rakan karibnya untuk bekerja disyarikat ayahnya namun ditolak dengan cara baik oleh Edriana yang belum bersedia untuk kembali ke Malaysia.

Selepas hampir bertahun-tahun diluar negara, beliau mengambil keputusan untuk bercuti dan kembali ke tanahair untuk mengubat rindunya kepada Sofea. Edriana tidak mempunyai sebarang ahli keluarga kerana beliau telah kehilangan mereka akibat kemalangan jalan raya ketika Edriana masih remaja. Oleh kerana itu, Datuk Hisyam, iaitu ayah Sofea telah berbesar hati untuk menaja pengajian Edriana dan juga anaknya Sofea di Universiti yang sama. Oleh kerana  itu, Edriana merasakan bahawa Sofea bukan sahaja sebagai kawan malahan sudah seperti saudaranya sendiri.

§§

Kelihatan kereta Sofea keluar dari bangunan Cemerlang Venture Sdn Bhd menuju ke suatu destinasi yang telah dipersetujui bersama dengan Edriana. Dalam waktu yang sama, ada sebuah kereta lain yang mengekori kereta yang dipandu oleh Sofea tanpa pengetahuannya.

§§

Edriana menahan sebuah teksi dan memberitahu destinasinya. Pemandu berkenaan menganggukkan kepala dan memandu menuju ke lokasi yang dikehendaki oleh Edriana selepas wanita berkenaan masuk ke dalam teksinya. Dalam masa setengah jam, Edriana sudah sampai ke lokasi pertemuannya dengan Sofea. Dia membawa sesuatu di dalam beg kertas yang dijinjingnya. Dia berjalan menuju ke sebuah bangku di suatu sudut yang berhadapan dengan tasik. Dia melihat jam di tangan dan mendapati dia agak awal sampai ke lokasi berkenaan. Dia kemudian melabuhkan punggungnya dan mula membelek telefon. Dia menghantar satu pesanan ke Sofea melalui aplikasi WhatApps.

“Kat mana? I dah sampai tau…”. Masih hanya satu tick.

§§

Sofea memandu keretanya ke ruangan tempat meletak kenderaan dan memberhentikan kenderaannya. Dia keluar dari keretanya dan menekan butang kunci alarm. Kemudian dia melangkah perlahan menuju ke tempat Edriana sedang menunggu. Dia melihat telefon bimbitnya dan mendapati ada mesej diterima. Dia segera membukanya dan menjawab.

I’m on my way. Just arrive..” mesej tersebut dihantar ke Edriana dan terus double blue tick.

Noted” balas Edriana.

Sofea tersenyum dan mula melangkah laju. Di belakangnya ada seorang lelaki mengekorinya. Sofea masih tidak menyedari bahaya yang sedang mengejarnya!

§§

Edriana disapa oleh dua orang wanita secara tiba-tiba. Dia mengangkat kepalanya dan melihat dua orang wanita yang berwajah serupa.

Yes…can I help you?” balasnya ringkas.

Are you miss Edriana?” tanya salah seorang wanita berkenaan.

Yes I am…Do I know you?” soal Edriana pula.

Salah seorang wanita berkenaan tiba-tiba menghalakan sesuatu ke arah muka Edriana dan menyembur cecair berkenaan menyebabkan dia pengsan tidak sedarkan diri. Kembar berkenaan iaitu Arina dan Arini mengangkat Edriana dan menyorokkan wanita berkenaan di belakang semak. Sementara itu, Arina mengambil tempat Edriana dan memakai hud kepala. Arini berkawal di tempat Edriana disembunyikan.

Kemudian, tidak beberapa lama, Sofea muncul dan berjalan ke arah Arina yang disangkakan sahabatnya Edriana. Dibelakang Sofea ada kelibat seorang lelaki yang tidak lain adalah Adli yang mengekori Sofea secara senyap.

Sofea memanggil nama Edriana sambil melambaikan tangannya. Dia kelihatan gembira namun tertanya-tanya dengan tindak balas Edriana yang tidak memperdulikannya.

Sampai sahaja di hadapan Arina yang disangkakan Edriana, Arina mengangkat kepalanya dan menarik hudnya ke bawah.

Alangkah terkejutnya Sofea dengan kehadiran Arina disitu.

“Kau Arina!!…mana Edriana?!!” gesa Sofea kuat.

Kemudian, Sofea dipeluk dari belakang oleh Adli dengan kuat menyebabkan Sofea cuba meronta-ronta untuk melepaskan diri. Namun dia gagal selepas Arina menyembur mukanya dengan sesuatu cairan yang menyebabkan dia terasa dunianya menjadi gelap gelita.

§§

Sofea terjaga dan mendapati tangannya terikat dan juga kaki. Dia memandang sekeliling dan mendapati berada di dalam sebuah bilik yang agak suram cahayanya. Dia terbatuk-batuk kecil kerana udara yang agak berdebu di dalam bilik tersebut. Kemudian apabila dia berjaya untuk duduk, dia mendapati ada beberapa orang perempuan yang turut diikat berada dalam bilik tersebut tetapi masih belum sedar dari pengsan.

Sofea memanggil nama Edriana berkali-kali namun tiada tubuh yang pengsan tersebut yang menyahut panggilannya. Dia mengesyaki Edriana pasti tiada dalam bilik berkenaan.

Kemudian Sofea terdengar satu suara memanggil namanya dari bahagian sebelah bilik berkenaan. Dia menyahut panggilan tersebut dan memanggil nama Edriana pula. Suara berkenaan mengaku sebagai Edriana. Lega hati Sofea mendengar suara Edriana.

Kemudian dia terdengar ada tapak kaki berjalan ke arah tempat dia dikurung. Kedengaran bunyi kunci dan pintu dibuka. Namun Sofea agak hairan kerana pintu yang dibuka bukan lah bilik tempat dia dikurung tetapi bilik sebelah. Kemudian terdengar suara wanita menjerit seolah-olah dikeluarkan secara paksa dari bilik berkenaan. Sofea memanggil nama Edriana. Kedengaran suara Edriana meminta tolong kerana dia ditarik keluar dari bilik berkenaan dengan kasar. Sofea terus memanggil nama Edriana dan cuba menenangkannya. Namun yang kedengaran hanyalah bunyi seakan-akan ada sesuatu yang diheret keluar dari bilik itu. Sofea terus membentak dan menjerit orang yang melakukan keganasan kepada Edriana dengan harapan Edriana akan dilepaskan. Namun usahanya hanya sia-sia kerana selepas itu tiada lagi kedengaran apa-apa.

Sofea bersandar ke dinding bilik dan mula menangis. Dia seolah-olah tdak tahu lagi apa yang perlu dilakukan. Dia teringat wajah Arina. Dia pasti, Arini pasti terlibat juga. Cuma dia masih tidak tahu siapa lagi yang terlibat dalam perkara ini. Ada seorang lelaki yang memeluknya dari belakang pada masa kejadian tetapi dia tidak dapat mengenalpasti siapa orang itu kerana pada masa itu dia sudahpun pengsan.

Pada masa itulah pintu biliknya dibuka dari luar. Cahaya yang agak terang dari arah pintu itu terbuka menyilaukan mata Sofea. Dia terasa sudah berjam-jam dia dikurung di lokasi yang tidak diketahuinya. Sofea terasa tubuhnya sangat lemah. Kemudian kakinya dirasakan dipegang oleh seseorang dan tubuhnya diseret keluar dari bilik berkenaan. Dia hanya mampu berserah kerana tiada lagi daya untuk melawan ataupun menidakkan perbuatan berkenaan. Tubuhnya diseret sehingga beberapa meter sebelum dibiarkan di suatu ruang dalam rumah berkenaan.

Sofea disimbah dengan air menyebabkan dia terduduk kerana simbahan tersebut. Dia cuba menggagahkan diri dan terus duduk ditempat dia disimbah air tersebut.

“Hei…bangun…” ucap suara tersebut.

Sofea cuba untuk membuka matanya. Namun tubuhnya dirasakan sangat lemah. Dia mencari-cari arah suara berkenaan yang mirip seperti suara seorang perempuan.

“Baru kau tahu ya!..” ulang suara berkenaan sambil ketawa.

Kemudian dia terasa seseorang memegang kepalanya dan menarik rambutnya dengan kuat menyebabkan dia menjerit kesakitan sebelum rambutnya dilepaskan.

Sofea memandang sekeliling dan mendapati dirinya didalam sebuah bilik yang mempunyai kerusi dan meja. Dia melihat seorang wanita terbaring dihadapannya. Dia rasa seperti kenal kepada wanita berkenaan yang kelihatan sudah tidak bergerak lagi. Tangannya terikat begitu juga dengan kakinya. Sofea cuba mengengsot ke kiri agar dapat melihat kepala wanita yang agak terselindung. Dia berjaya mengengsot dan mendapati kepala wanita berkenaan tertutup dengan beg plastik. Dia percaya wanita yang terbujur kaku di hadapannya sudah tidak bernyawa lagi.

Ketika fikirannya masih ligat berfikir, satu tendangan dari belakang diterimanya menyebabkan dia tersungkur ke hadapan dan kesakitan itu menyebabkan dia tidak berdaya untuk bangkit semula dan dia pengsan dengan serta-merta.

§§

Sofea tersedar dari pengsannya dan mendapati dia berada dalam bilik kurungan sekali lagi. Kali ini tiada siapa yang ada dalam bilik berkenaan melainkan dia seorang. Dia mencuba untuk duduk dengan keadaan tangan dan kaki terikat. Dia terasa pedih yang amat sangat di tangan dan kakinya. Setelah puas mencuba, akhirnya dia berjaya juga untuk duduk. Sofea kemudian terasa ikatan tangannya seperti sudah longgar dan mencuba sekuat tenaga untuk melepas ikatan berkenaan. Akhirnya dia berjaya membuka ikatan tangannya. Kemudian dengan segera dia membuka ikatan kakinya. Dia melihat tangan dan kakinya yang kelihatan melecet kerana ikatan tersebut.

Sofea cuba untuk bangun dan berdiri di dalam bilik berkenaan. Dia tidak mendengar sebarang suara dari dalam rumah berkenaan. Bilik sebelah juga sudah seperti ditinggalkan penghuninya.

Sofea kemudian berjalan ke pintu dan mencuba untuk membukanya namun didapati terkunci dari luar. Dia kemudian berlegar ke segenap bilik untuk mencari sesuatu yang boleh membantu dia melepaskan diri dari kurungannya.

Kemudian Sofea terdengar seseorang memanggilnya dari satu ruang dalam bilik berkenaan. Dia cuba mengesan suara berkenaan dan mendapati ada orang dibalik dinding tetapi bukan dari bilik sebelah. Dia cuba mengecam suara berkenaan dan dia terdengar suara seakan-akan Asad.

“Asad?…awak ke?” soal Sofea.

“Ya…ya…Sofea tak apa-apa ke?” soal Asad semula.

Sofea menitiskan airmata kegembiraan apabila mendengar suara Asad di balik dinding. Dia kemudian berundur sedikit ke belakang selepas Asad mengarahkannya kerana Asad ingin memecahkan dinding papan berkenaan bagi melepaskan Sofea dengan segera.

Dengan beberapa pukulan dari luar akhirnya dinding papan berkenaan pecah dan ditarik oleh Asad bagi membuka laluan kepada Sofea yang tidak sabar untuk keluar dari kurungan berkenaan.

Selepas beberapa ketika Sofea berjaya diselamatkan oleh Asad. Mereka berjalan dengan pantas menuju ke dalam hutan ditepi rumah berkenaan. Sofea hanya mengikut sahaja Asad dari belakang perlahan-lahan. Akhirnya mereka berdua tiba ke kereta Asad di tepi semak yang agak terlindung. Asad membantu Sofea masuk ke dalam kereta sebelum dia memandu keluar dari kawasan persembunyiannya menuju ke jalan besar.

Sebaik sahaja kereta berkenaan masuk ke jalan besar riak muka Sofea mula kelihatan tenang berbanding ketika masih dalam kawasan penjahat yang menculiknya.

“Terima kasih Asad…Sofea terhutang nyawa dengan Asad..” ucap Sofea sambil memandang ke arah Asad sambil melemparkan senyuman.

“Sudah tugas Asad menjaga Sofea…lagipun Datuk memang ada suruh Asad jaga keselamatan Sofea selagi terdaya..” balas Asad pendek sambil matanya menumpukan kepada pemanduan. Kemudian Asad mengambil sebotol air mineral dan menyerahkan kepada Sofea yang kelihatan tidak bermaya dan kehabisan tenaga. Mukanya comot dan kelihatan tidak terurus. Sekejap sahaja Sofea sudah terlena ditempat duduknya selepas meneguk sedikit air yang diberikan oleh Asad.

 251 total views

Bab 10 – Dibalik Tirai (BDSII)

Bab 10 – Dibalik Tirai

Adli merupakan anak sulung Datuk Halim. Dia mempunyai seorang adik bernama Maria. Ibu mereka Datin Faridah merupakan surirumah sepenuh masa. Ayahnya iaitu salah seorang ahli lembaga pengarah Syarikat Cemerlang Venture. Adli seorang yang kaki perempuan. Kegemarannya adalah berfoya-foya dan menghabiskan masa ke kelab dan melancong ke seluruh dunia. Hidupnya adalah penuh dengan maksiat dan kegiatan pelacuran yang didalangi oleh beliau. Walaupun Adli kaki perempuan, dia sangat menyukai Sofea anak Datuk Hisyam. Baginya Sofea memenuhi segala kriteria yang disukainya pada seorang wanita. Pesaing terdekatnya adalah Arif iaitu anak kepada Datuk Murad. Arif merupakan satu-satunya anak Datuk Murad dengan Datin Suria dan juga seorang doktor. Adli yang mempunyai hubungan intim dengan kembar Arina dan Arini iaitu anak kepada Datuk Kassim menjadikan kembar berkenaan pelacur kelas atasan. Kembar berkenaan juga sering keluar bersama-sama Adli untuk melancong ke luar negara dimana mereka bebas untuk melakukan apa sahaja yang mereka suka. Anak-anak ketiga-tiga ahli lembaga pengarah Syarikat Cemerlang Venture iaitu Datuk Halim, Datuk Kassim dan Datuk Murad memang mempunyai latar belakang yang sangat buruk.

“..Oh yang doktor tu pun buat hal juga ke Asad?” soalku dengan penuh minat.

“Ya Shah. Doktor yang buat kerja gugur kandungan gadis..” jawab Asad ringkas.

“Nampaknya anak-anak ini dah rosak akhlaknya. Patutlah arwah Datuk berhempas pulas untuk memastikan saham-saham syarikat dikuasai sepenuhnya oleh beliau” tambah abah pula.

“Betul tu abang Man..kalau tidak habislah syarikat ini. Tapi saya ada dengar Datuk Halim bertengkar dengan arwah Datuk suatu masa dahulu disebabkan keengganan arwah Datuk untuk menjual sedikit syer saham kepada beliau atas faktor beliau yang mula-mula membentuk syarikat ini pada mulanya” sambung Asad lagi.

“Sofea kini menjadi waris tunggal saham yang besar dan ada yang dengki dengan dia mengikut teori saya..” komenku kepada Asad dan abah.

Mereka berdua menganggukkan kepala dan bersetuju dengan pandangan aku.

“Ancaman terbesar Sofea adalah dari Adli dan Arif…” kataku spontan.

“Ya benar…dan saya pasti salah seorang dari mereka ada menggunakan ilmu hitam untuk mendapatkan Sofea..” ulas Asad lagi.

“Kalau begitu, Sofea dalam bahaya…” balas abah pula.

“Ya abah, cuma kita perlu bersedia untuk menghadapi sebarang kemungkinan…” ucapku ringkas.

“Asad, sekarang ini siapa yang mempunyai kuasa penuh terhadap syarikat?” soal abah kepada Asad.

“Sofealah abang Man…dia bos besar kat sini…” jawab Asad ringkas.

Abah mengganggukkan kepalanya.

Asad terus menyambung ceritanya.

Datuk Murad dan Datuk Kassim juga ada berjumpa dengan Datuk Hisyam untuk membeli syer syarikat tetapi Datuk Hisyam tidak bersetuju kerana dia tahu kedua-dua rakan bisnesnya cuba menikam dia dari belakang dengan beberapa rancangan yang disyaki didalangi oleh mereka untuk menjatuhkan syarikat. Mujur ada anaknya Sofea yang bijak mengesan permainan mereka semua sebelum kejadian berkenaan memusnahkan syarikat.

“Kalau syarikat dah rugi, bukankah tindakan itu akan menyusahkan mereka juga?” soalku kepada Asad.

“Betul Shah, tetapi yang paling mereka kehendaki adalah harga saham syarikat jatuh dan mereka boleh beli dan kuasai syarikat…” balas Asad.

“Oh begitu…” jawabku semula.

Sofea telah melaporkan perkara tersebut kepada ayahnya dan Datuk telah memanggil kesemua rakan bisnes dan melaungkan amaran supaya tidak cuba melakukan perkara sedemikian dimasa akan datang. Sekiranya mereka melakukan lagi, Datuk akan membuat laporan polis untuk siasatan terperinci dijalankan. Mereka meminta maaf kepada Datuk tetapi mereka tidak bersungguh-sungguh dengan janji mereka kepada Datuk kerana mereka masih lagi cuba untuk menjatuhkan Datuk. Yang paling terkesan dengan teguran dan amaran Datuk adalah Datuk Murad. Semua orang tahu Datuk Murad lebih teruk perangai kaki perempuannya dari anaknya sendiri. Kalau tidak masakan perempuan yang mengandung hasil perbuatan dia diarahnya untuk menggugurkan kandungan dengan menggunakan perkhidmatan anaknya iaitu Doktor Arif. Doktor Arif sedia maklum dengan perbuatan ayahnya tetapi dia merahsiakannya dari pengetahuan ibunya iaitu Datin Suria. Dalam waktu yang sama, Datin Suria pun curang dengan suaminya Datuk Murad.

“Teruknya suami isteri tu…” ucapku sambil menggelengkan kepala.

“Ya betul Asad…” komen Asad kepadaku.

“Mana Asad tahu semua maklumat ini?” soal abah tiba-tiba.

“Sofea ada mengupah penyiasat persendirian untuk mendapatkan semua maklumat-maklumat ini untuk dijadikan asas kepada bukti-bukti sedia ada yang menjurus kepada salah laku dan penyelewengan dalam syarikat yang dilakukan oleh bisnes partner ayahnya…” jelas Asad kepada abah dengan ringkas.

“Kalau macam tu, cukuplah dulu sampai sini Asad…” ucap abah kepada Asad.

“Baiklah abang Man..” balas Asad.

“Jaga keselamatan kamu baik-baik..” pesan abah serius.

“Kalau ada apa-apa cepat-cepat bagitau ya…” aku pula berpesan kepada Asad sebelum melangkah keluar dari biliknya beserta dengan abah juga.

 300 total views

Bab 9 – Pertempuran (BDSII)

Bab 9 – Pertempuran

Asad berjalan perlahan menuju ke bilik Allahyarham Datuk Hisyam diikuti oleh abah dan aku. Aku melilau memandang dinding, siling dan jalan yang kami lalui untuk ke bilik Datuk. Aku dapat rasakan ada entiti ghaib yang berselindung di kawasan laluan kami.

Aku dapat lihat abah dalam mode berjaga-jaga kerana dia turut merasakan apa yang ku rasakan. Tiba-tiba abah memegang bahu Asad menyebabkan Asad menghentikan langkahannya. Asad menoleh ke belakang memandang abah dan aku. Abah menudingkan jarinya ke arah hadapan kami. Ada sesuatu yang berdiri di ruang tengah koridor berkenaan menuju ke bilik Datuk. Sesusuk lembaga yang sedang duduk memandang ke lantai dengan wajah yang tidak jelas.

“Memang tiada lampu ke Asad?” soal abah kepada Asad.

Asad kelihatan mengigil sambil cuba berlindung di belakang abah. Aku kemudian mengarahkan Asad agar bergerak ke belakangku.

Abah kemudian meminta senjatanya dariku yang disimpan didalam beg sandangku. Aku meletakkan beg berkenaan perlahan-lahan sambil mataku tidak memutuskan pandanganku kepada makhluk berkenaan yang masih duduk bersila ditempatnya. Aku menarik senjata abah dan menyerahkan kepadanya. Aku kemudian menarik senjataku dan ku ikat dipinggang. Beg sandangku diserahkan kepada Asad yang berada dibelakangku.

Aku bergerak ke hadapan di sebelah sisi abah. Ku lihat mulut abah terkumat-kamit membaca doa. Ku lihat makhluk berkenaan tiba-tiba berdiri seolah-olah terapung diudara. Abah memberi isyarat agar aku membaca surah al-kursi. Aku mengganggukkan kepalaku. Mulutku terkumat-kamit membaca surah berkenaan sambil pandanganku tetap ke arah makhluk berkenaan.

Makhluk berkenaan kini melekat di atas siling. Dia merangkak-rangkak gaya seperti seekor cicak yang melekat. Dan pergerakkan amatlah pantas dan dia berubah-ubah lokasi hampir sekelip mata dan tiba-tiba dia menghilang begitu sahaja. Abah memberi isyarat untuk aku dan Asad mengekorinya. Aku hanya menurut sahaja bersama Asad.

Keadaan dikoridor kembali terang dan kami tiba dihadapan pintu bilik Datuk. Abah memanggil Asad untuk membuka pintu berkenaan kerana kunci ada padanya.

Asad kemudian bergerak ke hadapan dan cuba untuk membuka pintu berkenaan sambil tangannya masih terketar-ketar menyorong anak kunci ke dalam lubang kunci pintu berkenaan. Abah ku lihat memegang belakang leher Asad sambil membaca sesuatu dan Asad mendapati tangannya tidak lagi menggeletar sejurus kemudian. Dia kemudian menolak daun pintu dan satu bau yang sangat busuk menerobos keluar menyebabkan Asad menutup hidungnya dan berundur semula ke belakang abah dan aku.

Abah melihat ke arahku dan memberi isyarat yang biasa. Aku melangkah masuk dengan kalimah Allahuakbar dan terus melafazkan azan di bahagian tengah bilik berkenaan. Abah melangkah masuk bersama-sama Asad yang diarahkan untuk memasang lampu bilik berkenaan.

Setelah lampu terpasang dan keadaan sudah menjadi terang dapatlah dilihat keadaan di dalam bilik berkenaan yang tersusun rapi. Aku juga sudah menamatkan laungan azan dan bau busuk yang wujud sebentar tadi sudah hilang serta-merta.

Tiba-tiba Asad memegang bahuku dan menudingkan jarinya ke arah kerusi yang biasa diduduki oleh Datuk. Abah juga turut memandang ke arah yang dituding oleh Asad. Kami melihat sesusuk tubuh lelaki yang tidak dikenali sedang duduk dikerusi berkenaan.

“Siapa kau wahai syaitan…” soal abah kepada lelaki berkenaan. Matanya yang merah menyala memandang tepat ke arah kami semua.

“Kau mungkin tidak kenal dengan aku Sulaiman, tapi aku cukup kenal dengan kau!” balasnya dengan suara yang garau.

“Apa kau buat kat sini…?!” bentak abah semula selepas mendengar jawapan dari lelaki misteri itu.

“Aku ada urusan yang perlu ku selesaikan di sini. Kau tahu tak, orang tua ni berhutang denganku…!” balasnya dengan nada marah sambil menunjukkan kerusi yang didudukinya mungkin bermaksud berkaitan dengan Datuk Hisyam.

“Kau jangan nak berdolak-dalih syaitan…” ugut abah dengan nada marah.

Lelaki misteri berkenaan hanya ketawa berdekah-dekah dengan kuat.

Asad membisikkan sesuatu denganku dan aku mengangguk faham.

“Aku ada soalan untuk kau!” ucapku kuat.

Lelaki berkenaan memandangku dengan tepat sambil menanti soalanku.

“Siapa yang mengupah kau hah?!” soalku kepadanya.

Lelaki itu ketawa dengan kuat sehingga terasa seperti bergegar bilik berkenaan.

“Aku tahu kau mencari Sofea bukan?” serkapku ketika dia leka ketawa.

Tiba-tiba dia menghentak meja didepannya dengan tangan. Habis semua barang-barang di atas meja itu tercampak dengan hentakkan tangannya yang kuat. Cermin gambar yang ada didinding pejabat itu turut berkecai dengan tiba-tiba. Aku, abah dan Asad melindungi wajah dengan lengan masing-masing tatkala serpihan-serpihan yang berkecai itu jatuh ke lantai.

“Kau Shah Iskandar! Kau dah banyak menyusahkan aku!” jerit lelaki itu sambil menuding jarinya ke arahku.

“Kau ingat kau boleh lindungi mereka ini semua?” tambahnya lagi sambil ketawa kuat.

“Aku mohon bantuan Allah SWT untuk menentang kau!” balasku pantas sambil aku menarik keluar parang dari sarungnya. Abah juga berbuat perkara yang sama. Asad sudah diarahkan untuk keluar dari bilik berkenaan. Dia perlahan-lahan keluar melalui pintu bilik berkenaan.

Lelaki itu kemudian berdiri dan menendang meja di hadapannya yang terpelanting ke arah aku dan abah. Kami berdua bergerak ke kiri dan kanan masing-masing untuk mengelak meja yang terbang ke arah kami dan menghempas dinding pejabat berkenaan dan jatuh ke lantai.

Aku perasan lelaki berkenaan sudah ghaib. Aku mula membaca beberapa potongan ayat dari alquran seperti yang diisyaratkan oleh abah sebentar tadi ketika kami sama-sama menyedari lelaki misteri tersebut sudah hilang dari pandangan.

Aku bersiap sedia dengan parang di tanganku. Aku memerhatikan kelibat abah yang berada di sudut sebelah bilik berkenaan. Dia juga dalam keadaan bersiap sedia.

Pada waktu itulah lelaki berkenaan muncul di atas siling dengan kaki terpasak dan kepalanya kebawah. Dia membuat isyarat tangan dan tiba-tiba muncul dua orang lelaki tidak dikenali berdiri dihadapan kami. Seorang dihadapan abah dan seorang lagi dihadapan ku.

Kedua-dua lelaki berkenaan seperti patung tidak bernyawa dan memulakan serangan dengan melibas senjata mereka ke arah aku dan abah secara serentak. Aku melompat pantas setelah musuh ku melibas ke arah kakiku dengan pantas. Serangan itu berjaya dielakkan. Aku pula melibas parangku dan menghentam senjatanya juga menyebabkan bunyi kuat logam bertemu logam didalam bilik berkenaan. Aku terus agresif dengan serangan balas kedua yang ku arahkan ke arah kakinya dan dia berjaya menahan dengan senjatanya semula. Musuhku kemudian melepaskan sepakan ke arah mukaku dan aku berjaya menundukkan kepala sebelum melepaskan tendangan selepas memalingkan tubuhku ke arah badan musuhku. Serangan tersebut tepat ke dadanya dan dia tercampak ke lantai dan terlepas senjatanya. Aku dengan pantas melompat ke udara dan cuba menikam parang berkenaan ke arah musuhku yang sudah terjatuh namun dengan sepantas kilat dia mengelak tikamanku yang menikam lantai pejabat. Musuhku berguling mencapai senjatanya dan kembali berdiri sambil tersenyum. Aku mencabut parangku dan kembali bersedia untuk bertempur. Musuhku bergerak pantas menuju ke arahku sambil cuba mencantas kepalaku dengan pantas tetapi aku sudah dapat membaca serangannya. Aku membuat balik kuang dan kakiku berjaya menendang tangannya yang memegang senjata sehingga senjata berkenaan terpacak ke siling pejabat. Aku melihat peluang dan melontarkan parangku ke arahnya yang tepat menuju ke dada dan musuhku gagal untuk mengelak serangan pantas berkenaan dan tumbang ke lantai.

Sebaik sahaja aku menoleh ke arah abah yang juga sedang bertempur, ku lihat parang abah sudah terbenam ke perut lawannya yang juga sudah tertewas di atas lantai.

Kami masing-masing mencabut parang dan bersedia dengan serangan selanjutnya. Mayat musuh kami yang tewas tiba-tiba hilang begitu sahaja tanpa kesan.

“Hebat kamu anak beranak!” lelaki itu memuji sambil menepuk tangannya. Dia kini bersila didinding pejabat berkenaan. Aku dan abah berpandangan sesama sendiri melihat posisi lelaki berkenaan.

“Kita akan berjumpa lagi…” jerit lelaki berkenaan sebelum menghilangkan dirinya melalui kepulan asap yang tiba-tiba muncul.

Selepas memastikan keadaan benar-benar selamat, abah menyuruhku memeriksa bilk berkenaan yang sudah bersepah teruk gara-gara pertempuran aku dan abah dengan lelaki berkenaan sebentar tadi.

Kemudian kedengaran pintu dibuka dan Asad menjenguk ke dalam sambil melihat keadaan dalam bilik berkenaan. Aku dan abah masing-masing menyimpan senjata semula.

Asad melangkah masuk dan menjadi terkejut dengan apa yang dilihatnya.

“Maaf Asad…” ucapku sambil memandang keadaan dalam bilik berkenaan.

“Takpa Shah..” balas Asad pendek. Dia cuba membetulkan semula beberapa barang dalam bilik itu yang terbalik. Manakala aku dan abah cuba mengesan samada bilik tersebut mempunyai sebarang barang mistik yang ditempatkan dilokasi strategik. Abah mengeluarkan sebuah plastik hitam dari dalam beg galas yang ku bawa. Kami berdoa untuk memohon bantuan Allah SWT bagi mengesan dan mengeluarkan barang-barang mistik yang kami temui dan dengan izinNya kami berjaya menemui beberapa barang dan dikeluarkan dari bilik berkenaan. Setelah selesai semua kerja yang kami lakukan, kami mohon untuk pulang dari Asad bagi menyempurnakan tugas-tugas untuk selanjutnya berkenaan dengan barang-barang yang kami temui. Asad mengangguk faham dan akan melaporkan kepada Sofea berkenaan kejadian yang berlaku pada hari ini.

Aku dan abah memberi jaminan bahawa bilik berkenaan sudah pulih dan sekiranya ada berlaku perkara yang luarbiasa agar segera memaklumkan kepadaku atau abah.

 301 total views

Bab 8 – Perjanjian Syaitan (BDSII)

Bab 8 – Perjanjian Syaitan

Maria terus memandu menuju jalan ke rumah Pak Ramlan. Keadaan semakin sunyi dikiri dan kanan jalan tetapi demi hatinya yang panas membara, diberanikan juga dirinya untuk mencari rumah bomoh yang terkenal dengan ilmu mistik hitam itu. Ada dendam kesumat yang bersarang dihatinya dan perlu disembuhkan dengan segera. Dia melihat dengan tekun aplikasi navigasi yang dipasang di hadapan cermin.

Maria sudah tiba ke destinasinya ketika hari sudah bertambah gelap. Dia memberhentikan keretanya dihadapan rumah Pak Ramlan. Hatinya berdebar-debar kerana perasaan takut bercampur dengan perasaan sakit hatinya.

Dia melangkah keluar dari keretanya dan mendapati keadaan sangat sunyi. Dia memandang ke arah sekeliling. Hanya kegelapan malam yang dapat dilihat selain angin yang bertiup kuat di seluruh kawasan berkenaan. Pokok-pokok yang ada di sekeliling kawasan itu kelihatan melintuk-lintuk kerana angin yang berada dikawasan berkenaan.

Maria melangkah menuju ke beranda rumah berkenaan. Sebelum sempat dia bersuara, pintu hadapan rumah berkenaan sudah terbuka dan kelihatan seorang lelaki separuh umur yang berdiri di muka hadapan pintu tersebut. Pakaiannya umpama orang jawa dengan kain yang pakai dikepalanya bercorak seakan kain batik berwarna coklat.

‘Cik Maria bukan?” sapa Pak Ramlan kepada Maria.

“Mana Pakcik tahu nama saya?” balas Maria.

“Ohh…Cik Arina dan Cik Arini sudah bagi tahu dengan saya yang Cik Maria nak datang hari ini…” jawab Pak Ramlan.

“Oh..okay…” balas Maria semula ketika dia memasuki rumah berkenaan.

“Silakan duduk Cik Maria…” jemput Pak Ramlan.

“Panggil saja saya Maria Pakcik..” gesa Maria sambil melabuhkan punggungnya untuk duduk disofa.

Pak Ramlan menganggukkan kepalanya.

“Pakcik nama siapa? Arina dan Arini tak beritahu saya pun…” soal Maria pula.

Pak Ramlan yang sedang duduk di sofa berhadapan dengan Maria menyalakan rokok daunnya.

“Panggil sahaja saya Pak Ramlan” jawab Pak Ramlan sambil menghembuskan asap rokok daunnya ke udara. Dia kemudian menjeling pakaian Maria yang agak singkat dan ketat.

“Ada hal apa yang boleh saya bantu Maria? Nak jadi cantik? Rasanya Maria dah cukup cantik dah…mungkin ada apa-apa permintaan yang diperlukan?” soal Pak Ramlan.

Wajah Maria terus berubah menjadi merah seakan-akan ingin meluahkan kemarahan yang meluap-luap dalam hatinya. Pak Ramlan hanya tersenyum melihat perubahan wajah Maria yang memang sudah dijangkakan.

“Saya nak Pak Ramlan bunuh seorang perempuan ni dengan cara halus yang polis tak dapat kesan…” ucap Maria tegas.

“Itu mudah sahaja Maria…Cuma cara halus tu cara yang macam mana Maria nak? Mati terseksa atau mati dengan cepat?” balas Pak Ramlan semula.

Maria terdiam sejenak. Dia memandang ke arah Pak Ramlan.

“Saya nak dia mati dengan cara terseksa…” ucap Maria dengan penuh kebencian.

Pak Ramlan hanya ketawa kecil dan mengangguk-anggukkan kepalanya.

“Baiklah Maria…akan diaturkan. Bayarannya bukan murah. Pak Ramlan harap Maria faham ya” balas Pak Ramlan sambil menghembuskan asap rokok daunnya lagi.

Maria menganggukkan kepalanya tanda faham. Dia membuka beg tangannya dan mengeluarkan sebuah sampul yang agak tebal dan menghulurkannya kepada Pak Ramlan. Pak Ramlan menyambut sampul tebal itu dan mejenguk ke dalamnya dan mengukir senyum. Pak Ramlan bangun dari sofa.

“Mari Maria…” ajak Pak Ramlan sambil menudingkan jarinya ke arah sebuah bilik.

Maria segera bangun dan mengikut dari belakang pergerakkan Pak Ramlan.

Mereka berdua masuk ke dalam bilik berkenaan. Maria melihat bilik berkenaan tidak dimasuki cahaya dengan sempurna. Suasananya agak kelam dan suram. Maria dijemput duduk ke sebuah bangku ditepi dinding. Pak Ramlan berjalan ke tengah-tengah bilik dan duduk bersila serta bertafakur.

Maria hanya memerhatikan tingkah laku Pak Ramlan yang agak luarbiasa di matanya. Namun Maria tidak bersuara atau berkata apa-apa melihat tindakan Pak Ramlan. Dia duduk diam di bangkunya sambil memerhatikan keadaan sekeliling didalam bilik berkenaan.

Sedar tidak sedar Pak Ramlan tiba-tiba berdiri di hadapan Maria dengan segelas air. Dia menyuruh Maria untuk minum air berkenaan. Tanpa sebarang pertanyaan ataupun penolakan, Maria segera meneguk air berkenaan sehingga habis dan mendapati kepalanya berpusing-pusing selepas itu. Dia terasa mahu pitam tetapi dirinya masih sedar dengan keadaan sekeliling. Dia melihat wajah Pak Ramlan bertukar-tukar menjadi pelbagai wajah yang tidak dikenalinya. Namun yang demikian dia masih lagi duduk dibangku dan fikirannya melayang-layang ke udara.

Pada ketika itulah dia melihat sesuatu yang kehitaman berada di sudut gelap bilik berkenaan. Lembaga hitam itu berjalan ke arahnya tanpa dapat dilihat wajahnya yang tertutup dengan hud kepala. Susuknya yang agak besar sedikit menggerunkan Maria yang masih dalam keadaan separuh sedar. Lembaga berkenaan berdiri dihadapannya ketika Pak Ramlan menghulurkan sehelai kertas yang tertulis sesuatu diatasnya. Pak Ramlan menghulurkan sebatang pen dan mengarahkannya untuk menandatangani surat berkenaan. Maria hanya menurut tanpa paksaan. Kemudian dia merasakan dunia ini menjadi gelap dengan tiba-tiba.

§§

Maria cuba membuka matanya dan mendapati dirinya sedang terbaring di atas sofa. Kepalanya agak pening dan dia tidak ingat apa-apa. Dia cuba duduk dan memerhatikan keadaan sekeliling. Dia masih di rumah Pak Ramlan. Dia menjerit nama Pak Ramlan berulang kali. Kemudian kedengaran seseorang berjalan ke arah ruang tamu. Apabila dipaling terlihat Pak Ramlan datang menghampiri Maria.

“Maria dah okay?” soal Pak Ramlan.

Maria masih terasa kepalanya berpusing-pusing.

“Apa yang dah berlaku Pak Ramlan?” soal Maria pendek.

“Dah selesai semua. Maria boleh balik sekarang” balas Pak Ramlan sambil menghulurkan sebuah plastik kecil berisi sesuatu seperti serbuk. Maria menyambut plastik berkenaan dan cuba untuk berdiri tapi dia hampir tumbang semula sebelum Pak Ramlan menahannya dari terjatuh. Pak Ramlan kemudian memapah Maria menuju ke keretanya dan membantunya masuk ke dalam kereta. Pak Ramlan menutup pintu kereta Maria sebelum berjalan menuju ke rumahnya. Maria menghidupkan enjin kereta dan keadaannya kembali pulih dengan perlahan-lahan. Setelah dia mendapati kekuatannya sudah pulih seperti biasa, dia memandu keretanya untuk keluar dari kawasan rumah Pak Ramlan. Dia dapat melihat Pak Ramlan melambai-lambaikan tangannya. Disebelahnya seperti terlihat lembaga hitam yang mempunyai mata yang kemerah-merahan. Maria mengerlipkan matanya seketika sebelum mendapati lembaga berkenaan sudah hilang dari pandangannya.

Dia masih cuba mengingati kejadian yang berlaku dirumah Pak Ramlan namun fikirannya seakan sudah dipadamkan memorinya. Dia terus memandu keretanya untuk pulang ke rumahnya kerana apabila dia melihat jam di dashboard kereta menunjukkan hampir jam 3.29 pagi. Dia sedar bahawa dia sudah terlewat untuk pulang ke rumah.

 275 total views

Bab 7 – Gangguan Azazil (BDSII)

Bab 7 – Gangguan Azazil

Sofea kelihatan gelisah di atas katilnya. Dia terdengar bunyi pasir bertabur di tepi katilnya. Namun dia terlalu mengantuk untuk membuka mata. Bunyi yang semakin kuat itu semakin dekat dengan pendengaran Sofea yang masih tidur. Dia semakin gelisah. Tangannya mencengkam kuat cadar di atas katil. Bunyi pasir itu ibarat air terjun yang menjunam berkali-kali ke lantai sungai. Dia terasa seperti diangkat ke udara namun dia masih tidak mampu untuk membuka matanya dan melihat kejadian yang sedang berlaku ke atas dirinya.

Sofea cuba untuk memegang sesuatu tetapi dia mendapati seolah-olah terapung di udara dan tiada apa-apa yang dapat dipaut oleh tangan atau kakinya. Matanya seperti sudah digam sehingga kelopak matanya terasa sangat berat untuk dibuka.

Kemudian telinganya mendengar bunyi tapak kaki orang sedang berjalan disekitarnya. Namun dia tidak dapat membuka matanya untuk melihat siapa gerangannya yang masuk ke dalam bilik tidurnya pada malam-malam sebegini.

Dia mula meronta-ronta untuk bergerak dan secara tiba-tiba dia terasa dirinya terjatuh dari sebuah tempat yang tinggi dan terhempas di atas katilnya semula dengan kuat.

Dia terasa sangat sakit dibahagian belakangnya dan cuba untuk membuka matanya secara perlahan-lahan. Apabila dia sudah dapat melihat semula, matanya melihat ke langit terbuka.

Sofea menggagahkan dirinya untuk bangun dan duduk. Puas dicubanya berulang kali namun tidak ada daya untuk mengangkat tubuhnya walau untuk duduk. Dia mencuba berulang kali sebelum akhirnya dia dapat duduk dan mula memandang sekeliling yang hanya diterangi cahaya bulan di sebuah kawasan yang sangat luas.

“Macam mana aku boleh ada kat sini?” soal Sofea kepada dirinya sendiri berulang-ulang kali. Dia sangat pasti bahawa dia berada di rumah dan di biliknya sebentar tadi.

Dia cuba untuk mengeluarkan suaranya namun tiada apa yang keluar. Suaranya seakan tersekat dan tidak mendatangkan sebarang bunyi. Kemudian dia tiba-tiba mendengar bunyi tapak kaki yang sangat kuat dihadapannya.

Dia memalingkan mukanya lurus ke hadapan dan tidak melihat apa-apa yang datang. Dia kemudian memandang ke langit dan melihat cahaya bulan penuh di atas langit.

Pada waktu dia menundukkan kepalanya semula dia terasa seperti tercekik kerana ada seseorang yang sedang mencekik lehernya sehingga dia merasa susah untuk bernafas. Dia cuba untuk memegang tangan orang berkenaan yang sedang mencekiknya tetapi dia terasa seperti tangannya sendiri yang sedang memegang lehernya dengan kuat.

Dia mengusap-usap lehernya yang sedikit sakit kerana cekikkan sebentar tadi. Sofea kembali cuba untuk mengeluarkan suara memanggil nama ibunya namun suaranya masih tidak keluar dari kerongkongnya. Dia merasa ada sesuatu di dalam mulutnya dan merasa mual pada waktu yang sama. Dia kemudian memuntahkan sesuatu yang keluar dari mulutnya secara tiba-tiba. Dalam kesuraman cahaya bulan itu dia melihat sesuatu yang bergerak-gerak ditempat dia memuntahkan sesuatu yang keluar dari dalam mulutnya sebentar tadi. Di lihatnya banyak cacing yang meliang lintuk di atas tanah di hadapannya. Sofea terkejut dan menggerakkan tubuhnya ke belakang sedikit kerana cacing berkenaan semakin banyak dihadapannya.

Dia mengambil keputusan untuk bangun dan beredar dari tempat dia berada sekarang namun dia tidak tahu ke mana arah yang harus ditujuinya.

Sebelum sempat dia bangun muncul sesusuk tubuh yang kehitaman berdiri dihadapannya. Lembaga tidak dikenali itu mempunyai fizikal yang tinggi dan besar. Sofea cuba untuk bersuara namun suaranya masih tidak mahu keluar. Lembaga berkenaan menarik hud kepalanya yang berwarna kehitaman. Kelihatan wajahnya yang buruk dan hodoh dengan mata yang menyala merah. Tanduknya yang panjang meruncing seakan berwarna kemerah-merahan. Lembaga berkenaan meletakkan jarinya dibibir kepada Sofea.

Sofea yang terlalu takut cuba menjerit sekuat hatinya dengan harapan ada seseorang yang akan datang menolongnya. Pada ketika dia merasakan nyawanya sedang terancam, dia terdengar seseorang yang berbisik ditelinganya. Suara yang didengarnya kelihatan sayup-sayup ditelinganya namun arahannya sangat jelas. Suara itu memintanya menenangkan diri dengan istighfar perlahan-lahan di dalam hatinya dengan konsisten. Sofea cuba menenangkan dirinya dan mula menurut arahan suara msiteri itu. Dia merasakan ketenangan umpama berada ditepi laut dengan angin bayu bertiup perlahan di telinganya. Ketika dia sudah mencapai ketenangan tersebut, suara itu mengarahkan dia untuk membaca ayat kursi dengan perlahan dengan bimbingan suara tersebut. Sofea hanya menurut sahaja suara tersebut dan dia memejamkan matanya dan menumpukan sepenuh perhatian kepada bacaan yang didengarinya. Dia juga turut membaca surah tersebut dengan perlahan-lahan. Selepas membaca beberapa kali surah tersebut dia terbau sesuatu yang terbakar. Namun dia tidak berani untuk membuka matanya kerana dia masih takut dengan lembaga yang berada dihadapannya pada waktu ini.

“Jangan bimbang Sofea, bukalah matamu dan bangun dengan segera…” bisik suara itu.

Sofea cuba untuk membuka matanya perlahan-lahan dan akhirnya dia melihat dia berada disuatu kawasan yang sangat cantik seolah-olah berada disebuah taman bunga. Dia bangun dan mula berdiri dengan menggunakan tenaga yang masih dimiliki dirinya.

“Pergilah berjalan menghala ke arah cahaya pertama yang Sofea nampak…” tambah suara itu lagi.

Sofea kemudian cuba berjalan dan melihat sekelilingnya untuk mencari cahaya yang boleh dilihatnya. Dalam beberapa langkah dia berjalan dia terlihat suatu cahaya dikejauhan. Dia pasti cahaya itu yang perlu dicarinya. Dia kemudian mengorak langkah untuk berjalan ke arah cahaya tersebut. Dalam waktu yang sama, dia masih tidak tahu kemana lembaga hitam berkenaan telah menghilangkan diri. Baginya apa yang menjadi keutamaan adalah segera untuk sampai ke arah cahaya yang dilihatnya tadi. Cahaya yang kelihatan agak jauh tadi tiba-tiba sudah berada dihadapannya. Apabila diamati ia merupakan sebuah loket yang memantulkan cahaya. Loket berkenaan tergantung dihadapan sebuah pintu.

“Ucaplah salam Sofea…” bisik suara itu lagi.

Sofea memandang sekeliling dan mendapati tiada sesiapa disitu. Namun demikian suara yang didengarinya seakan berada disisinya.

Sofea melangkah kehadapan dan memberi salam. Pintu berkenaan tiba-tiba terbuka dan terlihat seakan sebuah bilik yang terang benderang dengan cahaya. Sofea kelihatan teragak-agak untuk memasuki bilik itu kerana dia tidak pasti apa yang dilihatnya adalah realiti atau khayalannya.

“Jangan takut Sofea, masuklah bilik itu dengan ucapan bismillah…” bisik suara itu lagi.

Sofea kembali yakin dengan suara itu. Dia melafazkan ucapan bismillah sebelum melangkah masuk dan setelah berjaya memasuki bilik itu, dia terperanjat kerana bilik itu adalah bilik tidurnya sendiri. Dia kemudian cuba untuk melihat semula pintu masuk yang dimasukinya tadi. Pintu tersebut sudah ghaib dan dia berada betul-betul dalam biliknya sendiri.

Sofea berjalan pantas ke arah pintu biliknya untuk keluar dari bilik tersebut. Tiba-tiba berdiri ibunya dihadapan bilik tersebut. Sofea dengan segera memeluk ibunya dengan erat sambil menangis. Ibunya turut menangis dan memeluk anaknya dengan kuat.

“Puas ibu cuba untuk masuk bilik Sofea tapi pintu berkunci dan tidak dapat dibuka” ucap ibunya.

Sofea masih lagi menangis sambil memeluk ibunya. Dia tidak dapat berkata-kata kerana terlalu gembira dapat bertemu dengan ibunya semula.

§§

“Syukurlah Sofea tak apa-apa…” ucap abah kepada Makcik Nina dan Sofea yang sudah kelihatan tenang.

“Ya abang Sulaiman. Syukur kepada Allah SWT…” balas Makcik Nina.

Kemudian kelihatan Shah Iskandar turun dari tingkat atas perlahan-lahan menuruni tangga berjalan menuju ke arah mereka yang sedang duduk di ruang tamu.

“Macam mana bang? Okay dah ke?” soal abah kepadaku.

“Alhamdulillah abah…semua dah okay” balas ku perlahan sambil menjeling ke arah Sofea yang masih memegang erat tangan ibunya.

Aku mengambil tempat duduk disebelah abah. Abah kemudian meneguk airnya sebelum duduk bersandar semula.

“Sofea jangan bimbang. Serah sahaja kepada Allah SWT. Dia lah tuhan yang kita sembah dan dia lah tempat kita mohon perlindungan…” ucap abah perlahan.

Sofea kelihatan mengangguk-angukkan kepalanya. Biarpun rupanya agak kusut masai dengan rambut yang tidak terurus dan muka yang agak kotor sedikit, Shah Iskandar tidak berkelip-kelip menatap wajah Sofea. Kemudian Sofea tersedar yang Shah Iskandar sedang merenung tajam ke arahnya Dia memandang Shah Iskandar dan mengukir senyum. Bibirnya melafazkan bisikan tidak bersuara seolah-olah menyebut perkataan thank you kepada Shah Iskandar. Shah Iskandar hanya memberikan isyarat dengan mata sebagai tanda makluman kepada Sofea. Shah Iskandar terasa jantungnya berdebar kencang melihat senyuman Sofea. Namun dia segera mengawal perasaan dan menetapkan dirinya semula.

“Sofea cakap dia dibantu oleh seseorang ketika dia diganggu dalam tidurnya…” ucap Makcik Nina kepada aku dan abah.

“Ohh…yang itu…barangkali perasaannya sahaja…” balas abah ringkas.

“…tapi abang Sulaiman, katanya suara itu mirip suara Shah Iskandar…” ucap Makcik Nina lagi.

Abah memandang ke arah aku dan mengukir senyum. Aku juga turut tersenyum.

 257 total views

Bab 6 – Hati Busuk (BDSII)

Bab 6 – Hati Busuk

“Hari ni you tak keluar memana ke?” tanya Arina di hujung talian.

“Belum tahu lagi. Hei, adik you senyap ja hari ini?” jawab Maria semula.

“Ada ni. Dia mana boleh berpisah dengan I” jawab Arina pula sambil ketawa kecil.

“Tahulah twin…takkan nak berkepit ja. Nanti boyfriend you syok dengan adik you baru padan muka!” ketawa Maria kuat sehingga terdengar Arini menjerit pula dihujung talian.

“Hei Maria! Pleasetaste I tak sama dengan my sister okay!” pendek jawapan dari Arini sambil ketawa terjerit-jerit macam orang gila. Kemudian, Arina turut ketawa bersama adik kembarnya.

Kemudian kedengaran pintu bilik diketuk.

Okaylah girls sambung esok ya!” Maria menamatkan panggilan tersebut sambil berjalan ke pintu. Pintu dibuka dan kelihatan seorang perempuan berdiri di depan pintu.

“Mama…” Maria membiarkan pintu terbuka dan berjalan semula ke katil. Ibunya, Datin Faridah berjalan perlahan menuju ke katil juga.

“Maria cakap dengan siapa tadi?” soal Datin Faridah.

“Mama boleh dengar sampai bawah…” sambung Datin Faridah lagi.

“Ala mama ni, Maria cakap dengan anak Datuk Kassim, kembar tu la..” jawab Maria kepada ibunya.

“Ohh..Arina dan Arini?” soal ibunya semula.

“Ya mama…” balas Maria pendek.

“Maria ada nampak abang?” tanya ibunya lagi.

“Abang Adli keluar tadi…dengan siapa, kemana, nak buat apa, Maria tak tahu mama..” jawab Maria sambil leka dengan telefon bimbitnya. Kakinya digoyang-goyangkan sambil meniarap di atas katil.

“Ayah cari abang. call tak dapat…” soal ibunya semula.

Maria masih leka dengan telefon seolah-olah tidak mengendahkan soalan ibunya.

“Nanti kalau abang balik, Maria bagitahu dia jumpa ayah okay?” pujuk ibunya perlahan.

Alright mum…” Maria menjawab sambil menelentang dan menyilangkan kakinya.

Datin Faridah bangkit dari katil anaknya dan berjalan keluar dari bilik. Pintu bilik ditutup. Kedengaran bunyi tapak kaki Datin Faridah berjalan menuruni anak tangga kayu rumah banglo tersebut menuju ke bawah dimana Datuk Halim sedang menikmati minuman petang dimeja makan.

“Mana Adli pergi?” soal Datuk Halim sebaik melihat Datin Faridah duduk di meja makan.

“Entahlah, Maria pun tak tahu ke mana Adli…” jawab Datin Faridah pendek.

“Saya dah cuba telefon semua orang, tapi tiada seorang pun tahu ke mana Adli pergi. Saya dah call Datuk Kassim dengan Datuk Murad…Adli tiada di rumah mereka. So ke mana Adli pergi? Saya call telefon dia pun tak dapat…masuk voice mail” komen Datuk Halim panjang lebar.

“Awak cari Adli untuk apa?” soal Datin Faridah semula.

“Saya ada perkara nak bincang dengan dia” jawab Datuk Halim lagi.

“Anak-anak Datuk Kassim dengan Datuk Murad dah call ke?” tanya Datin Faridah lagi.

“Belum lagi…” jawab Datuk Halim.

“Kalau macam tu, biar saya cuba call tanya pasal Adli” ucap Datin Faridah pula.

Kemudian kelihatan Maria berjalan menuju ke meja makan.

“Hai ayah…” sapa Maria sambil duduk disebelah ibunya.

“Hai sayang…abang kamu pergi mana Maria?” tanya Datuk Halim kepada Maria pula.

“Dah call tadi. Katanya dia jumpa kawan kat tempat remote location…takde clear line kat area tu…tu sebab bila ayah call dia tak dapat” jawab Maria.

“Takpa la kalau macam tu” jawab Datuk Halim sambil menghirup minumannya.

“Ada hal apa ayah dengan abang Adli?” soal Maria kepada ayahnya.

“Ayah ada hal sikit dengan dia. Kalau dia balik nanti, inform dia ayah nak jumpa a.s.a.p” balas Datuk Halim sambil bangun dari tempat duduknya.

“Eh…ayah nak pergi mana ni?” soal Maria.

“Nak pergi main golf la Maria…” ibunya Datin Faridah menjawab soalannya sambil tersenyum.

Datuk Halim hanya batuk-batuk kecil mendengar jawapan isterinya. Dia tersenyum memandang Maria dan berlalu dari meja makan menuju ke pintu depan. Maria melambai tangannya ke arah ayahnya sambil memberi flying kiss kepada Datuk Halim.

Maria kemudian menuang air minuman ke dalam cawan dihadapannya. Kelihatan asap yang tidak berwarna berterbangan disekitar cawan tersebut.

“Hari ni Maria tak keluar?” tanya Datin Faridah kepada Maria.

“Keluar mama… Tunggu twin tu datang rumah pick up me..” jawab Maria kepada ibunya.

“Oh I see..Just don’t be late okay..” pesan Datin Faridah.

Maria hanya memberi isyarat tangan menandakan dia faham dengan pesanan ibunya. Selepas menghabiskan minumannya dia bergegas ke atas semula untuk bersiap.

§§

Telefon Maria berdering kuat semasa dia sedang bersolek. Dijenguknya sebentar ke telefon dan mendapati nama Arina terpapar di skrin telefonnya.

“Hello…” ucap Maria.

I kat depan rumah you ni..” balas Arina pendek.

“Okay…I turun sekarang…” jawab Maria pantas.

Maria terus mencapai beg tangannya dan bergegas turun.

Dalam sekelip mata Maria sudah berada di dalam kereta Arina dan Arini sambil melambaikan tangan ke arah Datin Faridah.

Where are we going?” tanya Maria sebaik sahaja kereta berkenaan memasuki jalan besar.

Arina dan Arini berpandangan sambil ketawa. Kemudian Arini menoleh ke belakang ke arah Maria.

I nak bawa you ke tempat special today Maria!” ucap Arini.

Mereka kemudian ketawa secara serentak tanpa sebab yang munasabah. Maria hanya mengangguk-anggukkan kepala sambil menari-nari dalam kereta berkenaan seiring dengan muzik dari radio yang terpasang kuat.

Mereka bertiga sedang merancang sesuatu tetapi mereka memerlukan bantuan seseorang bagi menyempurnakan niat jahat mereka.

Arina dan Arini mengenali seorang bomoh yang handal yang mampu untuk memenuhi hasrat mereka. Kebetulan pula, Maria juga ingin membalas dendam kepada seseorang yang sangat dibencinya.

Setelah beberapa ketika, kereta berkenaan di hentikan di bahu jalan memasuki simpang ke sebuah rumah usang.

We are here girls!” ucap Arina perlahan.

Maria melihat di sekeliling. Dia ternampak sebuah rumah di hadapannya.

“Kenapa stop here? Masuklah jalan tu you!” gesa Maria.

Arina dan Arini berpandangan sesama sendiri.

Youplease open your handphone and save this location okay!” balas Arini.

Maria menurut sahaja arahan dari Arini tanpa bantahan. Setelah selesai, dia memberikan isyarat tangan kepada kembar berkenaan.

Arina menghidupkan enjin kereta semula dan membuat pusingan U di hadapan simpang berkenaan. Maria menjadi sedikit bingung dengan tindakan Arina yang tidak memandu masuk ke simpang berkenaan.

“Arina…why are you turning back?” soal Maria.

Arina menjeling ke arah Arini dan memberikan isyarat mata agar menerangkan kepada Maria.

You, kalau you nak tahu, tadi tu rumah bomoh yang you nak tahu sangat tu. We all dah jumpa bomoh tu dan cerita about you. So, bomoh tu request you need to come alone you!” terang Arini panjang lebar.

Maria mengangguk-anggukkan kepalanya. Dia faham kini. Dia sudah dapat mengagak tindakan seterusnya kelak. Dia mahu musuh ketatnya itu mati dengan cepat. Dia terlalu benci melihat perempuan itu. Baginya perempuan itu menghalang peluangnya untuk naik dan berkuasa dalam syarikat. Selagi dia masih hidup, Maria sedar dia tidak akan berpeluang mencapai cita-citanya. Dia tersenyum sendirian.

 348 total views

Bab 5 – Halangan (BDSII)

Bab 5 – Halangan

“Sebenarnya Abang Sulaiman, kami sekeluarga ada masalah besar” Datin Nina memulakan bicara.

“Masalah besar macam mana tu?” soal abah pula sambil meneguk air minumannya yang dihidangkan oleh pembantu rumah sebentar tadi.

Datin Nina terdiam seketika. Kemudian dia memandang Sofea yang duduk disebelahnya.

“Pak cik dan Shah memang pakar dalam bidang menentang makhluk halus kan?” Sofea memandang ke arah abah dan aku serentak selepas mengajukan soalan tersebut.

Abah ku lihat menganggukkan kepala.

Aku hanya tersenyum memandang Sofea.

“Sofea tidak ada orang lain yang Sofea boleh percaya pakcik…Shah..” dengan nada sedih Sofea menyambung kata-katanya.

“Perkara ini melibatkan soal hidup dan mati. Bukan sahaja nyawa manusia tetapi juga masa depan syarikat Cemerlang Venture  ini” Sofea terus memanjangkan percakapannya.

“Sofea mengalami apa-apa gangguan ke?” soal abah selepas itu.

“Ya pak cik. Sofea kadang-kadang tidak pasti samada perkara-perkara yang Sofea lalui setiap hari semasa gangguan itu adalah realiti atau fantasi” terangnya lagi.

“Macam mana rupa makhluk yang Sofea nampak tu?” aku pula mula menyiasat.

“Selalu gangguan itu pada waktu siang atau malam?” abah pula menambah.

“Dia mempunyai tubuh yang besar dan tegap. Jarang dapat melihat wajahnya kerana sentiasa tertutup dan seolah-olah tidak berwajah” jawab Sofea semula.

“Biasanya gangguan itu datang macam mimpi dan tidak mengira waktu. Kadang-kadang siang dan ada juga pada waktu malam” Sofea menerangkan kepada aku dan abah dengan riak wajah yang serius.

“Sejak bila Cik Sofea mengalami gangguan ini?” tanyaku kepada Sofea.

“Sejak ayah meninggal dunia…” jawab Sofea.

Aku memandang ke arah abah. Abah turut sama memandang ke arahku. Kami bertentangan mata dan seolah-olah ada suatu perhubungan telekinesis diantara kami berdua selepas Sofea memaklumkan perkara berkenaan. Namun kami ketepikan persoalan tersebut buat seketika. Aku kembali memandang ke arah Sofea.

“Maaf saya bertanya, ayah Cik Sofea pernah tak maklumkan perkara-perkara pelik sebelum beliau meninggal?” lagi soalan ku aju kepada Sofea.

“Shah, panggil ja Sofea. Tak payah ber cik cik dengan dia” celah Makcik Nina sambil tersenyum kepadaku dan abah.

Aku hanya mampu tersenyum kambing selepas mendengar ucapan Makcik Nina.

“Ayah ada cerita mengenai satu perkara sebelum dia meninggal dunia pada Sofea” ucap Sofea semula.

“Ya benar apa yang diperkatakan oleh Sofea” Makcik Nina menyokong.

“Apa yang ayah Sofea perkatakan?” soal abah pula.

“Ayah cakap ada sesuatu yang pelik di pejabat terutamanya di dalam bilik beliau” sambung Sofea semula.

“Pelik yang macam mana tu Cik Sofea…err…Sofea” tanyaku pula tersasul.

Sofea hanya tersenyum dan kemudian menyambung semula percakapannya.

Dalam bilik Datuk Hisyam sering kali terbau sesuatu yang tidak menyenangkan pada sesuatu masa tertentu. Kadang-kadang apabila Datuk bersendirian melakukan kerjanya ada seseorang yang suka menyentuh bahunya tanpa disedari. Apabila disiasat ternyata tiada sesiapa yang berada di pejabat pada waktu itu. Ada sekali tu, pekerja syarikat mendengar seperti ada orang di dalam bilik Datuk walaupun sebenarnya Datuk diluar kawasan atau pun tiada dipejabat pada waktu itu. Tetapi peristiwa yang paling tidak dapat dilupakan adalah apabila Sofea bertembung dengan Datuk ketika menuju ke ‘pantry’ untuk membuat air. Ayahnya hanya berjalan terus tanpa menegurnya seolah-olah tidak menyedari kehadirannya. Dengan erti kata lain, ayahnya berkelakuan aneh dan tidak seperti biasa dimana beliau merupakan seorang yang sangat peramah. Setelah pulang ke rumah pada hari tersebut, Sofea ada menyebut perkara itu kepada Datuk Hisyam tetapi Datuk hanya membulatkan matanya sebesar-besarnya kerana merasa sangat pelik dengan cerita anaknya Sofea berkenaan perkara tersebut. Menurut Sofea, pada hari tersebut, ayahnya tiada dipejabat dan telah keluar berjumpa dengan client penting syarikat di Sabah.

“Itulah antara perkara-perkara pelik yang berlaku Shah” cerita Sofea dengan ringkas kepada aku dan abah.

Abah mengangguk-anggukkan kepala tanda fokus dengan penjelasan Sofea sebentar tadi. Sesekali, abah memandang ke arah aku. Aku juga memberikan sepenuh perhatian dengan maklumat-maklumat tersebut.

“Boleh tak abang pergi melawat bilik Datuk Hisyam esok Nina?” soal abah kepada Makcik Nina. Makcik Nina menoleh ke arah Sofea.

“Boleh pakcik, kalau Shah nak pergi sekali pun boleh” balas Sofea sambil memandang ke arah Makcik Nina semula. Makcik Nina menganggukkan kepala tanda setuju.

Abah mengukir senyum dan memandang  ke arah aku. Aku turut menganggukkan kepala.

“Ya, saya pun nak pergi tengok bilik tu” respon aku semula.

§§

“Kita nak kena pergi rumah Makcik Nina ke abah? soal aku kepada abah setelah dia melabuhkan punggungnya ke tempat duduk sebelah pemandu.

“Tak perlu, abah dah ada lokasi pejabat tu. Semalam Makcik Nina dah share dengan abah dalam WhatsApp” terang abah ringkas.

Kami terus bergerak ke destinasi yang diberikan oleh Makcik Nina kepada abah semalam. Biarpun agak jauh dari rumah, kami bersedia untuk menghadapi segala kemungkinan.

“Kenapa abang tak nak tumpang tidur rumah Makcik semalam?” tiba-tiba abah bersuara.

“Bukan tak mau abah, tapi abang segan lah. Sofea ada kat rumah tu..” jawabku pendek sambil mata menumpukan ke arah pemanduan.

“Kenapa dengan Sofea?” soal abah lagi.

“Ya Sofea la abah…” respon aku semula.

“Ya lah, abah tanya kenapa dengan Sofea?” balas abah pula.

Aku hanya ketawa kecil tanpa menjawab soalan abah. Aku terus memandang ke depan dan sesekali memandang ke arah abah. Aku lihat dia tersenyum sambil menggeleng-gelengkan kepala.

Aku faham riak wajah itu. Abah pasti akan bertanya lagi.

Kami terus menuju ke tempat yang dikatakan pejabat syarikat Cemerlang Venture yang terletak di Kuala Lumpur. Jikalau melihat kepada E.T.A (Estimated Time Arrival) dalam tiga jam kami akan tiba ke destinasi. Biasanya kalau perjalanan jauh sebegini, abah akan terlena ditempat duduk dia. Seperti yang ku jangkakan, apabila aku menoleh sekali lagi ke arah abah, dia sudah pun memejamkan matanya. Aku kembali teringat perbualan semalam.

“Abang Sulaiman dan  Shah tidur la disini. Nanti esok boleh terus pergi pejabat dengan Sofea” jemput Makcik Nina kepada kami untuk bermalam dirumahnya.

“Abang setuju ja tapi kena tanya si Shah ni…macam mana?” balas abah sambil memandang ke arah aku.

“Takpa la aunty, saya rasa biar kami balik dulu ke rumah. Nanti esok kami akan terus gerak ke pejabat syarikat. Lagipun saya ada barang yang saya tak sempat bawak untuk persediaan ke pejabat syarikat tu. Kita tak tahu apa yang kita akan hadapi” jawabku dengan serius.

“Oh begitu, rumah ni ada banyak bilik kosong untuk tetamu. Shah dan pakcik tak perlu kongsi bilik” pujuk Sofea pula sambil tersenyum. Kemudian dia memandang ke arah ibunya yang turut menganggukkan kepala tanda setuju dengan pernyataan Sofea.

Abah turut tersenyum mendengar kata-kata Sofea yang cantik manis. Sememangnya mana-mana lelaki akan cair melihat raut wajahnya.

“Bukan sebab tak perlu kongsi bilik yang menjadi masalah. Cumanya saya perlu mengambil beberapa barang untuk persediaan menghadapi segala kemungkinan. Mungkin lain kali kita kan terima jemputan Sofea ni” terang ku semula kepada Sofea dan Makcik Nina.

Sofea dan Makcik Nina tersenyum dan menganggukkan kepala.

Aku dan abah memohon untuk minta diri dan berjanji akan datang esok ke pejabat syarikat Sofea dengan seberapa segera.

“Boleh tak Sofea minta nombor telefon Shah?” tiba-tiba Sofea bersuara selepas aku dan abah melangkah keluar pintu.

Abah terus menyebut nombor telefon aku dan melihat Sofea merekodkan nombor tersebut dalam telefonnya. Aku jadi terpinga-pinga dan memandang wajah abah dengan perasaan terkejut kerana tindakannya memberikan nombor telefon aku kepada Sofea.

Aku dan abah masuk ke dalam kereta dan terus beredar dari rumah Makcik Nina untuk pulang ke rumah abah.

Tiba-tiba aku dikejutkan dengan arahan dari aplikasi navigasi yang memaklumkan bahawa aku sudah sampai ke destinasi yang dituju.

“Dah sampai dah…” ucap abah kepada ku.

Abah segera mencapai telefon dan membuat panggilan ke seseorang.

“Hello, assalammualaikum Sofea, pakcik dan Shah dah sampai. Nak parking kat mana ni? “ soal abah kepada Sofea yang berada dalam talian.

“Ok baiklah. Terima kasih Sofea. Assalammualaikum..” ucap abah semula sebelum mengakhiri panggilan telefon.

“Nak parking mana abah?” soal ku pula.

“Sofea cakap lalu kat depan foyer tu, tanya dengan pengawal keselamatan yang bertugas. Dia akan bantu kita” jawab abah ringkas.

Aku terus memandu menuju ke tempat yang diarahkan dan seorang pengawal keselamatan melambai-lambaikan tangan dan memberi arahan agar kenderaan kami diletakkan di lokasi khas yang telah disediakan.

Aku dan abah keluar dari kereta dan mengucapkan terima kasih kepada pengawal tersebut sambil bertanyakan lokasi pejabat Sofea di bangunan berkenaan. Setelah memperolehi maklumat tersebut, aku dan abah bergegas ke pejabat Sofea di tingkat paling atas bangunan.

Kami didatangi oleh seorang lelaki di lobi pejabat.

“Encik Sulaiman?” tanya beliau kepada abah. Kemudian dia menegur aku pula. Kami berdua menganggukkan kepala kepada beliau.

“Saya Asad. Saya difahamkan Cik Sofea sedang menanti kedatangan tuan-tuan berdua” terangnya kepada aku dan abah. Abah tersenyum dan menganggukkan kepala. Kami semua bersalaman dan dibawa menuju ke lif untuk naik ke tingkat atas. Kelihatan pegawai yang bertugas di kawasan lobi itu sangat mengenali Encik Asad kerana hampir kesemuanya menegur dan mengucapkan selamat pagi kepada beliau.

Kami bertiga menaiki lif untuk menuju ke tingkat atas. Aku dapat lihat Encik Asad menekan butang tingkat 41 di panel suis lif. Lif bergerak laju sehingga tidak terasa kami semua sudah tiba ke tingkat tersebut.

Selepas menekan beberapa nombor kod dipanel sebelah kanan pintu kaca untuk memasuki pejabat, kami dijemput masuk oleh Encik Asad dan dibawa ke bilik mesyuarat yang sudah tersedia makanan dan minuman. Kami dijemput duduk dan makan pada waktu yang sama. Oleh kerana perut yang sudah lapar, aku dan abah terus duduk dan menjamah makanan yang disediakan diatas meja.

“Asad dah lama kerja disini?” soal abah memecah kesunyian selepas masing-masing khusyuk menikmati juadah.

“Lama la juga tuan Sulaiman, sejak Datuk membuka perniagaan ini” jawab Asad.

“Eh, janganlah panggil saya tuan, panggil Abang Man pun okay ja” jawab abah jujur sambil tersenyum.

“Oh…maafkan saya Abang Man” balas Asad.

“Takpa Asad…” respon abah ringkas.

“Saya difahamkan oleh Cik Sofea, Abang Man dengan Shah datang hari ni untuk melawat bilik Datuk ya?” soal Asad kepada kami berdua.

“Ya benar…Asad ada apa-apa pengalaman yang boleh dikongsi berkenaan bilik tersebut?” soal abah pula.

Asad menggelengkan kepalanya.

“Hai…assalammualaikum semua…” sapa Sofea yang tiba-tiba muncul di depan pintu bilik mesyuarat tersebut.

Kami semua menjawab salam Sofea hampir serentak. Abah menjemput Sofea untuk turut menikmati juadah. Sofea mengambil tempat duduk di sebelah aku. Jelingannya beserta senyumannya sudah cukup aku faham maksudnya. Kemudian abah berdehem kecil. Cepat-cepat Sofea membetulkan duduknya dan menjamah kuih yang ada di atas meja.

“Asad akan bantu pakcik dan Shah hari ini. Kalau tak cukup masa hari ni, maybe esok boleh datang lagi..” ucap Sofea.

Asad menganggukkan kepala.

“Pakcik akan cuba selesaikan seberapa segera yang boleh Sofea” ucap abah pula.

“..kan bang…” sambung abah lagi sambil memandang ke arah aku.

“Ya abah..” jawabku perlahan sambil tersenyum.

“Terima kasih pakcik dan Shah kerana sudi membantu Sofea…” ucap Sofea dengan nada gembira.

“Perkara kecil ja ni Sofea…lagipun pakcik kenal ibu kamu lama dah…sebelum dia kahwin lagi…” jelas abah kepada Sofea.

“Itulah ibu ada cakap dengan Sofea pasal pakcik dan Shah…jadi Sofea usaha untuk hubungi pakcik dan Shah melalui ibu…tengok kalau-kalau kami ni boleh dibantu…” komen Sofea panjang lebar dengan nada sedih.

“Insya Allah…sekiranya diizinkan Allah…pakcik dan Shah akan berusaha bersungguh-sungguh untuk bantu selagi ada daya kami…halangan besar atau kecil, kita akan cuba harungi…” balas abah semula dengan nada memujuk.

Sofea tersenyum mendengar kata-kata abah. Aku juga lega melihat riak wajah Sofea. Tapi aku rasa ada sesuatu yang jahat di dalam bilik Datuk. Aku dapat rasakan yang kali ini bukan biasa-biasa. Ada kemungkinan halangan yang sangat sulit dan besar menanti aku dan abah.

 250 total views