Bab 5 – Perjalanan Yang Panjang (BDS)

Spread the love

Bab 5 – Perjalanan Yang Panjang

Aku membetulkan dudukku dalam kereta. Abah ku lihat disebelah. Dia keluar sambil membawa sebotol air mineral. Ku lihat dia membasuh muka nya agar segar semula kerana ketiduran sepanjang perjalanan. Aku mengusap-usap mukaku. Ku lihat ke arah cermin pandang belakang. Tiba-tiba mataku ‘menangkap’ kelibat di belakang kereta ku bergerak dengan begitu pantas. Kemudian ‘hilang’ kelibat berkenaan.

Ku toleh ke kiri ku lihat abah dah selesai mencuci muka dan masuk kembali ke dalam kereta. Waktu pada ketika itu sudah menunjukkan jam empat setengah pagi. Abah mengarahkan aku supaya meneruskan perjalanan kami. Aku hanya menganggukkan kepala. Sebaik-baik sahaja aku menghidupkan enjin kereta, tiba-tiba ada sesuatu menghentak bumbung kereta dengan kuat. Aku terkejut dan begitu juga abah.

Kami berpandangan di antara satu dengan lain. Aku cuba untuk membuka pintu dan keluar, tetapi abah memegang lengan kiri ku dan melarang aku keluar. Jari telunjuknya di letakkan dibibirnya dengan perlahan-lahan. Dia memberi isyarat kepada ku agar jangan bersuara. Kami duduk diam sebentar.

Kemudian, hentakkan kedua yang menghentam bumbung kereta menyebabkan kereta itu bergoyang-goyang umpama ditiup angin. Abah masih lagi menyuruh aku berdiam diri. Dalam seminit kami mendengar seperti ada yang mencakar-cakar bumbung kereta seperti orang gila.

Ku lihat abah sudah mulai membaca sesuatu di tempat duduknya. Aku mendengar cakaran berkenaan semakin kuat dan kerap. Sebaik-baik sahaja abah melafazkan kalimah ‘AllahuAkbar’, keadaan terus senyap sunyi.

Aku cuba untuk membuka pintu dan menjalankan siasatan tetapi dihalang sekali lagi oleh abah. “Tak payah siasat, jom kita gerak…sekarang!” arah abah kepadaku.

Aku tanpa berlengah lagi, terus membuat pengunduran dan memandu dengan pantasnya meninggalkan kawasan rehat berkenaan.

Sebaik-baik sahaja kami memasuki lebuh raya semula, aku mula rasa aman. Sementara itu, abah masih lagi meneruskan pembacaannya tanpa henti sepanjang perjalanan sehinggalah kami tiba di hadapan rumah abah. Abah mengucapkan terima kasih kepada ku dan berpesan agar berhati-hati ketika memandu pulang ke rumah. Aku ingat pesan abah dan berjanji akan berhati-hati sepanjang perjalanan.

85 total views, 1 views today

Leave a Reply