Bab 10 – Serangan Pemula (BDS)

Spread the love

Bab 10 – Serangan Pemula

Aku masih lagi memandu ke rumah abang Kimi. Terasa perjalanan agak jauh kali ini. Aku rasa stereng kereta ini dah lama sangat aku pegang. Abah masih lagi asyik dengan telefonnya. Mungkin ‘WhatsApp’ dia penuh dengan ‘info’ dari abang Kimi. Aku tak kisah sangat bab tu, cuma yang aku kisah sekarang nanti bila dah sampai rumah abang Kimi, macam-macam nak di buat.

Sedang aku fokus dengan pemanduan aku, tiba-tiba macam ada benda atas bumbung kereta yang aku pandu. Aku memandang wajah abah. Abah juga perasan tentang ‘benda’ yang ada atas bumbung kereta.

Tiba-tiba ada bau sangat busuk dari dalam kereta. Baunya ‘Masya Allah’ tuhan sahaja yang tahu, macam bau bangkai! Aku menutup hidungku sambil tangan sebelah lagi memegang stereng. Abah segera membaca potongan ayat-ayat al-quran. Dalam beberapa minit bau busuk itu hilang dan ‘benda’ yang ada atas bumbung kereta tadi tidak kedengaran lagi.

Abah segera mengarahkan aku agar membawa kereta dengan kedua belah tangan kerana bau itu sudah hilang. Aku pun mendengar arahan abah dan segera menggunakan kedua belah tangan untuk memegang stereng kereta.

Perjalanan kami aman buat seketika. Tiba-tiba telefon abah berbunyi. Terperanjat aku sambil beristighfar panjang. Abah hanya tersenyum.

“Hello? Ya Kimi. Ya, ya, pakcik sedang ke rumah kamu sekarang. Ya, ya…InsyaAllah dalam setengah jam sampai. Ya, ya…Iskandar pun ada sekali teman pakcik. Ya, ya, Insya Allah Kimi,” jawab abah sambil menamatkan panggilan telefon.

“Mesti abang Kimi yang telefon tu,” bisik hati kecilku.

“Kimi telefon” tiba-tiba abah bersuara.

Aku hanya menganggukkan kepala. Aku terus menumpukan kepada pemanduan. Hujan turun agak lebat malam ini. Gelap gelita tanpa cahaya bulan. Apa yang jelas, lampu jalan di lebuhraya sahaja. Sesekali terpancar cahaya lampu ke arah papan tanda jalan menuju ke destinasi kami.

Ada dalam 48 km harus ditempuh dalam cuaca yang tidak begitu baik ini. Tiba-tiba aku teringatkan pada si Hakim. Dah lama aku tak nampak dia kat pejabat. Bos cakap dia ke Thailand ada ‘assignment’. Aku pun tak tahu apa yang bos suruh dia buat dengan ke sana. Tapi aku memang perasan, dia sejak akhir-akhir ni nak bertekak sahaja dengan aku. Kalau ‘presentation’ aku ada sahaja yang tak kena di mata dia. Aku tahulah dia tu ‘senior’ kat pejabat ni. Tapi kalau buat kerja tak sempurna mana, memang lah bos akan bising memanjang. Buat kerja main-main asal tangkap muat sahaja. Tiada komitmen dan tidak ikhlas dalam menguruskan ‘assignment’ yang diamanahkan. ‘Last-last’ aku yang bos arah selesaikan kerja dia yang tak selesai.

81 total views, 2 views today

Leave a Reply