Bab 12 – Berkawan Dengan Syaitan (BDS)

Spread the love

Bab 12 – Berkawan Dengan Syaitan

Hakim terkebil-kebil melihat bomoh siam tu ‘menurun’. Lain macam gayanya macam orang kena rasuk syaitan. Kata orang kampung sini, ni lah bomoh paling ‘power’ dalam kampung ni. Hakim memandang muka rakan dia yang merupakan orang kampung ni. Hakim memberi isyarat tangan yang bermaksud apa hal bomoh ni. Bila dia nak ‘start’? Rakan Hakim hanya memberi isyarat sabar sahaja sambil mengarahkan Hakim jangan buat bising. Hakim akur dan terus memerhatikan gelagat bomoh siam tersebut.  Akhirnya setelah beberapa minit ‘menurun’ bomoh mula berkomunikasi. Rakan Hakim mendengar dengan teliti sambil sekali-sekala mengangguk- anggukkan kepala tanda faham. Setelah selesai bercakap dengan bomoh itu, rakan dia menerangkan apa yang diperkatakan oleh bomoh tersebut.

“Orang yang kau nak sihir ni bukan calang-calang orang. Dia sangat kuat beragama. Kalau kau nak tok bomoh buat, kau kena bawa korban manusia paling bagus” jelas rakan Hakim kepadanya. “Korban manusia? “, tanya Hakim.

“Ya…” balas kawannya sebagai wakil perantaraan.

“Ya..ya..ada dalam bonet kereta saya”, balas Hakim lagi.

Rakan Hakim menjelaskan kepada tok bomoh dengan segera. Tok bomoh tersenyum dan berkata-kata lagi dalam bahasa Siam. Rakan Hakim menjelaskan arahan tok bomoh. Kedua-duanya turun dari rumah tok bomoh menuju ke kereta.

Dibuka bonet belakang dan dapat dilihat seorang gadis yang diikat kaki dan tangan serta mulut disumbat dengan kain dalam keadaan tidak sedarkan diri. Gadis berkenaan dikeluarkan dan dibawa ke belakang rumah tok bomoh.

Di pintu belakang tok bomoh sudah menunggu dengan sebilah parang tajam berkilat. Gadis tersebut dibawa masuk dan dibaringkan diatas sebuah rak kayu panjang yang merupakan tempat perbaringan. Bau dalam bilik tersebut agak busuk dan hanyir seolah-olah sudah banyak tubuh yang menjadi korban disini.

Setelah dibaringkan kaki dan tangannya, dibuka ikatan dan dipasung semula diatas rak tersebut. Kepalanya diletakkan diposisi pengapit kayu. Oleh itu gadis berkenaan sudah tidak mampu menggerakkan kepalanya lagi kerana dalam keadaan statik.

Setelah semua sudah disediakan. Tok bomoh menghunus parang tersebut ke leher gadis tersebut. Kelihatan dibawah rak tersebut ada sebuah besen plastik besar untuk menadah darah sembelihan kelak. Dengan bacaan dan seruan yang tidak difahami, tok bomoh menyembelih gadis berkenaan dengan pantas. Disebabkan gadis berkenaan dalam keadaan tidak sedar, tiada rontaan atau jeritan kuat didengari. Darah yang mengalir akibat sembelihan tersebut terkumpul didalam bekas dibawah rak. Tiba-tiba kaki gadis berkenaan menggelepar kuat.

Hakim terperanjat buat seketika. Begitu juga dengan rakannya. Namun hanya sementara sahaja mungkin disebabkan ‘refleks’ dari simati. Tok bomoh mengarahkan Hakim dan rakannya kembali ke ruang tamu tetapi kena keluar dari pintu masuk tadi. Mereka berdua mengangguk dan bergerak turun. Mayat tersebut dibiarkan diatas rak. Darahnya masih mengalir turun menitis dalam bekas tersebut. Darahnya mungkin akan digunakan dalam upacara sihir tok bomoh kemudian nanti.

47 total views, 1 views today

Leave a Reply